Kelaparan Diperkirakan Terjadi Pada Bulan Mei Di Gaza

Kelaparan di Gaza diperkirakan bulan Mei
Kelaparan di Gaza diperkirakan bulan Mei

Gaza | EGINDO.co – Kelaparan akan segera terjadi dan kemungkinan besar akan terjadi pada bulan Mei di Gaza utara dan dapat menyebar ke seluruh wilayah kantong tersebut pada bulan Juli, sebuah laporan yang didukung PBB mengatakan pada hari Senin (18/3), setelah lebih dari lima bulan perang yang telah menghancurkan dan memutus wilayah Palestina. persediaan.

Malnutrisi dan kerawanan pangan mungkin telah melampaui tingkat kelaparan di utara Gaza, dan angka kematian terkait kelaparan kemungkinan besar akan segera terjadi, menurut laporan Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu (IPC).

Penilaian tersebut – skala yang digunakan oleh badan-badan PBB, badan-badan regional dan kelompok bantuan yang menetapkan standar global dalam mengukur krisis pangan – dilakukan di tengah tekanan global terhadap Israel untuk mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan ke wilayah berpenduduk 2,3 juta orang tersebut.

Sekitar 300.000 orang telah terputus akibat pertempuran di utara.

Uni Eropa pada hari Senin menuduh Israel memprovokasi kelaparan dan menggunakan kelaparan sebagai senjata perang – klaim yang ditolak Israel, dengan mengatakan bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil dan hanya tertarik untuk melenyapkan gerakan Islam militan Hamas.

Baca Juga :  Korea Utara Kecam Pertemuan PBB Terkait Peluncuran Satelit

IPC menggunakan serangkaian kriteria teknis yang kompleks. Peringatan paling ekstremnya adalah Fase 5, yang memiliki dua tingkatan, bencana alam dan kelaparan.

Kelaparan diperkirakan terjadi ketika setidaknya 20 persen penduduk menderita kekurangan pangan yang parah, dengan satu dari tiga anak mengalami kekurangan gizi akut dan dua dari setiap 10.000 anak meninggal setiap hari karena kelaparan atau kekurangan gizi dan penyakit.

Di Gaza utara, “tren peningkatan angka kematian non-trauma juga diperkirakan akan semakin cepat, sehingga semua ambang batas kelaparan kemungkinan besar akan terlampaui dalam waktu dekat,” kata IPC.

“Jendelanya sudah tertutup, dan hal ini akan segera berakhir,” kata Arif Husain, kepala ekonom Program Pangan Dunia, kepada Reuters.

Studi tersebut mengatakan jumlah orang yang diperkirakan mengalami “bencana kelaparan” di wilayah kantong yang terkepung antara sekarang dan pertengahan Juli telah meningkat hampir dua kali lipat menjadi lebih dari 1,1 juta, atau sekitar setengah dari populasi sejak IPC terakhir kali melaporkan pada bulan Desember ketika sudah ada rekor kelaparan yang mencapai rekor. kelaparan.

Baca Juga :  Taiwan Diguncang Gempa 6,0 SR,Tidak Ada Kerusakan Dilaporkan

Dalam skenario terburuk, Gaza tengah dan selatan juga menghadapi risiko kelaparan pada bulan Juli, kata IPC.

Melewatkan MAKANAN

Kelaparan telah terjadi dua kali dalam 13 tahun terakhir: di beberapa bagian Somalia pada tahun 2011 dan di beberapa bagian Sudan Selatan pada tahun 2017.

Beberapa aktivis kemanusiaan menyuarakan rasa frustrasi mereka terhadap kriteria tersebut karena menilai ambang batas kelaparan bisa sangat sulit dilakukan di zona perang karena kurangnya akses dan data yang dapat diandalkan.

Otoritas kesehatan Gaza telah melaporkan anak-anak meninggal karena kekurangan gizi atau dehidrasi, namun para pejabat PBB mengatakan sistem kesehatan pada dasarnya telah runtuh dan situasinya sulit untuk dipantau.

“Tidak mungkin menemukan data yang memenuhi kriteria di Gaza utara karena tidak ada orang yang meninggal di rumah sakit sehingga tidak tercatat,” kata seorang pekerja bantuan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Baca Juga :  Impor China Turun Lagi, Ekspor Tergelincir Ke Zona Merah

IPC mengatakan bahwa karena kurangnya bantuan, hampir semua rumah tangga melewatkan waktu makan setiap hari dan orang dewasa mengurangi porsi makan mereka sehingga anak-anak dapat makan.

Di Gaza utara, hampir dua pertiga rumah tangga, orang-orang tidak makan sepanjang hari dan malam setidaknya 10 kali dalam 30 hari terakhir, tambahnya. Di wilayah selatan, hal ini berlaku untuk sepertiga rumah tangga.

Analisis IPC mengatakan kelaparan masih bisa dihindari jika Israel dan Hamas berhenti berperang dan organisasi bantuan mendapatkan peningkatan akses.

Israel mengatakan pihaknya berencana menyerang Rafah, kota Gaza selatan yang berbatasan dengan Mesir, untuk membasmi pejuang Hamas, namun Israel juga terlibat dalam pembicaraan mediasi mengenai kemungkinan gencatan senjata.

“Kita harus bertindak dan kita harus bertindak sekarang,” kata Husain. “Ketika kelaparan terjadi, orang-orang sudah kelaparan, anak-anak sudah terlantar, dan banyak sekali nyawa yang melayang.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :