Kebingungan VAR sebelum Arab Saudi mengalahkan Oman

Laga Arab Saudi melawan Oman
Laga Arab Saudi melawan Oman

Doha | EGINDO.co – Arab Saudi asuhan Roberto Mancini bangkit untuk mengalahkan Oman 2-1 di detik-detik terakhir Piala Asia pada Selasa (16 Januari) tetapi hanya setelah beberapa kebingungan VAR.

Juga di Grup F, Thailand mengalahkan Kyrgyzstan 2-0 dengan Supachai Chaided mencetak kedua gol.

Saudi yang ambisius mengalahkan juara bertahan Argentina di fase grup Piala Dunia 2022 dan kembali ke Qatar sebagai salah satu favorit untuk turnamen regional.

Mereka mengincar Piala Asia keempat yang menyamai rekor tersebut, berkat upaya perekrutan besar-besaran yang telah memikat pemain seperti Neymar dan Cristiano Ronaldo ke liga domestik kerajaan tersebut.

Arab Saudi juga akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034.

Pertandingan pembukaan mereka di Piala Asia dimulai dengan buruk ketika mereka kebobolan penalti – dan berakhir dengan adegan lucu di depan 41.987 penonton yang kebingungan.

Baca Juga :  Ronaldo Bahagia Di Arab Saudi, Ingin Pemain Top Lain Gabung

Menjelang masa tambahan waktu dan ketika Arab Saudi berusaha menyamakan kedudukan menjadi 2-1, Ali Al-Bulayhi menyundul bola setelah tendangan sudut untuk memicu kekacauan bagi apa yang mereka anggap sebagai pemenang.

Gol tersebut dianulir karena offside oleh asisten wasit dan diperiksa VAR. Dia muncul dalam tayangan ulang sebagai onside.

Kemudian muncul kebingungan ketika wasit Shaun Evans tampaknya terjebak dengan keputusan offside asli dan permainan dimulai kembali, hanya dia yang membatalkan permainan dan menghadiahkan gol.

Bulayhi, yang merayakannya dengan meniupkan balon hijau saat rekan satu timnya mengerumuninya, kemudian menyebut pemenangnya sebagai “hadiah untuk rakyat Saudi”.

“Mencetak gol di penghujung pertandingan, itulah yang dilakukan para pemain hebat,” ujar bek berusia 34 tahun itu.

Mancini, yang mengambil alih kendali Saudi pada bulan September, mengatakan timnya membuat kesalahan di babak pertama “tapi ini normal di pertandingan pertama”.

Baca Juga :  Ferguson : Ronaldo Harus Jadi Starter Saat Melawan Everton

Lawannya, Branko Ivankovic, mengatakan “tim Saudi pantas mendapatkan kemenangan”, dan menyebutkan kelelahan para pemainnya sebagai alasan di balik keruntuhan Oman.

Ejer Untuk Cheers

Pasukan Mancini tertinggal terlebih dahulu pada menit ke-14 ketika Evans memberikan penalti atas pelanggaran terhadap penyerang Oman Muhsen Al-Ghassani, setelah memeriksa layar VAR.

Salaah Al-Yahyaei berhasil memberikan keunggulan mengejutkan bagi peringkat bawah Oman.

Oman bertahan selama sisa babak pertama, namun Arab Saudi gagal memberikan tekanan serius.

Setelah jeda, tim Saudi terus terengah-engah, namun hanya mencatatkan dua tembakan tepat sasaran pada waktu satu jam.

Saat jam terus berjalan dan cemoohan mulai terdengar dari para penggemar Saudi, para pria berbaju hijau membutuhkan momen ajaib.

Baca Juga :  Arab Saudi Di Piala Dunia

Dan itulah yang mereka dapatkan, pemain pengganti Abdulrahman Ghareeb – yang baru masuk lapangan selama tiga menit – berhasil melewati lini belakang Oman sebelum menyamakan kedudukan dengan waktu tersisa 12 menit.

Saudi kemudian mendesak pemenangnya, sehingga menyebabkan intervensi Bulayhi yang sangat terlambat.

Sebelumnya, striker Buriram United Supachai mencetak gol dari jarak dekat pada menit ke-26 untuk membawa Thailand unggul atas Kyrgyzstan.

Dia mencetak gol keduanya dengan cara yang sama tepat setelah turun minum ketika bola kembali jatuh ke arahnya dengan gawang yang menganga.

Juara bertahan Qatar kembali beraksi pada hari Rabu ketika mereka akan berusaha memastikan tempat mereka di babak 16 besar dengan kemenangan atas Tajikistan.

Pada pertandingan lain di Grup A, Tiongkok bermain melawan Lebanon.

Sumber :CNA/SL

Bagikan :