Kegembiraan Di Perbatasan Hong Kong Saat Karantina Dicabut

Kegembiraan di perbatasan Hong Kong - China
Kegembiraan di perbatasan Hong Kong - China

Hong Kong | EGINDO.co – Mengucapkan selamat tinggal kepada pacarnya, siswa Yuri Tan berada di antara ratusan orang yang dengan bersemangat menuju ke utara melintasi perbatasan Hong Kong dengan China daratan pada hari Minggu (8 Januari) karena sebagian besar pembatasan perjalanan pandemi telah dicabut, akhirnya memungkinkan keluarga yang terpisah untuk bersatu kembali.

“Saya akan kembali karena saya tidak harus menjalani karantina lagi,” kata Tan dengan gembira kepada AFP, sambil memegang koper berisi beberapa kotak obat demam untuk keluarga.

Tan, 23, berencana untuk melakukan perjalanan ke Shenzhen tepat di seberang perbatasan dari Hong Kong dan kemudian mengambil penerbangan lanjutan ke kampung halamannya di Yangzhou di China timur, sebuah perjalanan yang hingga saat ini berarti berminggu-minggu dalam isolasi wajib terlebih dahulu.

China mencabut aturan karantina untuk semua pengunjung internasional pada hari Minggu, mengakhiri hampir tiga tahun isolasi yang diberlakukan sendiri.

Pada hari yang sama, perbatasan antara China daratan dan Hong Kong juga menghilangkan sebagian besar pembatasan. Sekitar 60.000 orang sekarang diizinkan melakukan perjalanan sekali jalan setiap hari.

Baca Juga :  Indah Kiat Serang Komit Jadi Perusahaan Kertas Kemasan

Pada Minggu pagi ada banyak orang di perbatasan Lok Ma Chau yang menuju ke utara, tetapi terlihat lebih sedikit orang yang menuju ke selatan menuju Hong Kong.

Dengan Tahun Baru Imlek dua minggu lagi, banyak yang mengatakan mereka akan pergi untuk reuni keluarga.

Tes Pra-Perjalanan
Pelajar Cina Galen Liu mengatakan dia telah belajar untuk mendapatkan gelar doktor di Eropa, membuat pulang ke rumah sama sekali tidak mungkin sampai sekarang dan membuatnya merasa “tidak berdaya”.

Dua minggu lalu dia terbang ke Hong Kong dan menunggu perbatasan dibuka kembali sehingga dia bisa bersatu kembali dengan orang tua dan saudara perempuannya di provinsi tetangga Guangdong.

“Saya sangat senang,” kata Liu kepada AFP. “Sekarang saya akhirnya bisa pulang dan saya tidak perlu terbang – saya bisa melintasi perbatasan lewat darat.”

Baca Juga :  Peluncuran Gelembung Singapura-Hong Kong Menarik Wisatawan

Liu membawa obat-obatan untuk keluarga, yang sebagian besar katanya baru saja terinfeksi setelah China tiba-tiba meninggalkan strategi nol-COVID yang ketat.

Kasus telah melonjak di negara terpadat di dunia, dengan rumah sakit dan kamar mayat di bawah tekanan besar, meskipun pihak berwenang hanya memberikan sedikit data tentang infeksi atau kematian.

Seorang ibu rumah tangga bermarga Dong, yang kembali ke Hong Kong dari Shenzhen, tabah menghadapi ledakan kasus.

“Tidak bisa dihindari ketika pembatasan dilonggarkan. Orang harus bisa bergerak atau ekonomi tidak bisa tumbuh. Kita harus memperlakukannya dengan lebih tenang,” katanya.

Mereka yang menggunakan perbatasan Hong Kong-daratan harus memiliki bukti tes negatif baru-baru ini, persyaratan yang dikritik Beijing minggu ini karena diberlakukan pada pelancong dari China.

Ikatan Bisnis
Pengusaha China Daratan Alex Zeng termasuk di antara mereka yang menuju ke Hong Kong, kota yang telah lama menjadi pintu gerbang bisnis ke China sebelum dihentikan oleh COVID-19.

Baca Juga :  Kemenkeu Optimistis Insentif Usaha PEN Di Atas 100 Persen

Produsen perlengkapan olahraga itu mengatakan dia berencana untuk menghadiri pameran di sana sebelum bepergian ke luar negeri untuk pertemuan yang sangat dibutuhkan dengan klien.

“Sangat tidak nyaman ketika saya tidak bisa bepergian dan bertemu langsung dengan pelanggan saya,” kata Zeng kepada AFP.

“Saat klien saya ingin melihat sampel, kami hanya bisa melakukannya melalui tautan video.”

Perekonomian Hong Kong berada dalam kesulitan, terperosok dalam resesi dan sangat membutuhkan orang banyak untuk kembali. Sebelum pandemi, orang daratan menyumbang sekitar tiga perempat dari kedatangan.

Seorang musafir berusia 80 tahun bermarga Liu mengatakan dia kembali ke Hong Kong untuk merayakan Tahun Baru Imlek bersama keluarga.

“Saya harap prosedurnya bisa lebih disederhanakan, seperti menghapus persyaratan hasil tes,” kata Liu kepada AFP.

“Agak rumit untuk pria berusia 80 tahun seperti saya.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :