Kebanggaan Dan Sensasi F1 Kembali Hadir Di China Setelah Covid-19

Sirkuit Internasional Shanghai
Sirkuit Internasional Shanghai

Shanghai | EGINDO.co – Dua tahun lalu Sirkuit Internasional Shanghai menjadi tuan rumah rumah sakit COVID-19, tetapi akhir pekan ini sirkuit tersebut akan menggelar Formula 1 sekali lagi saat olahraga tersebut kembali ke Tiongkok untuk pertama kalinya sejak pandemi.

Menambah kegembiraan para penggemar, mereka akan melihat penduduk asli Shanghai, Zhou Guanyu berkendara di trek rumahnya di Formula 1 untuk pertama kalinya.

“Saya sangat gembira, dalam 5.000 tahun sejarah (Tiongkok) hanya ada satu Zhou Guanyu,” kata penggemar Wang Xiaotian.

Shanghai terakhir kali menyaksikan balapan F1 pada tahun 2019, sebelum COVID-19 dan pembatasan perjalanan di Tiongkok menghentikan hampir semua olahraga internasional utama di negara tersebut.

Tiket untuk akhir pekan Formula 1 yang penuh aksi – yang dimulai dengan latihan pagi pada Jumat (19 April), menyaksikan perlombaan sprint pada hari Sabtu dan diakhiri dengan grand prix pada hari Minggu – terjual habis dalam beberapa menit setelah dijual pada bulan Januari.

Ma Qinghua, orang Tiongkok pertama yang mengendarai mobil F1 saat mengikuti sesi latihan tahun 2012, mengatakan kembalinya olahraga tersebut akan memberikan “dampak yang sangat baik”, terutama bagi penggemar muda yang tidak memiliki kesempatan untuk melihat pahlawan mereka di balapan tersebut. daging selama pandemi.

Baca Juga :  Olimpiade 2028 Akan Menampilkan Kriket Dan Squash

“Kelompok orang ini sangat menantikan kesempatan untuk menyaksikan balapan secara langsung,” kata Ma, pionir industri motorsport Tiongkok, kepada AFP.

“Sangat Bangga”

Hampir tepat dua tahun yang lalu, pada puncak lockdown di kota tersebut, sirkuit Shanghai menjadi lokasi rumah sakit darurat COVID-19 yang berkapasitas 13.000 tempat tidur.

Itu hanya beberapa minggu setelah Zhou melakukan balapan grand prix pertamanya di Bahrain, finis di urutan ke-10 untuk mencetak satu poin, tetapi pandemi tersebut menunda debut F1 kandang Zhou yang berusia 24 tahun hingga minggu ini.

Meskipun kemungkinan besar ia tidak akan naik podium, Zhou sangat ingin tampil di Shanghai.

“Saya tidak sabar untuk memberikan segalanya, berbagi semangat dengan seluruh tim kami di trek dan di rumah, dan memulai babak baru motorsport Tiongkok bersama dengan para penonton,” kata Zhou, Senin.

“Ini adalah kesempatan untuk menginspirasi dan membuka jalan bagi generasi masa depan yang tertarik pada olahraga ini.

Baca Juga :  Messi Laga Persahabatan Di Beijing Sebelum Pindah Ke Miami

“Negara saya menyukai balap dan telah menunggu momen ini selama bertahun-tahun.”

Kegembiraannya diamini oleh para penggemar di kota.

“Sebagai pebalap F1 pertama Tiongkok, kami sangat bangga padanya,” kata Hu Yanqin, 29, pada acara penggemar baru-baru ini yang menayangkan Grand Prix Jepang – lengkap dengan spanduk besar bertuliskan foto Zhou.

Menggarisbawahi hype seputar Zhou, yang menjalani musim F1 ketiganya, para penggemar menyambutnya di bandara ketika ia tiba minggu lalu dan sebuah film dokumenter tentang pembalap tersebut, “The First One”, akan diputar di bioskop Tiongkok akhir pekan ini bertepatan dengan balapan tersebut.

Populeritas Yang Meningkat

Tiongkok merupakan negara yang relatif baru dalam dunia balap motor, dengan mobil yang jarang terlihat bahkan di kota-kota besar pada tahun 1980an.

Shanghai menyelenggarakan grand prix F1 pertama di negara itu pada tahun 2004 dan, sebelum pandemi ini terjadi, para pengambil keputusan olahraga tersebut telah membicarakan kemungkinan diadakannya grand prix kedua setiap tahun di Tiongkok.

Ma, yang merupakan pembalap Tiongkok pertama yang ambil bagian dalam sesi latihan Formula 1 di Grand Prix Italia 2012, telah menyaksikan langsung pertumbuhan olahraga motor.

Baca Juga :  Liverpool Kembali Ke Jalurnya Dengan Kemenangan 4-2 Atas Spurs

“Ini jauh lebih populer sekarang,” kata Ma, seraya menambahkan bahwa, ketika ia memulai, “Saya bahkan tidak tahu di mana saya bisa melakukan tes atau bahwa ada yang namanya lisensi balap”.

Petualangan Ma di F1 tidak berlanjut lebih jauh bersama tim HRT yang kini sudah bubar karena masalah kontrak, ujarnya, namun ia membalap di kelas lain seperti Formula E dan World Touring Car Championship.

Kini, di usianya yang ke-36, ia mengelola tempat go-kart di Shanghai, tempat para pecinta kecepatan meluncur menuruni lintasan dua lantai yang terletak di ruang bawah tanah sebuah mal.

Selama lima tahun absennya Formula 1, Tiongkok terus mengerahkan sumber dayanya ke dalam olahraga motor.

Pada tahun 2022, provinsi pulau Hainan menggelontorkan 5 miliar yuan (US$691 juta) untuk sirkuit balap kendaraan listrik dan Formula E akan kembali ke Tiongkok bulan depan, dengan Shanghai menjadi tuan rumah untuk pertama kalinya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :