Karier Sun Yang Dipertaruhkan Pada Sidang Banding

Sun Yang
Sun Yang

Hong Kong | EGINDO.co –  Masa depan olahraga perenang Sun Yang, salah satu atlet paling terkenal di China, akan diputuskan minggu depan di Swiss ketika bandingnya terhadap larangan doping delapan tahun disidangkan di Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS).

Sidang, yang dijadwalkan berlangsung dari 25 Mei hingga 27 Mei, akan menentukan tidak hanya apakah beberapa juara Olimpiade dan dunia berusia 29 tahun itu berenang di Olimpiade Tokyo, tetapi hampir pasti apakah ia akan berlomba lagi.

Permintaan dari Reuters untuk memberikan komentar dari Sun dan Asosiasi Renang China tentang sidang tersebut tidak dijawab.

Kasus ini akan diawasi dengan ketat oleh basis penggemar besar Sun di China serta para pesaingnya, termasuk Duncan Scott dan Mack Horton yang melakukan protes terhadap perenang China di kejuaraan dunia terakhir.

Horton Australia menjuluki Sun sebagai “penipu obat” di Olimpiade Rio 2016 karena juara renang pria pertama Olimpiade China telah menjalani larangan tiga bulan karena penggunaan zat terlarang pada tahun 2014.

Yang lebih buruk adalah mengikuti Sun setelah tes doping di luar kompetisi yang kacau pada tahun 2018, yang pada akhirnya mengakibatkan CAS menjatuhkan larangan delapan tahun pada Februari 2020.

Keputusan itu diambil hanya setelah badan arbitrase Internasional menerima banding dari Badan Anti-Doping Dunia terhadap keputusan badan renang dunia FINA yang membebaskan Sun dengan hati-hati.

Pada Desember tahun lalu, Sun membawa kasusnya ke Mahkamah Agung Federal Swiss yang menguatkan tantangannya terhadap panel CAS, memutuskan bahwa salah satu hakim telah menunjukkan kemungkinan berat sebelah terhadap orang-orang China.

VIAL HANCUR

Akibatnya, CAS akan melatih kasus tersebut, secara pribadi dan melalui videolink, dengan panel tiga anggota baru. Sidang akan melihat kembali apa yang terjadi selama tes pada September 2018, ketika Sun dan anggota rombongannya memecahkan botol berisi sampel darahnya.

Perenang itu berdebat selama sidang CAS sebelumnya, yang dirusak oleh masalah penerjemahan, bahwa penguji gagal membuktikan identitas mereka dan berperilaku tidak profesional.

Sanksi yang diberlakukan oleh CAS secara otomatis dicabut setelah keputusan pengadilan Swiss pada bulan Desember sehingga Sun akan bebas untuk berenang di Olimpiade keempatnya dan mempertahankan gelar gaya bebas 200m jika diselesaikan oleh sidang baru.

Sun tidak berenang dalam uji coba Olimpiade China tetapi secara otomatis lolos ke tim Tokyo berkat medali emas 200m dan 400m di kejuaraan dunia 2019.

Horton menolak berbagi podium dengan Sun di Gwangju setelah finis kedua di nomor 400m, gerakan yang ditiru oleh peraih medali perunggu Inggris Scott setelah final 200m.

Kedua perenang itu menghadapi rentetan pelecehan online dari rekan senegaranya Sun atas protes mereka, yang dituduh melakukan sentimen anti-China dan rasisme.

Sementara Sun belum mempromosikan Olimpiade bersama rekan setimnya Xu Jiayu dan Zhang Yufei, dia terus berlatih seperti biasa di rumah di Hangzhou, menurut laporan media lokal.

Penggemar Sun, bagaimanapun, telah memadati media sosial untuk mendukungnya, mengatakan dia telah mencapai “kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan merupakan “legenda” renang China.

Seorang penggemar bernama “Love Story” menulis dalam sebuah blog yang dihosting oleh platform e-commerce China NetEase bahwa larangan delapan tahun untuk Sun, yang akan berusia 37 tahun saat penangguhan berakhir, akan menjadi pukulan yang menghancurkan bagi renang China.

“Tidak peduli apa masa depan, kita harus mendukung Sun Yang, berharap dia bisa kuat dan memiliki keberanian untuk terus maju dan tidak dihancurkan oleh musuh.”

Sumber : CNA/SL