Kebersamaan Zelenskyy-Biden,Tapi Kelelahan Perang Mengancam

Volodymyr Zelenskyy bertemu Joe Biden di Washington
Volodymyr Zelenskyy bertemu Joe Biden di Washington

Washington | EGINDO.co – Kunjungan Volodymyr Zelenskyy ke Washington mengirimkan pesan persatuan dan ketetapan hati kepada Rusia, tetapi analis pertahanan mengatakan dia membutuhkan lebih banyak perolehan medan perang yang konkret untuk mempertahankan dukungan AS dan NATO hingga tahun 2023 dan menangkis tekanan untuk bernegosiasi dengan Moskow.

Dalam perjalanan pertamanya ke luar Ukraina sejak perang dimulai Februari lalu, Zelenskyy mendapat janji dukungan kuat dari Presiden Joe Biden di Gedung Putih dan kemudian dari anggota parlemen AS yang dia sampaikan di Kongres.

Tetapi kehadiran tipis dari Partai Republik untuk pidato kongres pemimpin Ukraina, dan keengganan Biden untuk memberinya senjata ofensif yang kuat, mengutip kekhawatiran sekutu, menunjukkan masih ada batasan untuk dukungan.

Itu menambah tekanan pada pasukan Kyiv untuk menunjukkan lebih banyak kemajuan dalam memerangi tentara Rusia dalam beberapa bulan mendatang.

“Untuk beberapa bulan ke depan, Ukraina berada di posisi yang bagus dalam hal dukungan keuangan dari Amerika Serikat dan sekutu serta mitra Eropa,” kata Luke Coffey, pakar pertahanan di Institut Hudson.

Baca Juga :  Korea Selatan,AS Menggelar Latihan Langka Dengan Kapal Induk

Suatu saat musim dingin ini, Coffey mengharapkan pasukan Kyiv untuk melancarkan dorongan baru menuju Melitopol yang dikuasai Rusia di selatan.

Jika berhasil, itu bisa menopang dukungan dalam jangka panjang, katanya.

“Tapi kita harus mulai berpikir seperti, ini akan menjadi perang yang diukur dalam tahun dan bukan bulan. Dan kita harus mulai merencanakannya,” tambahnya.

Ancaman Kelelahan Perang
Komitmen Washington diperlihatkan selama kunjungan setengah hari kilat Zelenskyy.

Kongres hampir menyetujui bantuan US$ 45 miliar untuk Ukraina, dan Gedung Putih mengumumkan paket senjata baru senilai US$ 1,85 miliar, termasuk baterai rudal Patriot, sistem pertahanan udara paling canggih Pentagon.

Tetapi Gedung Putih terus menahan permintaan Ukraina untuk lebih banyak lagi, seperti rudal ATACMS jarak jauh, drone serang canggih, dan jet tempur F-16.

Dalam menjelaskan mengapa dalam konferensi pers bersama dengan Zelenskyy, Biden menunjukkan rapuhnya dukungan sekutu untuk perang tersebut.

“Saya telah menghabiskan beberapa ratus jam tatap muka dengan sekutu Eropa kami dan kepala negara negara-negara tersebut, dan menjelaskan mengapa mereka sangat tertarik untuk terus mendukung Ukraina,” katanya.

Baca Juga :  Sejumlah Pengecualian Larangan Mudik 2021 Dan Penjelasannya

“Mereka memahaminya sepenuhnya, tetapi mereka tidak ingin berperang dengan Rusia.”

Michael Horowitz, kepala intelijen di LeBeck International, seorang konsultan keamanan Timur Tengah, mengatakan ada “kekhawatiran yang tidak diungkapkan” di antara sekutu mengenai apakah tujuan Zelenskyy untuk merebut kembali seluruh Ukraina, termasuk Krimea, dari Rusia dapat dicapai.

“Saat invasi Rusia terhenti, Putin mengandalkan kelelahan perang, baik di dalam maupun di luar Ukraina, untuk memaksa Kyiv menetap,” kata Horowitz.

Itulah tujuan “strategi musim dingin” Rusia untuk menyerang jaringan listrik Ukraina dan menaikkan harga makanan dan bahan bakar secara global, katanya.

“Yang dibutuhkan Ukraina lebih dari apa pun dalam beberapa bulan mendatang adalah kemenangan militer baru. Kemenangan itu adalah satu-satunya cara efektif untuk benar-benar mencegah kelelahan akibat konflik,” katanya.

“Perang Selamanya” Putin
Itu bisa sulit. Hudson’s Coffey mengatakan kedua belah pihak akan mencetak kemenangan dan kekalahan dalam kampanye mendatang, dan setiap serangan oleh Ukraina di selatan dapat diperumit oleh serangan Rusia yang sebagian besar mengalihkan perhatian dari utara.

Baca Juga :  Tumpahan Dari Risiko Utang Properti China Dapat Dikendalikan

“Masalahnya adalah kita tidak berada di tahun 1944 atau 1945,” kata Mykola Bielieskov, dari Institut Nasional untuk Kajian Strategis Ukraina, mengacu pada tahun-tahun terakhir Perang Dunia II, ketika kekalahan terakhir Jerman semakin dekat.

“Ini lebih seperti akhir tahun 1942/awal tahun 1943. Masih ada jalan menuju kemenangan akhir” atas Rusia, tulisnya di Twitter.

Seth Jones dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional di Washington mengatakan semua indikasi dari Moskow mengarah ke “perang yang berlarut-larut dan kesediaan untuk menghabiskan berapa pun yang diperlukan”.

Pada hari yang sama saat Zelenskyy melakukan perjalanan ke Washington, Putin bertemu dengan pejabat tinggi militernya dan mengumumkan rencana untuk memperluas dan memperlengkapi angkatan bersenjatanya dengan lebih baik.

“Kami tidak membatasi pendanaan. Negara dan pemerintah memberikan semua yang diminta tentara, semuanya,” kata Putin.

“Ini, setiap indikasi yang kita lihat, perang abadi Vladimir Putin,” kata Jones.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :