Kasus Covid-19 Singapura Meningkat Jelang Bubble Travel HK

Hong Kong dan Singapura
Hong Kong dan Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura sedang memantau situasi COVID-19 dengan cermat, kata Kementerian Transportasi (MOT) pada Rabu (5 Mei), ketika kasus komunitas di Singapura melonjak menjelang peluncuran gelembung perjalanan dengan Hong Kong.

“Sebagian besar kasus komunitas di Singapura terkait. Kami harus mengharapkan pasang surut seperti itu, itulah sebabnya kami telah menetapkan target tanggal peluncuran gelembung perjalanan udara sebulan setelah pengumuman,” kata juru bicara kementerian melalui email. membalas pertanyaan dari CNA.

“Kami perlu terus mencari cara untuk secara bertahap membuka perbatasan kami untuk perjalanan udara, untuk memastikan kelangsungan hidup jangka panjang Bandara Changi dan Singapore Airlines.”

Menanggapi pertanyaan wartawan tentang gelembung perjalanan selama konferensi pers satuan tugas multi-kementerian COVID-19 pada hari Selasa, Menteri Pendidikan Lawrence Wong mengatakan Singapura dan Hong Kong “tetap berhubungan”.

“Kami akan memantau situasi dan kami akan meninjau dan menilai apakah akan ada perubahan atau tidak dan memberikan pembaruan pada waktunya,” katanya.

Ketika gelembung perjalanan diumumkan, untuk kedua kalinya, pada 26 April, ditetapkan untuk diluncurkan pada 26 Mei. Ini terjadi setelah peluncuran sebelumnya pada November 2020 ditunda setelah lonjakan kasus di Hong Kong.

Tetapi sekarang ada lonjakan kasus lokal di Singapura yang mendorong pihak berwenang di sini untuk memperketat tindakan manajemen COVID-19 dari 8 Mei hingga 30 Mei.

Singapura juga telah mengumumkan pembatasan perbatasan yang lebih ketat, memperpanjang pemberitahuan tinggal di rumah menjadi 21 hari bagi pelancong dari negara atau wilayah berisiko tinggi.

Berdasarkan ketentuan perjanjian, gelembung perjalanan Singapura-Hong Kong akan ditangguhkan setidaknya selama 14 hari jika rata-rata pergerakan tujuh hari dari kasus COVID-19 lokal yang tidak tertaut sehari, tidak termasuk kasus penduduk asrama di Singapura, lebih dari lima. di Singapura atau Hong Kong.

Kasus Singapura belum mencapai ambang itu.

Jumlah kasus baru di masyarakat meningkat dari 11 kasus pada sepekan sebelumnya menjadi 64 kasus pada sepekan terakhir. Jumlah kasus tidak terkait di masyarakat juga meningkat dari empat kasus pada minggu sebelumnya menjadi 10 kasus pada minggu terakhir, kata Depkes dalam update pada Selasa malam.
Sumber : CNA/SL