Kaum Konservatif Jerman Mempertimbangkan Suksesi Merkel

Angela Merkel
Angela Merkel

Berlin | EGINDO.co – Dengan waktu kurang dari enam bulan sebelum pemilihan umum dan peringkat jajak pendapat mereka anjlok, kaum konservatif Angela Merkel bertemu untuk pembicaraan penting pada hari Minggu (11 April) ketika tekanan meningkat untuk memilih calon kanselir mereka.

Sekutu lama Merkel Armin Laschet, 60, mengambil alih sebagai pemimpin partai CDU kanselir pada Januari, dan biasanya akan menjadi pilihan pertama untuk memimpin CDU dan afiliasi Bavaria CSU ke dalam pemilihan pada 26 September.

Namun karena peringkat jajak pendapat konservatif anjlok atas penanganan krisis COVID-19 baru-baru ini, beberapa pihak menyerukan agar Laschet mundur demi mendukung pemimpin CSU yang lebih karismatik, Markus Soeder, 54 tahun.

Setelah beberapa putaran bayangan di acara bincang-bincang dan pers, kedua pria itu akan memiliki kesempatan untuk mempertaruhkan klaim mereka ketika mereka masing-masing memberikan pidato kepada anggota parlemen konservatif pada hari Minggu.

Meskipun baik Laschet maupun Soeder tidak secara resmi mengumumkan pencalonan mereka, surat kabar Bild menyatakan pertemuan hari Minggu sebagai “akhir pekan kebenaran” dalam perlombaan untuk menggantikan Merkel.

Sementara pilihan akhir calon tidak diharapkan segera, pemimpin parlemen konservatif Ralph Brinkhaus menyerukan Jumat untuk keputusan yang akan dibuat “dalam dua minggu ke depan.

“LINGKUNGAN HIJAU

Sementara Laschet tetap lebih mungkin untuk memenangkan petinggi partai, Soeder juga telah menarik dukungan dari beberapa anggota parlemen CDU, karena anggota parlemen konservatif mengawasi penurunan peringkat jajak pendapat dengan kegugupan yang meningkat.

Kepercayaan pada CDU / CSU sangat terpukul dalam beberapa bulan terakhir oleh program vaksinasi yang lamban dan skandal korupsi pengadaan masker, membuat kaum konservatif pada rekor terendah kurang dari 30 persen.

Partai Hijau yang tadinya terpinggirkan sekarang hanya beberapa poin di belakang mereka, CDU / CSU bisa menghadapi prospek nyata kehilangan kanselir untuk pertama kalinya sejak 2005.

Dengan dukungan besar di antara pemilih perkotaan yang progresif, kemunculan Partai Hijau menjelang SPD sosial demokrat menempatkan CDU dan CSU dalam “situasi yang berbeda”, kata Soeder kepada Spiegel.

“Kami perlu menawarkan kepada orang-orang gagasan modern tentang masyarakat di samping pemerintahan yang kompeten dan bijaksana. Kami harus solid dan bersemangat  pada saat yang sama,” katanya.

Sumber : CNA/SL