Kebakaran Gedung Bertingkat 13 Di Taiwan Menewaskan 46 Orang

Bangunan Tua di Kaohsiung yang terbakar
Bangunan Tua di Kaohsiung yang terbakar

Kaohsiung | EGINDO.co – Warga Taiwan menyuarakan kesedihan dan kemarahan pada Jumat (15 Oktober) setelah 46 orang tewas dalam kobaran api yang mengoyak blok perumahan bobrok ketika para penyelidik mencari apa yang memicu kebakaran paling mematikan di pulau itu dalam beberapa dekade.

Kebakaran itu adalah tragedi terbaru yang menyoroti kekhawatiran atas standar keamanan yang lemah di Taiwan dan telah mengungkap kondisi kehidupan yang buruk dari banyak lansia di masyarakat yang menua dengan cepat.

Kebakaran terjadi pada dini hari Kamis pagi di sebuah gedung bertingkat 13 di kota selatan Kaohsiung, berkobar melalui beberapa lantai sebelum petugas pemadam kebakaran akhirnya berhasil mengendalikannya.

Blok perumahan yang rusak berada dalam kondisi yang buruk dan banyak dari mereka yang tewas adalah orang tua berpenghasilan rendah, beberapa di antaranya memiliki cacat dan demensia. Para pejabat mengatakan 41 orang dirawat di rumah sakit.

Pada hari Jumat pagi Lee Mao-shen, 61, sedang menonton merpati mendarat di pagar sebuah apartemen di mana seorang teman meninggal malam sebelumnya.

Lee, yang telah tinggal di gedung yang berseberangan selama 40 tahun, mengatakan temannya Cheng Yong-kang memelihara merpati dari balkon lantai tujuh dan termasuk di antara mereka yang tidak pernah berhasil keluar.

“Kami bertemu setiap hari untuk mengobrol, kami mengobrol pada malam dia meninggal,” katanya kepada AFP.

Lee menggambarkan lingkungan di mana kebakaran terjadi sebagai “kebanyakan orang-orang kelas pekerja dan orang tua”.

Kompleks yang hancur di mana temannya meninggal dulunya merupakan tempat yang ramai, tetapi, seperti daerah lain di distrik itu, tempat itu jatuh pada masa-masa sulit.

“Ada pusat perbelanjaan, bioskop di sana,” kenangnya. Namun dalam beberapa tahun terakhir lantai komersial kosong dan ditinggalkan.

Baca Juga :  Sopir Truk Didakwa Pembunuhan Lalai Atas Kecelakaan Kereta

 

KABEL TERBUKA
Petugas pemadam kebakaran mengatakan salah satu alasan api berkobar begitu hebat adalah karena lima lantai komersial terbawah dipenuhi puing-puing dan barang-barang bekas yang menghasilkan asap dalam jumlah besar, yang kemudian menelan apartemen tempat tinggal di atasnya.

Lin Chieh-ying, seorang pensiunan guru balet yang juga tinggal di seberangnya, mengatakan bangunan itu telah bobrok 20 tahun lalu ketika kebakaran terjadi di sebuah department store yang sekarang tutup.

Tidak ada yang tewas dalam kebakaran itu, tetapi banyak bangunan yang rusak.

“Sekarang selalu ada orang minum di malam hari dan gaduh,” katanya. “Mereka seharusnya merobohkan gedung itu 20 tahun yang lalu.”

Api mulai di lantai dasar, dan beberapa warga melaporkan mendengar ledakan keras sebelum melihat api dan asap.

Media lokal menerbitkan gambar terbaru dari dalam gedung yang menunjukkan kabel terbuka, pipa air berkarat dan tangga terhalang oleh detritus.

The Taipei Times mengutip direktur jenderal Biro Pekerjaan Umum Kaohsiung Su Chih-hsun yang mengatakan beberapa masalah keselamatan kebakaran diidentifikasi selama inspeksi pada 2019, 2020 dan awal tahun ini.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :