Kejelasan Strategi Kebijakan Taiwan Bawa Kerugian Signifikan

Strategis Kebijakan Taiwan 'Kerugian Signifikan'
Strategis Kebijakan Taiwan 'Kerugian Signifikan'

Washington | EGINDO.co – Koordinator kebijakan Amerika Serikat untuk Indo-Pasifik pada Selasa (4 Mei) tampaknya menolak seruan agar AS membuat pernyataan yang jelas tentang kesediaannya untuk membela Taiwan jika terjadi serangan China, dengan mengatakan ada “kerugian yang signifikan. “untuk pendekatan seperti itu.

Kurt Campbell mengatakan pada diskusi yang diselenggarakan oleh Financial Times bahwa patut untuk prihatin tentang situasi di Taiwan, pulau demokratis yang diperintah sendiri yang telah mendapat tekanan militer yang meningkat dari China, yang menganggapnya sebagai provinsi pemberontak.

Namun, Campbell mengatakan dia yakin ada apresiasi baik di AS dan China bahwa pemeliharaan status quo atas pulau itu demi kepentingan terbaik kedua negara.

“Saya percaya bahwa ada beberapa kerugian yang signifikan dari apa yang disebut kejelasan strategis yang Anda kemukakan,” tambah Campbell, ketika ditanya tentang panggilan dari beberapa akademisi AS terkemuka dan lainnya agar Washington memberikan jaminan keamanan yang lebih eksplisit kepada Taiwan.

Sementara AS diharuskan oleh undang-undang untuk memberi Taiwan sarana untuk mempertahankan diri, AS telah lama mengikuti kebijakan “ambiguitas strategis” tentang apakah akan campur tangan secara militer untuk melindungi Taiwan jika terjadi serangan China.

 

Campbell mengatakan setiap konflik antara AS dan China atas Taiwan kemungkinan besar tidak akan terjadi di wilayah geografis yang kecil.

“Saya pikir ini akan meluas dengan cepat dan secara fundamental akan menghancurkan ekonomi global dengan cara yang menurut saya tidak dapat diprediksi oleh siapa pun,” katanya.

Campbell mengatakan ada beberapa kekhawatiran bahwa China menilai itu “bebas dari hukuman” setelah tindakan keras terhadap demokrasi di Hong Kong dan “dapat menarik kesimpulan yang salah dari itu” ketika menyangkut tindakannya terhadap Taiwan.

Cara terbaik untuk menjaga perdamaian dan stabilitas adalah dengan mengirim pesan terkonsolidasi ke China yang menggabungkan diplomasi dan inovasi pertahanan AS, kata Campbell.

Dia menambahkan bahwa dia berharap dalam beberapa bulan ke depan untuk melihat “keterlibatan diplomatik praktis” dengan China di Korea Utara dan masalah lain seperti yang dilakukan oleh utusan iklim AS John Kerry atas perubahan iklim dan Robert Malley atas Iran.

Campbell mengatakan risiko jangka pendek dan menengah sebenarnya berasal dari “kecelakaan dan ketidaksengajaan”, mengingat kedekatan pasukan AS dan China. Penting untuk membangun kepercayaan antara Washington dan Beijing dan memastikan komunikasi di saat-saat krisis, tambahnya.

Tindakan pencegahan itu mirip dengan pemeriksaan dan pengamanan yang digunakan selama Perang Dingin, kata Campbell, tetapi mencatat bahwa China enggan menggunakannya.

“Jadi kami punya hotline, diketahui ada, beberapa kali kami menggunakannya, dibunyikan di ruang kosong selama berjam-jam,” katanya tanpa menjelaskan lebih lanjut.
Sumber : CNA/SL