Kasus Covid-19 Rusia Melonjak Lagi Dipicu Varian Delta

Kasus Covid-19 Rusia Varian Delta  Melonjak
Kasus Covid-19 Rusia Varian Delta Melonjak

Moskow | EGINDO.co – Rusia pada Minggu (4 Juli) menghitung lebih dari 25.000 infeksi harian baru setelah seminggu mencatat rekor kematian karena varian Delta yang sangat menular mendorong kebangkitan global pandemi.

Virus corona telah menewaskan hampir empat juta orang di seluruh dunia, memaksa banyak negara untuk memberlakukan kembali pembatasan lebih dari setahun setelah pecahnya pandemi.

Moskow sejauh ini mengesampingkan lockdown baru, tetapi 25.142 infeksi hari Minggu adalah angka terbesar sejak 2 Januari.

Rekor kematian akibat virus tercatat lima hari berturut-turut naik menjadi 697 pada hari Sabtu, sebelum turun menjadi 663 untuk hari Minggu.

Skeptisisme yang meluas dan peluncuran yang lamban telah membuat hanya 16 persen dari 146 juta orang Rusia yang divaksinasi. Presiden Vladimir Putin mendesak Rusia untuk mendapatkan vaksinasi dan “mendengarkan para ahli” daripada rumor.

ASIA PADA VIRUS FRONTLINE 

Asia berada di garis depan lagi dengan 168 juta penduduk Bangladesh di bawah penguncian ketat nasional selama seminggu yang dipatroli oleh polisi dan tentara.

Kota Khulna, yang berbatasan dengan India, telah menjadi hotspot virus Bangladesh dalam gelombang Delta baru yang mengerikan dengan rumah sakit yang hampir tidak mampu mengatasinya.

Indonesia memberlakukan lockdown sebagian pada hari Sabtu, sehari setelah juga melaporkan lebih dari 25.000 kasus dan 539 kematian, keduanya merupakan rekor harian baru.

Masjid, restoran, dan pusat perbelanjaan ditutup di ibu kota Jakarta, di seluruh pulau utama Jawa dan di Bali setelah beban kasus harian meningkat empat kali lipat dalam waktu kurang dari sebulan.

Varian Delta menyumbang lebih dari 80 persen kasus baru di beberapa daerah, kata kementerian kesehatan Indonesia.

“Pembatasan yang lebih ketat datang terlambat,” kata warga Jakarta Maya Puspita Sari.

“Dulu, orang yang terkena COVID-19 adalah orang asing, tetapi sekarang juga orang-orang terdekat saya yang terinfeksi …. Virusnya semakin dekat dan menakutkan.”

IRAN TAKUT GELOMBANG KELIMA

Timur Tengah tidak terhindar dari Iran, yang memerangi wabah paling mematikan di kawasan itu, memperingatkan bahwa negara itu mungkin akan dilanda gelombang infeksi lain.

“Dikhawatirkan bahwa kita sedang menuju gelombang kelima di seluruh negeri,” kata Presiden Hassan Rouhani kepada gugus tugas anti-virus Iran, memperingatkan masyarakat untuk berhati-hati karena “varian Delta telah menyebar” di provinsi-provinsi selatan.

Varian Delta, pertama kali diidentifikasi di India dan sekarang hadir di setidaknya 85 negara, telah mendorong wabah di tempat-tempat yang sebelumnya dapat menghindari kerusakan akibat pandemi.

Fiji, yang menjalani setahun penuh tanpa mencatat kasus virus corona komunitas sampai Delta tiba pada April, mencatat peningkatan infeksi terbesar yang pernah ada pada hari Sabtu.

Pihak berwenang melaporkan dua kematian dan memperingatkan akan lebih banyak lagi yang akan datang ketika virus itu mengancam akan membanjiri sistem kesehatan negara Pasifik Selatan itu.

Sementara itu, di Luksemburg, Perdana Menteri Xavier Bettel dirawat di rumah sakit pada hari Minggu dan akan terus diobservasi karena tes dilakukan seminggu setelah ia dinyatakan positif Covid-19, kata pemerintah di sana.

Bettel, 48, akan tinggal di rumah sakit selama 24 jam sebagai tindakan pencegahan, kata pernyataan itu.

‘MATA BADAI’

Afrika juga sebagian besar terhindar dari pandemi terburuk, tetapi jumlah infeksi telah meningkat di benua itu selama enam minggu berturut-turut, didorong oleh varian Delta.

Kematian meningkat 15 persen di 38 negara Afrika menjadi hampir 3.000 pada periode yang sama.

Afrika Selatan, negara yang paling terpukul di benua itu, mencatat rekor baru 24.000 kasus pada hari Jumat. “Kami memang … di mata badai gelombang ketiga,” kata Wakil Menteri Kesehatan Joe Phaahla.

Di Amerika Selatan, Brasil telah menderita lebih dari 500.000 kematian akibat Covid-19 dan ribuan orang turun ke jalan lagi pada hari Sabtu untuk memprotes Presiden Jair Bolsonaro, yang menghadapi penyelidikan atas kesepakatan vaksin yang diduga korup.

Itu adalah hari ketiga demonstrasi menentang pemerintah, yang dituduh salah menangani pandemi.

Dokter Lima Mendes ambil bagian di Rio de Janeiro dan menyalahkan pemerintah atas tingginya angka kematian.

“Pemerintah ini telah membunuh lebih dari 500.000 orang melalui keputusan palsu, berita palsu, kebohongan dan sekarang skandal korupsi yang tidak masuk akal atas vaksin,” katanya kepada AFP.

Sementara itu, Negara Bagian Vermont AS mengklaim sebagai tempat teraman di dunia.

Negara bagian berpenduduk paling sedikit kedua di Amerika Serikat baru-baru ini menjadi yang pertama memvaksinasi sebagian 80 persen penduduk yang memenuhi syarat.

“Itu membuat kita mungkin menjadi tempat teraman di negara ini dan mungkin di dunia,” kata komisioner kesehatan Mark Levine.

Pedesaan Vermont telah memberikan setidaknya satu dosis vaksin kepada 82 persen penduduk berusia 12 tahun ke atas, jauh di atas tingkat nasional 64 persen – dan lebih dari dua kali lipat dari negara bagian Mississippi yang berkinerja terburuk.

Sumber : CNA/SL