Kekayaan Orang Super Kaya China Turun Sebab Ekonomi Melambat

Tencent Holdings Chairman and CEO Pony Ma
Tencent Holdings Chairman and CEO Pony Ma

Beijing | EGINDO.co – Orang-orang super kaya China mengalami penurunan kekayaan terbesar dalam lebih dari dua dekade tahun ini, ketika perang Rusia-Ukraina, langkah-langkah nol-COVID Beijing dan jatuhnya pasar saham daratan dan Hong Kong memukul kekayaan, daftar orang kaya tahunan mengatakan pada hari Selasa (Nov. 8).

Daftar Hurun Rich, yang mengurutkan orang-orang terkaya di China dengan kekayaan bersih minimal 5 miliar yuan (US$692 juta), mengatakan hanya 1.305 orang yang mencatatkan tahun ini, turun 11 persen dari tahun lalu. Total kekayaan mereka adalah US$3,5 triliun, turun 18 persen.

Sementara itu, jumlah individu dengan 10 miliar dolar AS turun 29 menjadi 56, dan jumlah miliarder dolar turun 239 menjadi 946 tahun ini, tambahnya.

Baca Juga :  Thailand Mencari Gelembung Perjalanan Dengan China, Malaysia

“Tahun ini mengalami penurunan terbesar dalam Daftar Orang Kaya Hurun China dalam 24 tahun terakhir,” kata Rupert Hoogewerf, ketua dan kepala peneliti firma riset Hurun Report yang menyusun daftar tersebut.

Prospek ekonomi global tahun ini sangat dipengaruhi oleh perang di Ukraina dan perlambatan pertumbuhan ekonomi di China yang pada gilirannya diperburuk oleh kebijakan ultra-ketat COVID negara itu dan kemerosotan properti yang berkepanjangan.

Tindakan keras regulasi dua tahun yang telah memukul nama-nama teknologi terbesar China seperti Alibaba dan Tencent, dan kekhawatiran bahwa Presiden Xi Jinping akan mengorbankan pertumbuhan untuk ideologi dalam masa jabatan ketiganya, juga membebani kepercayaan investor, dengan Hong Kong dan pasar saham daratan jatuh. dalam beberapa minggu terakhir.

Baca Juga :  Pertunjukan Udara Terbesar China Tampilkan Kecakapan Militer

Yang Huiyan, pengusaha di balik Country Garden Holdings, yang seperti banyak pengembang China lainnya telah berjuang melawan masalah utang, melihat kekayaannya turun US$15,7 miliar, penurunan terbesar dalam daftar 2022.

Zhong Shanshan, yang perusahaan terdaftarnya adalah pembotolan air Nongfu Spring dan pengembang vaksin Beijing Wantai Biological Pharmacy Enterprise, menempati urutan pertama dalam daftar untuk tahun kedua berturut-turut, dengan kekayaan yang tumbuh 17 persen menjadi US$65 miliar.

Pendiri pemilik TikTok ByteDance, Zhang Yiming, menempati posisi kedua, tetapi kekayaannya turun 28 persen menjadi US$35 miliar karena penurunan valuasi ByteDance. Di tempat ketiga adalah Zeng Yuqun, ketua raksasa baterai CATL.

Pendiri Tencent Pony Ma mencatat penurunan kekayaan terbesar kedua sebesar US$14,6 miliar di tengah penurunan harga saham teknologi, untuk mengambil tempat kelima dalam daftar. Pendiri Alibaba Jack Ma dan keluarganya turun empat peringkat ke peringkat No 9.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :