Kebakaran Apartemen Besar Di Pusat Kota Hanoi Menewaskan 14 Orang

Kebakaran Apartemen Besar Di Hanoi
Kebakaran Apartemen Besar Di Hanoi

Hanoi | EGINDO.co – Kebakaran melanda sebuah kompleks apartemen di pusat kota Hanoi pada Jumat pagi (24 Mei), menewaskan 14 orang dan melukai tiga lainnya, kata polisi.

Asap dan gas beracun mengepul dari gedung di distrik Cau Giay, sebuah distrik padat penduduk di ibu kota Vietnam yang merupakan rumah bagi beberapa universitas, setelah kebakaran terjadi sekitar pukul 00.30.

Tim penyelamat memaksa masuk ke dalam, memecahkan kunci gerbang luar dan memecahkan jendela untuk menyelamatkan tujuh orang yang terperangkap di dalam.

Para tetangga melaporkan mendengar ledakan “seperti petasan” dan teriakan dari orang-orang di dalam dan orang-orang yang tinggal di dekatnya.

“Api semakin membesar, menghancurkan banyak sepeda motor, sepeda listrik, dan sepeda di area halaman,” kata polisi Hanoi dalam sebuah pernyataan.

“Pada pukul 01.26, api telah padam sepenuhnya. Pasukan penyelamat menemukan 14 orang tewas.”

Baca Juga :  VinFast Akhirnya Bisa Menawarkan Pick-up Listrik

Tiga orang yang selamat menerima perawatan darurat di rumah sakit.

Atap logam bergelombang bangunan itu ambruk saat kobaran api membuat kompleks tersebut menjadi hangus dan terbuka ke langit, penuh dengan barang-barang dan bagian-bagian sepeda yang menghitam.

Tidak jelas berapa banyak orang yang berada di dalam saat kebakaran terjadi.

Bangunan ini terdiri dari dua blok yang saling berhubungan, satu berlantai dua dan satu lagi berlantai tiga, terletak di gang selebar 2m, dengan 12 kamar yang disewakan.

Halaman tersebut dilaporkan digunakan untuk menjual dan memperbaiki sepeda listrik.

Seorang tetangga, yang menolak menyebutkan namanya, mengatakan kepada AFP bahwa dia mendengar “ledakan seperti petasan api”.

“Saya pikir ada perkelahian, atau sesuatu menghantam jendela. Saya berlari ke bawah dan melihat api.

Baca Juga :  Sinarmas AM Jadi Manajer Investasi Gunakan Machine Learning

“Banyak tetangga yang keluar dari gang, melintasi rumah tetangga lainnya. Kami sangat, sangat takut.”

Dia mengatakan pemilik gedung telah menyelamatkan menantu perempuannya dan seorang cucunya dari kobaran api.

Ledakan Dan Jeritan

Tetangga lainnya, Ngo Thi Thuy, mengatakan dia melihat nyala api membubung melalui celah-celah atap logam bergelombang bangunan tersebut.

“Partikel api terus beterbangan, asapnya sangat tebal sehingga mustahil untuk melihat apa pun,” kata Thuy, 40, kepada situs berita negara VNExpress.

“Terdengar suara ledakan dan beberapa jeritan. Jeritan itu berasal dari dalam rumah yang terbakar dan rumah di sekitarnya.”

Bersama tetangganya yang lain, dia menuangkan ember air ke atap – namun mengatakan asapnya semakin membumbung tinggi.

Pihak berwenang masih menyelidiki penyebab kebakaran tersebut, kobaran api mematikan terbaru yang melanda negara komunis tersebut.

Baca Juga :  ACEXI: Masyarakat Aktif Dalam Mengurangi Emisi Karbon

 

Dalam kebakaran paling mematikan di Vietnam dalam dua dekade, 56 orang tewas – tiga di antaranya anak-anak – dalam kebakaran sebuah blok apartemen di Hanoi pada September lalu.

Negara ini telah mengalami beberapa kebakaran mematikan lainnya dalam beberapa tahun terakhir, sering kali terjadi di tempat-tempat hiburan.

Setahun yang lalu, kebakaran sebuah bar karaoke di dekat pusat komersial Kota Ho Chi Minh menewaskan 32 orang dan melukai 17 orang. Pemiliknya kemudian ditangkap atas tuduhan terkait pelanggaran peraturan pencegahan kebakaran.

Setelah kejadian tersebut, perdana menteri memerintahkan inspeksi terhadap semua tempat yang berisiko tinggi.

Peralatan dan instruksi keselamatan kebakaran telah dipasang di banyak jalan dan bangunan di seluruh kota.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :