Kasus Baru Covid-19 Singapura 2.932, Meninggal 15 Orang

Kasus Baru Covid-19 Singapura 2.932
Kasus Baru Covid-19 Singapura 2.932

Singapura | EGINDO.co – Seorang pria berusia 23 tahun menjadi kematian COVID-19 termuda di Singapura dengan tambahan 15 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Singapura melaporkan 2.932 kasus baru COVID-19 pada Kamis (14 Oktober), dengan jumlah kematian akibat virus corona naik menjadi 207.

Korban tewas adalah delapan pria dan tujuh wanita. Kematian termasuk 23 tahun yang sebagian divaksinasi dan 34 tahun yang tidak divaksinasi. Keduanya memiliki beberapa kondisi mendasar.

13 orang lainnya yang meninggal berusia antara 60 dan 89 tahun. Dari jumlah tersebut, 8 orang tidak divaksinasi COVID-19, dan lima orang divaksinasi lengkap. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya.

Di antara kasus baru yang dilaporkan pada hari Kamis, 2.929 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.412 di masyarakat dan 517 di asrama pekerja migran.

Tiga adalah kasus impor, kata Kementerian Kesehatan (Depkes) dalam update hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.10 malam.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 138.327 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH
Di antara semua kasus COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 16.723 kasus, atau 77,8 persen, sedang menjalani pemulihan di rumah.

2.823 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 438 di fasilitas perawatan COVID-19.

Sisanya 1.511 pasien saat ini dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes. Dari jumlah tersebut, 310 pasien membutuhkan suplementasi oksigen dan 46 dalam perawatan intensif.

Selama 28 hari terakhir, di antara 63.299 orang yang terinfeksi, 1,1 persen membutuhkan suplementasi oksigen dan 0,1 persen berada dalam perawatan intensif.

Di antara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 50,1 persen divaksinasi lengkap dan 49,9 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

Baca Juga :  Singapura Sambut Baik Jaminan Australia Mengenai AUKUS

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” lima klaster aktif, termasuk dua panti jompo dan sebuah prasekolah yang baru ditambahkan ke daftar.

Tiga kasus baru ditambahkan ke Acacia Home, sementara satu ditambahkan ke St Andrew’s Nursing Home (Taman Jurong) – keduanya memiliki total 11 kasus masing-masing. Penularan di rumah-rumah terjadi di antara staf dan warga.

MY World Preschool @ Hougang Dewcourt melaporkan 12 kasus, dengan tiga kasus baru ditambahkan pada hari Kamis.

Penularan di pusat penitipan anak terjadi di antara staf dan siswa, kata Depkes. Dari 12 kasus tersebut, tiga adalah staf, tujuh adalah pelajar dan dua adalah kontak rumah tangga kasus.
Dua cluster yang tersisa adalah MWS Christalite Methodist Home dan ASPRI-Westlite Papan Asrama, dengan 104 dan 242 kasus masing-masing.

SPIKE DALAM KASUS YANG DIPIMPIN TERHADAP KETERLAMBATAN COVID-19 DI ASRAMA: OPERATOR
Lonjakan kasus COVID-19 di antara pekerja SembCorp Marine di asrama Westlite Jalan Tukang menyebabkan keterlambatan membawa pasien ke fasilitas yang sesuai, kata operator Centurion Corporation.

Kementerian Tenaga Kerja (MOM) pada hari Rabu menanggapi klaim tentang pelanggaran protokol kesehatan COVID-19, kurangnya akses ke dukungan medis dan kualitas makanan katering yang buruk di asrama.

Tim klinis keliling telah dikerahkan di lokasi untuk memenuhi kebutuhan perawatan pekerja, dan umpan balik mereka tentang kualitas makanan katering telah disampaikan kepada majikan mereka, kata MOM.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :