Kelaparan Orang Miskin India Akibat Pandemi Covid-19

Kelaparan Orang Miskin di India akibat Covid-19
Kelaparan Orang Miskin di India akibat Covid-19

New Delhi | EGINDO.co – Rasheeda Jaleel hidup dalam ketakutan bahwa dia mungkin tidak dapat memberi makan tujuh anaknya karena jutaan keluarga India dipaksa menjadi miskin oleh gelombang virus corona baru yang menghancurkan.

Pria berusia 40 tahun, suaminya Abdul Jaleel, 65, dan anak-anaknya sudah bertahan hidup hanya dengan satu kali makan sehari.

“Ketika kami lapar dan haus, saya merasa sangat tidak berdaya dan khawatir, ‘Bagaimana saya akan bertahan hidup seperti ini?'” Kata Jaleel kepada AFP saat dia membuat roti (roti pipih) untuk makanan soliter di flat kecil mereka di New Delhi.

“Kami mengatur dengan berapa pun penghasilan suami saya. Jika tidak cukup, saya tetap lapar agar bisa memberi makan anak-anak saya.”

Virus korona telah membunuh 160.000 dalam delapan minggu, membuat rumah sakit kewalahan dan menutup banyak bisnis di India. Para ahli memperingatkan bahwa krisis lain sedang membayangi, dengan meningkatnya tingkat kelaparan di antara orang miskin India yang sudah terhuyung-huyung dari lockdown pertama tahun lalu.

“Ini adalah krisis ganda yang dihadapi orang miskin di negara ini – ada krisis kesehatan dan ada juga krisis ekonomi pendapatan,” Anjali Bhardwaj dari Right to Food Campaign mengatakan kepada AFP.

“Kami mengalami krisis kesehatan besar yang sedang berlangsung … dan banyak yang harus menghabiskan tabungan seumur hidup mereka untuk mencoba memberikan bantuan medis kepada keluarga mereka.”

Sekitar 230 juta orang India jatuh ke dalam kemiskinan – didefinisikan sebagai hidup dengan kurang dari 375 rupee (US $ 5) per hari – pada tahun pertama pandemi, menurut sebuah studi oleh Universitas Azim Premji di Bangalore.

“KAMI TIDAK PUNYA PILIHAN”

Lebih dari 7,3 juta pekerjaan hilang pada bulan April saja, menurut Pusat Pemantauan Ekonomi India.

Itu berarti lebih banyak penderitaan di negara di mana 90 persen angkatan kerjanya berada di sektor informal tanpa jaring pengaman sosial, dan di mana jutaan tidak memenuhi syarat untuk jatah darurat pemerintah.

“Banyak orang jatuh miskin tahun lalu, mereka berhutang, dan … mereka harus mengurangi konsumsi makanan,” kata Associate Professor Amit Basole, salah satu penulis studi universitas, kepada AFP.

“Jadi gelombang kedua datang di atas situasi stres yang sangat genting.”  Abdul Jaleel berbalik menjajakan becak untuk memberi makan keluarganya setelah pekerjaan konstruksinya mengering selama lockdown Delhi baru.

Dulunya mencapai 500 rupee (US $ 7) sehari, penghasilannya sekarang hanya 100 rupee. “Dan pada beberapa hari, saya tidak membuat apa-apa,” katanya.

“Sebagai orang tua, kita harus memenuhi kebutuhan, entah kita mengemis, meminjam atau mencuri. Kita tidak punya pilihan.”

“TOLONG DAN LAPAR”

Dalam penutupan tahun lalu, sekitar 100 juta orang kehilangan pekerjaan di India. Setelah pembatasan dicabut, sekitar 15 persen gagal mendapatkan pekerjaan pada akhir 2020 – termasuk 47 persen pekerja perempuan, menurut studi Universitas Azim Premji.

Banyak yang kembali bekerja harus menerima upah yang lebih rendah, membuat mereka lebih rentan ketika gelombang kedua melanda.

Sementara itu, diperkirakan 100 juta orang India termasuk Jaleel tidak memiliki kartu jatah untuk memberi mereka akses ke bantuan pangan pemerintah, kata Bhardwaj.

Organisasi Hak atas Pangan telah mengkampanyekan pasokan makanan darurat untuk diberikan kepada yang membutuhkan, meskipun mereka tidak memiliki kartu jatah.

Dengan pandemi yang terurai selama bertahun-tahun pengentasan kemiskinan, para ahli memperingatkan bahwa banyak yang masih terjebak dalam lingkaran setan kesulitan bahkan setelah penguncian dicabut.

“Ketakutannya adalah bahwa kita … terjebak dalam ekonomi tertekan jangka panjang di mana permintaan agregat rendah karena pekerjaan dan pendapatan orang tidak akan kembali.

Dan karena mereka tidak akan kembali, itu … melanggengkan siklusnya sendiri , “Kata Basole.

Bhupinder Singh, seorang pemodal mikro yang telah mendistribusikan makanan kepada yang membutuhkan selama dua penutupan, telah menyaksikan meningkatnya keputusasaan di antara ratusan pengangguran yang tidur nyenyak di samping jalan raya Delhi yang sibuk.

Ketika dia tiba dengan paket makanan, teriakan kegembiraan terdengar dan orang-orang berlari ke belakang mobilnya dan membentuk antrian panjang.

“Orang-orang terjebak di sini karena ketidakberdayaan,” Sunil Thakur, 50, yang kehilangan pekerjaannya sebagai pelayan hotel selama penutupan, mengatakan kepada AFP.

“Jika mereka datang dengan membawa makanan, kita bisa makan … Jika mereka tidak datang, kita akan tetap lapar.”

Sumber : CNA/SL