Kasus Covid-19 China Sekarang Tidak Mungkin Dilacak

Pengujian Covid-19 di China Berkurang
Pengujian Covid-19 di China Berkurang

Beijing | EGINDO.co – Skala sebenarnya dari infeksi COVID-19 di China sekarang “tidak mungkin” dilacak, kata badan kesehatan utama negara itu pada Rabu (14 Desember), ketika para pejabat memperingatkan penyebaran yang cepat di Beijing setelah negara itu tiba-tiba turun dari nol. kebijakan toleransi.

China pekan lalu melonggarkan pembatasan untuk pengujian massal dan karantina setelah hampir tiga tahun berusaha membasmi virus, mendorong infeksi yang dilaporkan secara resmi turun dengan cepat dari rekor tertinggi sepanjang masa bulan lalu.

Dan dengan pengujian tidak lagi diperlukan untuk sebagian besar negara, Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) pada hari Rabu mengakui jumlahnya tidak lagi mencerminkan kenyataan.

“Banyak orang tanpa gejala tidak lagi berpartisipasi dalam pengujian asam nukleat, sehingga tidak mungkin untuk secara akurat mengetahui jumlah sebenarnya dari orang yang terinfeksi tanpa gejala,” kata NHC dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Kapal Asing Pertama Tiba Di Ukraina, Menunggu Muatan Gandum

Ia menambahkan bahwa pihaknya akan berhenti melaporkan infeksi tanpa gejala baru mulai Rabu.

Pernyataan itu muncul setelah Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan mengatakan infeksi baru di ibu kota “berkembang pesat”, menurut pembacaan media pemerintah.

Para pemimpin China bertekad untuk terus maju dengan pembukaan, dengan otoritas pariwisata Beijing mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan melanjutkan tur kelompok masuk dan keluar dari ibukota.

Tetapi negara ini menghadapi lonjakan kasus yang tidak mampu ditangani dengan baik, dengan jutaan lansia yang rentan masih belum divaksinasi sepenuhnya dan rumah sakit yang kekurangan dana kekurangan sumber daya untuk menangani masuknya pasien yang terinfeksi.

Dan ketika negara itu mengarahkan jalan yang rumit dari kebijakan nol-COVID untuk hidup dengan virus, banyak orang dengan gejala memilih untuk mengobati sendiri di rumah.

NHC melaporkan 2.291 infeksi COVID-19 bergejala baru pada hari Rabu, dibandingkan dengan 7.679 kasus baru sehari sebelumnya – 2.315 infeksi bergejala dan 5.364 infeksi tanpa gejala.

Baca Juga :  Meta Memangkas Lebih Dari 11.000 Pekerjaan

Tidak termasuk infeksi impor, China melaporkan 2.249 kasus lokal bergejala baru. Ada total 7.451 kasus lokal termasuk infeksi tanpa gejala sehari sebelumnya.

Tidak ada kematian baru, mempertahankan kematian di 5.235. China telah mengkonfirmasi 369.918 kasus bergejala pada hari Rabu.

Penduduk Beijing mengeluhkan obat flu yang habis terjual dan antrean panjang di apotek, sementara raksasa pencarian China Baidu mengatakan bahwa pencarian Ibuprofen penurun demam telah meningkat 430 persen selama seminggu terakhir.

Melonjaknya permintaan untuk tes antigen cepat dan obat-obatan telah menciptakan pasar gelap dengan harga yang sangat tinggi, sementara pembeli menggunakan sumber barang dari “dealer” yang kontaknya disebarkan di sekitar grup WeChat.

Pihak berwenang menindak, dengan regulator pasar memukul satu bisnis di Beijing dengan denda 300.000 yuan (US$43.000) karena menjual alat tes yang terlalu mahal, Beijing News lokal melaporkan pada hari Selasa.

Baca Juga :  AS Kirim 2,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Ke Taiwan

Dan dalam perubahan besar di negara di mana infeksi virus dulunya tabu dan pasien yang sembuh menghadapi diskriminasi, orang-orang menggunakan media sosial untuk memamerkan hasil tes mereka dan memberikan deskripsi terperinci tentang pengalaman mereka sakit.

“Ketika suhu tubuh saya melewati 37,2 derajat, saya mulai menambahkan gula dan garam ke air lemon saya,” tulis pengguna situs sosial Xiaohongshu yang berbasis di Beijing “Nina” dalam satu akun yang dimaksudkan sebagai saran bagi mereka yang belum terinfeksi.

“Aku telah dibangkitkan!!” tulis pemilik akun lain dalam keterangan foto yang menunjukkan deretan lima tes antigen positif dan satu negatif.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :