Kapal Perang Terbesar Iran Terbakar, Tenggelam Di Teluk Oman

Kapal Perang Terbesar Iran Terbakar dan Tenggelam
Kapal Perang Terbesar Iran Terbakar dan Tenggelam

Teheran | EGINDO.co – Kapal perang terbesar di angkatan laut Iran terbakar dan kemudian tenggelam pada Rabu (2 Juni) di Teluk Oman dalam keadaan yang tidak jelas, bencana terbaru yang menyerang salah satu kapal negara itu dalam beberapa tahun terakhir di tengah ketegangan dengan Barat.

Api mulai berkobar sekitar pukul 2.25 pagi dan petugas pemadam kebakaran berusaha menahannya, lapor kantor berita Fars, tetapi upaya mereka gagal menyelamatkan Kharg sepanjang 207 meter, yang digunakan untuk memasok kapal lain di armada di laut dan melakukan latihan.

Media pemerintah melaporkan 400 pelaut dan taruna pelatihan di kapal melarikan diri dari kapal, dengan 33 menderita luka-luka.

Kapal itu tenggelam di dekat pelabuhan Iran Jask, sekitar 1.270 kilometer tenggara Teheran di Teluk Oman dekat Selat Hormuz – mulut sempit Teluk Persia.

Foto-foto satelit dari Planet Labs yang dianalisis oleh The Associated Press menunjukkan Kharg di lepas pantai Jask tanpa tanda-tanda kebakaran hingga pukul 11 ​​pagi pada hari Selasa.

Foto-foto yang beredar di media sosial Iran menunjukkan para pelaut yang mengenakan jaket pelampung mengevakuasi kapal saat api berkobar di belakang mereka.

Fars menerbitkan video asap hitam tebal membubung dari kapal pada Rabu pagi.

Satelit dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS yang melacak kebakaran dari luar angkasa mendeteksi kebakaran di dekat Jask yang dimulai tepat sebelum waktu kebakaran yang dilaporkan oleh Fars.

Para pejabat Iran tidak menjelaskan penyebab kebakaran di kapal Kharg, meskipun mereka mengatakan penyelidikan telah dimulai.

Pada bulan April, sebuah kapal Iran bernama MV Saviz yang diyakini sebagai pangkalan Penjaga dan berlabuh selama bertahun-tahun di Laut Merah di lepas pantai Yaman menjadi sasaran serangan yang diduga dilakukan oleh Israel.

Ini meningkatkan perang bayangan selama bertahun-tahun di Timur Tengah antara kedua negara, mulai dari serangan di Suriah, serangan terhadap kapal dan serangan terhadap program nuklir Iran.

Kantor perdana menteri Israel tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Rabu mengenai Kharg.

Sekretaris pers Pentagon John Kirby mengatakan AS mengetahui hilangnya kapal itu, tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

TV pemerintah dan kantor berita semi-resmi pada hari Rabu menyebut Kharg, yang dinamai berdasarkan pulau yang berfungsi sebagai terminal minyak utama untuk Iran, sebagai “kapal pelatihan”.

Kapal itu sering menampung taruna dari Universitas Angkatan Laut Imam Khomeini di Laut Kaspia.

Seperti banyak perangkat keras militer utama Iran, Kharg berasal dari sebelum Revolusi Islam 1979 Iran.

Kapal perang, yang dibangun di Inggris dan diluncurkan pada 1977, memasuki angkatan laut Iran pada 1984 setelah negosiasi panjang.

Peralatan militer yang menua itu telah mengalami kecelakaan fatal baru-baru ini pada hari Selasa, ketika kerusakan di kursi ejektor F-5 Iran yang berasal dari sebelum revolusi menewaskan dua pilot saat pesawat diparkir di hanggar.

Dalam beberapa bulan terakhir, angkatan laut mengubah sebuah kapal tanker komersial yang sedikit lebih besar yang disebut Makran untuk menggunakannya sebagai platform peluncuran mobile untuk helikopter.

Kharg juga bisa meluncurkan helikopter dalam skala yang lebih kecil. Tetapi kapal yang lebih baru kemungkinan tidak dapat mengisi peran Kharg, yang dapat menangani pengisian bahan bakar dan pengisian kembali pasokan kapal di laut, kata Mike Connell dari Center for Naval Analysis, sebuah organisasi nirlaba yang didanai pemerintah federal Arlington, Virginia yang bekerja untuk pemerintah AS.

Kharg juga cukup layak untuk berlayar melalui Terusan Suez ke Laut Mediterania dan ke Asia Selatan di masa lalu dan dapat mengangkat kargo berat.

“Untuk angkatan laut Iran reguler, kapal ini sangat berharga karena memberi mereka jangkauan,” kata Connell. “Itu memungkinkan mereka untuk melakukan operasi jauh. Mereka memang memiliki kapal logistik lain, tetapi Kharg adalah jenis yang paling mampu dan terbesar.”

Tenggelamnya Kharg menandai bencana angkatan laut terbaru bagi Iran. Pada tahun 2020, selama latihan militer Iran, sebuah rudal secara keliru menghantam kapal angkatan laut di dekat Jask, menewaskan 19 pelaut dan melukai 15 lainnya.

Juga pada tahun 2018, sebuah kapal perusak angkatan laut Iran tenggelam di Laut Kaspia.

Sumber : CNA/SL