Kekalahan Dari Ghana ‘Benar-Benar Tidak Adil’

Paulo Bento diganjar kartu merah atas protesnya
Paulo Bento diganjar kartu merah atas protesnya

Al Rayyan | EGINDO.co – Asisten pelatih Korea Selatan Sergio Costa mengatakan kekalahan 3-2 Senin oleh Ghana adalah hasil yang tidak adil bagi tim Asia itu, yang kampanye Piala Dunianya terhenti dengan tim terpuruk di dasar Grup H.

Cho Gue-sung tidak cukup bagi Korea Selatan untuk melakukan comeback melawan Ghana dalam pertandingan di mana Korea mendominasi pertukaran pembukaan tetapi membayar harga untuk membuat kesalahan.

Korea Selatan memiliki satu poin dari hasil imbang tanpa gol dengan Uruguay dan mereka harus mengalahkan Portugal pada pertandingan grup terakhir hari Jumat untuk memiliki harapan mencapai babak 16 besar. Portugal dan Uruguay bertemu pada hari Senin.

Baca Juga :  Man City Raih Kemenangan Derby Lawan United Di Old Trafford

Costa berbicara pada konferensi pers pasca-pertandingan setelah pelatih kepala Paulo Bento mendapat kartu merah atas protesnya di menit terakhir pertandingan ketika wasit meniup peluit dengan Korea Selatan akan melakukan sepak pojok.

“Dalam 25 menit pertama, kami mampu mengontrol permainan dengan penguasaan bola yang sangat bagus. Kami melakukan umpan-umpan bagus dan memenuhi strategi kami untuk pertandingan. Setelah gol pertama, keadaan berubah hingga akhir babak pertama,” kata Kosta.

“Pada saat itu, kami kehilangan kendali. Babak kedua benar-benar berbeda – kami memiliki kendali, penguasaan bola, dan menciptakan peluang untuk mencetak gol.

“Hasilnya benar-benar tidak adil. Bahkan seri pun tidak adil. Kami jelas pantas menang… andalkan kami untuk pertandingan berikutnya.”

Baca Juga :  Pelosi Dukung Denuklirisasi Korut, Kunjungi Perbatasan Korea

Para pemain Korea Selatan tampak sedih setelah pertandingan saat mereka jatuh ke tanah, sementara kapten dan pemain kunci Son Heung-min menangis.

Ditanya tentang reaksi mereka, Costa berkata: “Reaksinya adalah kelompok yang merasa kurang adil pada akhirnya. Adalah normal bagi seseorang (bereaksi seperti itu ketika) mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk menang tetapi tidak mampu melakukannya. melakukannya.

“Saya pikir kami harus sedih dan merasa kurang adil, tetapi kami juga harus sangat bangga bahwa kami memberikan segalanya di lapangan.”

Kartu merah Bento berarti pemain Portugal itu tidak akan berada di pinggir lapangan saat Korea Selatan menghadapi negara asalnya, yang dikapteni oleh Cristiano Ronaldo.

Baca Juga :  Australia Menarik Diri Dari Kejuaraan Estafet Atletik Dunia

“Dia tidak akan hadir pada hari pertandingan dan itu akan menjadi kerugian bagi kami karena dia adalah manajer yang hebat… tapi itu akan membuat kami menjadi lebih baik, bersatu dan menyatukan semua energi kami,” sang asisten pelatih menambahkan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :