Kebakaran Hutan Terkendali,Asap Berbahaya Menyelimuti Sydney

Asap Berbahaya Menyelimuti Sydney
Asap Berbahaya Menyelimuti Sydney

Sydney | EGINDO.co – Sydney diselimuti tumpukan tebal asap kebakaran hutan berbahaya pada Senin (3 Mei), memaksa pihak berwenang di kota terbesar Australia untuk mengurangi pembakaran hutan terkendali di dekatnya.

Feri dibatalkan dan 5 juta penduduk kota diminta untuk tetap di dalam rumah jika perlu, karena tingkat polusi udara meningkat.

Tingkat polusi PM2.5 yang berbahaya – partikel yang dapat meresap jauh ke dalam paru-paru dan menyebabkan penyakit pernapasan – termasuk yang terburuk di dunia dengan lebih dari 190 pada indeks kualitas udara.

Dinas pemadam kebakaran Australia secara teratur mencoba melakukan “pembakaran pengurangan bahaya” di luar bulan-bulan musim panas, membersihkan lantai hutan dari puing-puing yang dapat memicu kebakaran hutan.

Tetapi mereka terpaksa mengurangi rencana untuk pembakaran lebih lanjut pada hari Senin karena polusi mencapai tingkat yang berbahaya dan beberapa kelompok serikat pekerja mengatakan kepada pekerja untuk menjatuhkan peralatan jika asapnya terlalu banyak.

“Angin sepoi-sepoi dan pembalikan semalam telah mengakibatkan asap mengendap di daerah pemukiman dataran rendah,” kata dinas pemadam kebakaran.

Asap diperkirakan akan menghilang seiring berjalannya hari.

Kebakaran melanda sebagian besar bagian timur Australia pada 2019 dan 2020, menewaskan 33 orang, menghancurkan lebih dari 3.000 rumah dan menyelimuti Sydney dan kota-kota lain dalam asap dan abu selama berbulan-bulan.

Perubahan iklim diyakini akan membuat musim kebakaran lebih lama dan lebih berbahaya, sementara juga membatasi jangka waktu ketika pembakaran yang terkendali dapat dilakukan dengan aman.
Sumber : CNA/SL