Kapal Pesiar Pasca-Covid Pertama Meninggalkan Venesia

Kapal Pesiar Pertama Meninggalkan Venesia
Kapal Pesiar Pertama Meninggalkan Venesia

Venice | EGINDO.co – Kapal pesiar pertama yang meninggalkan Venesia sejak pembatasan virus corona dilonggarkan berlayar pada Sabtu (5 Juni), tetapi beberapa penduduk setempat memprotes kembalinya normal, tidak senang dengan perjalanan kapal raksasa melalui kota laguna bersejarah.

Ratusan orang berunjuk rasa di darat dan perahu kecil mengibarkan bendera bertuliskan “Tidak ada kapal besar” yang mengepung dan mengikuti Orkestra MSC seberat 92.000 ton saat meninggalkan pelabuhan Venesia dalam perjalanan ke Kroasia dan Yunani.

“Kami di sini karena kami menentang bagian ini tetapi juga menentang model pariwisata yang menghancurkan kota, mengusir penduduk, menghancurkan planet, kota-kota, dan polusi,” kata Marta Sottoriva, seorang guru berusia 29 tahun dan Venesia.

Namun otoritas pelabuhan, pekerja dan pemerintah kota menyambut baik keberangkatan Orkestra, yang dioperasikan oleh MSC Cruises, melihatnya sebagai simbol dimulainya bisnis setelah krisis kesehatan yang melanda industri pelayaran dan sektor perjalanan yang lebih luas.

“Kami senang bisa kembali … untuk menghidupkan kembali mesin. Kami sangat peduli dengan Venesia dan kami telah meminta solusi yang stabil dan dapat dikelola untuk kapal selama bertahun-tahun,” kata Francesco Galietti, direktur nasional untuk kelompok perdagangan, Asosiasi Internasional Kapal Pesiar (CLIA).

Beberapa penduduk telah mendesak pemerintah selama bertahun-tahun untuk melarang kapal pesiar besar dan kapal besar lainnya melewati laguna dan berlabuh tidak jauh dari Lapangan St. Mark yang terkenal.

Para pegiat mengkhawatirkan keselamatan dan lingkungan, termasuk polusi dan erosi bawah air di kota yang sudah terancam oleh kenaikan air laut.

“Perjuangan sangat panjang, saya pikir kita menentang kepentingan keuangan yang sangat besar,” Marco Baravalle, seorang peneliti berusia 42 tahun, dan anggota kelompok No Grandi Navi (Tidak ada kapal besar).

Dia dan pengunjuk rasa lainnya khawatir bahwa “semuanya akan kembali seperti yang kita miliki sebelum pandemi”, tambahnya.

Pemerintah Italia memutuskan pada bulan April bahwa kapal pesiar dan kapal kontainer tidak boleh memasuki pusat bersejarah Venesia melainkan berlabuh di tempat lain.

Namun larangan tersebut tidak akan berlaku sampai terminal di luar laguna selesai dibangun, dan tender untuk pembangunannya belum diluncurkan.

Sebagian lalu lintas mungkin dialihkan ke pelabuhan terdekat Marghera mulai tahun depan.

DIMANA PERJALANAN DIMULAI ATAU BERAKHIR

Orkestra dikawal di luar pelabuhan tidak hanya oleh kapal-kapal kecil yang melakukan protes tetapi oleh kapal-kapal tunda yang memberi hormat dengan semprotan air, sebuah tradisi laut yang disediakan untuk acara-acara khusus.

Kapal dengan 16 dek dapat mengangkut lebih dari 3.000 penumpang dan 1.000 awak, tetapi untuk pelayaran ini hanya akan berlayar dengan setengah kapasitas karena aturan jarak sosial COVID-19.

“Ini adalah hari yang penting bagi kami, bagi 4.000 pekerja dan banyak lainnya yang bekerja di sektor ini.

Kami memulai lagi setelah lebih dari 17 bulan, akhirnya ada titik terang di ujung terowongan,” kata Alessandro Santi, ketua bisnis Federlogistica. kelompok.

Dia mengatakan komunitas pelabuhan menyukai larangan tersebut tetapi alternatif harus ditemukan mengingat pentingnya pariwisata bagi kota.

CLIA memperkirakan bahwa bisnis pelayaran mewakili lebih dari 3 persen dari PDB Venesia.

“Venesia adalah tempat banyak perjalanan dimulai atau diakhiri, dampak ekonominya terhadap Venesia sangat besar,” kata Galietti.

“Jika Venesia dihapus dari rencana perjalanan, semua Laut Adriatik (Laut) akan menanggung akibatnya … itu akan menjadi dampak yang sangat besar.”

Sumber : CNA/SL