Kekeringan Meksiko Capai Tingkat Kritis, Danau Mengering

Kekeringan Meksiko Capai Tingkat Kritis
Kekeringan Meksiko Capai Tingkat Kritis

Mexico City | EGINDO.co – Kondisi kekeringan sekarang menutupi 85 persen Meksiko, dan penduduk di wilayah tengah negara itu mengatakan pada Kamis (22 April) bahwa danau dan waduk mengering begitu saja, termasuk badan air tawar terbesar kedua di negara itu.

Walikota Mexico City mengatakan kekeringan adalah yang terburuk dalam 30 tahun, dan masalahnya dapat dilihat di waduk yang menyimpan air dari negara bagian lain untuk memasok ibu kota.

Beberapa dari mereka, seperti waduk Villa Victoria di sebelah barat ibu kota, berada pada sepertiga dari kapasitas normalnya, dengan satu setengah bulan tersisa sebelum hujan yang signifikan diperkirakan akan turun.

Isais Salgado, 60, mencoba mengisi truk tangki airnya di Villa Victoria, tugas yang biasanya memakan waktu hanya setengah jam. Pada hari Kamis dia memperkirakan butuh 3,5 jam untuk memompa air ke kapal tanker 10.000 liter miliknya.

“Waduknya mengering,” kata Salgado. “Jika mereka terus memompa air keluar, pada bulan Mei air akan benar-benar kering, dan ikan akan mati.”

Walikota Mexico City Claudia Sheinbaum mengatakan bahwa saat kekeringan memburuk, lebih banyak orang cenderung menyirami halaman rumput dan kebun mereka, yang memperburuk masalah.

 

9 juta penduduk ibu kota bergantung pada waduk seperti Villa Victoria dan dua lainnya – yang bersama-sama memiliki kapasitas sekitar 44 persen – untuk seperempat air mereka; sebagian besar sisanya berasal dari sumur dalam batas kota. Namun, tabel air kota sendiri menurun dan pipa yang bocor menyia-nyiakan banyak hal yang dibawa ke kota.

Rogelio Angeles Hernandez, 61, telah memancing di perairan Villa Victoria selama 30 tahun terakhir. Dia tidak terlalu khawatir tentang tangkapannya sendiri; Pada musim kemarau yang lalu, penduduk dapat mengangkut ikan dengan gerobak saat permukaan air surut.

Namun pariwisata di waduk, seperti Valle de Bravo di barat, telah dilanda penurunan permukaan air.

Pada akhirnya, ibu kotanya yang benar-benar akan menderita.

“Memancing itu sama, tetapi dampak nyata akan terjadi pada orang-orang di Mexico City, yang akan mendapatkan lebih sedikit air,” kata Angeles Hernandez.

Lebih jauh ke barat, di negara bagian Michoacan, negara itu berisiko kehilangan danau terbesar kedua, Danau Cuitzeo, di mana sekitar 70 persen dasar danau sekarang mengering. Penyebab utamanya adalah kekeringan, tetapi penduduk mengatakan bahwa jalan yang dibangun di seberang danau dangkal dan pengalihan air untuk digunakan manusia juga berperan.

Gubernur Michoacan Silvano Aureoles mengatakan begitu banyak danau telah mengering sehingga komunitas garis pantai sekarang menderita badai debu. Dia mengatakan masyarakat mungkin harus mulai menanam vegetasi di dasar danau untuk mencegahnya.
Dalam petisi kepada pemerintah, warga masyarakat di sekitar danau mengatakan hanya enam dari 19 spesies ikan yang pernah ada di Cuitzeo sekarang yang tersisa. Mereka mengatakan badai debu telah menyebabkan puluhan ribu infeksi saluran pernapasan dan usus di antara penduduk setempat.
Sumber : CNA/SL