Kedubes Rusia Di Praha Dibersihkan Dalam Sengketa Mata-Mata

pesawat carter Rusia membawa pulang puluhan staf
pesawat carter Rusia membawa pulang puluhan staf

Prague | EGINDO.co – Sebuah pesawat carter Rusia membawa pulang puluhan staf kedutaan Rusia pada hari Senin, tiba-tiba mengakhiri apa yang dikatakan pejabat Ceko sebagai praktik selama puluhan tahun oleh Moskow yang menggunakan misi besar yang tidak proporsional di Praha sebagai pangkalan untuk kegiatan mata-mata.

Ceko memulangkan 123 staf Rusia dan anggota keluarga dari kedutaan dalam penerbangan pada hari Sabtu dan Senin, di atas 18 staf yang sudah dicap sebagai mata-mata dan diusir pada bulan April, ketika Praha menuduh Moskow meledakkan gudang senjata pada tahun 2014.

Di bawah perjanjian baru, Rusia dan Republik Ceko masing-masing akan membatasi ukuran kedutaan masing-masing menjadi hanya tujuh diplomat dan 25 staf pendukung.

Rusia membantah berperan dalam ledakan gudang senjata Ceko, di mana dua orang ditemukan tewas. Kedutaan Rusia tidak menanggapi email dan panggilan telepon yang meminta penjelasan mengapa misinya di negara berpenduduk 10,7 juta orang itu begitu besar.

Beberapa mantan pejabat intelijen Ceko mengatakan kedutaan besar Rusia telah lama memusingkan mereka – dan aset penting bagi Moskow.

“Kalau ada 140 orang di sini, katakanlah 80 orang sebagai anggota FSB, GRU atau badan (intelijen) lainnya, selain itu tentu menguntungkan karena tidak ada yang seperti itu di tempat lain,” kata Karel Randak. mantan direktur intelijen Ceko.

Meskipun Republik Ceko sekarang menjadi anggota NATO dan Uni Eropa, kedutaan besar Rusia adalah peninggalan era Soviet, ketika Cekoslowakia menjadi satelit Moskow, kata Jiri Schneider, mantan wakil menteri luar negeri.

“Kedutaan Soviet di Cekoslowakia, dengan ratusan ribu tentara pendudukan Soviet, adalah kedutaan di koloni,” kata Schneider.

Di Bandara Vaclav Havel, dinamai menurut penulis yang menjadi presiden setelah memimpin Revolusi Beludru yang menggulingkan pemerintahan Komunis, para diplomat Rusia antri di Terminal 3, digunakan untuk penerbangan charter, untuk naik pesawat pemerintah.

Kedutaan, bertempat di sebuah vila di lingkungan Bubenec yang rindang yang dibangun oleh seorang industrialis sebelum perang dan dinasionalisasi setelah Perang Dunia II, tumbuh setelah invasi pimpinan Soviet tahun 1968 di Cekoslowakia menghancurkan gerakan reformasi.

Meskipun pasukan Soviet ditarik pada tahun 1991, Rusia masih dapat mempertahankan kedutaan besarnya, kata para ahli Ceko, karena protokol diplomatik yang berarti pengurangan tit-for-tat akan lebih merugikan misi Ceko Moskow yang lebih kecil di Moskow.

Badan kontra-intelijen Ceko, BIS, mengatakan dalam laporan tahunan 2019 bahwa ukuran misi membuat pengendalian upaya intelijen Rusia “sangat sulit”. Misalnya, telah mempertahankan armada mobil yang sangat besar, terlarang bagi polisi. Karena lokasinya yang sentral, wilayah Ceko juga dapat digunakan oleh agen Rusia untuk penyadapan elektronik, kata Jan Padourek, mantan wakil direktur intelijen Ceko. “Republik Ceko memiliki lokasi geostrategis penting di perbatasan dengan Barat saat itu, yang memungkinkan penggunaan sarana teknis, tidak hanya kecerdasan manusia, untuk memantau negara-negara Barat yang bertetangga.”

Sumber : CNA/SL