Kedutaan AS Di Irak Diroket Setelah Serangan Di Pangkalan

Kedutaan AS di Irak Ditembak Roket
Kedutaan AS di Irak Ditembak Roket

Baghdad | EGINDO.co – Tiga roket ditembakkan ke kedutaan AS di Irak Kamis pagi (8 Juli), kata tentara Irak, pada akhir hari yang ditandai dengan serangan roket dan pesawat tak berawak di pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan Amerika di Irak dan Suriah.

Kedutaan itu sendiri tidak terkena, kata tentara, tetapi tiga tempat terdekat di Zona Hijau Baghdad yang dijaga ketat.

Serangkaian serangan baru-baru ini terhadap fasilitas militer dan diplomatik AS di Irak telah disalahkan pada kelompok-kelompok bersenjata pro-Iran dalam pasukan paramiliter yang disponsori negara.

Pasukan AS, yang memiliki 2.500 tentara yang dikerahkan di Irak sebagai bagian dari koalisi kelompok anti-ISIS internasional, telah ditargetkan hampir 50 kali tahun ini di negara itu, tetapi beberapa hari terakhir telah terlihat peningkatan frekuensi serangan.

Pada hari Rabu, empat belas roket ditembakkan ke pangkalan udara yang menampung pasukan Amerika di provinsi barat Anbar, menyebabkan cedera ringan pada dua personel, kata koalisi.

Sebuah kelompok militan Syiah bernama Revenge of al-Muhandis Brigade mengaku bertanggung jawab dan bersumpah untuk mengalahkan “pendudukan brutal”, menurut kelompok intelijen SITE yang berbasis di AS, yang memantau kelompok-kelompok ekstremis.

Kelompok militan itu dinamai Abu Mahdi al-Muhandis dari aliansi paramiliter Hashed al-Shaabi Irak, yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS awal tahun lalu bersama dengan jenderal Iran yang dihormati Qasem Soleimani, kata SITE.

Akhir bulan lalu, Amerika Serikat melakukan serangan udara terhadap pejuang pro-Iran di Irak dan Suriah. Roket pada hari Rabu “mendarat di pangkalan & perimeter” pangkalan Ain al-Assad, juru bicara koalisi Wayne Marotto mentweet, menambahkan bahwa rumah-rumah lokal dan sebuah masjid juga rusak.

Pasukan keamanan Irak mengatakan peluncur roket itu disembunyikan di dalam truk yang membawa kantong tepung. Serangan serupa terjadi awal pekan ini.

Pada Senin malam, pasukan AS menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak bersenjata di atas kedutaan, menurut pejabat keamanan Irak.

Sistem pertahanan Amerika menembakkan roket ke udara di ibu kota, kata wartawan AFP, dengan sumber keamanan Irak mengatakan salvo telah menghancurkan drone bermuatan bahan peledak.

Hanya beberapa jam sebelumnya, roket juga ditembakkan ke arah Ain al-Assad.

Ditanya tentang kekerasan baru, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kepada wartawan: “Serangan-serangan ini mencerminkan dan mewakili ancaman bahwa milisi yang didukung Iran hadir secara mendasar bagi kedaulatan Irak dan stabilitas Irak.”

SYRIA “SERANGAN DRONE”

Di seberang perbatasan di Suriah, di mana pejuang pro-Iran telah berjuang bersama rezim Damaskus dalam perang saudara yang telah berlangsung selama satu dekade, pasukan pimpinan Kurdi juga melaporkan upaya serangan di dekat pangkalan koalisi.

Pasukan Demokratik Suriah yang didukung AS mengatakan mereka menangkis serangan pesawat tak berawak di dekat pangkalan di ladang minyak Omar di timur negara itu, dalam operasi kedua dalam beberapa hari.

“Pasukan garis depan kami melawan IS dan pasukan koalisi di daerah ladang minyak Omar menangani serangan pesawat tak berawak,” katanya, seraya menambahkan bahwa pesawat tak berawak itu tidak menyebabkan kerusakan.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, pemantau perang yang berbasis di Inggris dengan sumber-sumber di dalam Suriah, mengatakan milisi pro-Iran mungkin telah meluncurkan drone dari daerah pedesaan di luar kota Al-Mayadeen di barat daya ladang minyak.

Itu adalah serangan kedua dalam beberapa hari, setelah SDF melaporkan “dua granat berpeluncur roket tak dikenal mendarat di sisi barat ladang minyak al-Omar” Minggu malam, yang tidak menimbulkan korban.

Milisi pro-Iran juga menembakkan beberapa peluru ke Al-Omar pada Senin pekan lalu, menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada korban, kata Observatorium.

Amerika Serikat telah melancarkan serangan udara pada malam sebelumnya terhadap tiga sasaran yang dikatakan digunakan oleh kelompok-kelompok pro-Iran di Suriah timur dan Irak barat.

Observatorium mengatakan setidaknya lima “pejuang milisi Irak yang didukung Iran” tewas dalam serangan di sisi perbatasan Suriah.

Sumber : CNA/SL