Kapal Perang Rusia Rusak, Serangan Ukraina Di Novorossiysk

Kapal Perang Rusia rusak parah akibat serangan Drone
Kapal Perang Rusia rusak parah akibat serangan Drone

Moskow | EGINDO.co – Sebuah kapal perang Rusia rusak parah dalam serangan drone angkatan laut Ukraina semalam di pangkalan angkatan laut Laut Hitam Rusia di Novorossiysk, kata dua sumber pada hari Jumat (4 Agustus), setelah Rusia mengatakan telah menangkis serangan itu.

Pelabuhan sipil, yang menangani 2 persen pasokan minyak dunia dan juga mengekspor biji-bijian, untuk sementara menghentikan semua pergerakan kapal sebelum melanjutkan operasi normal, menurut Konsorsium Pipa Kaspia yang mengoperasikan terminal minyak di sana.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa serangan Ukraina oleh dua pesawat tak berawak laut telah dipukul mundur di perairan di luar pangkalan dan bahwa pesawat tak berawak itu telah dihancurkan. Itu tidak menyebutkan kerusakan apa pun.

Sebuah sumber intelijen Ukraina mengatakan Olenegorsky Gornyak, sebuah kapal pendarat Angkatan Laut Rusia, telah mengalami pelanggaran serius dan tidak dapat melakukan misi tempur menyusul operasi gabungan antara Angkatan Laut Ukraina dan dinas intelijen SBU.

Baca Juga :  NTT Persiapkan Diri Sebagai Lokasi Side Event KTT G20

Ada sekitar 100 awak kapal Rusia di kapal itu ketika diserang oleh drone laut yang membawa 450kg TNT, kata sumber itu, tanpa memberikan informasi tentang korban.

Secara terpisah, sebuah sumber yang mengetahui operasi pelabuhan mengatakan sebuah kapal angkatan laut besar Rusia harus ditarik ke darat karena tidak dapat bergerak dengan kekuatannya sendiri setelah rusak.

Sumber yang tidak menyebutkan nama kapal tersebut mengatakan, pemuatan minyak dan biji-bijian masih dilakukan di pelabuhan, yang kembali beroperasi normal beberapa jam setelah serangan.

Reuters tidak dapat segera dan secara independen memverifikasi pernyataan tentang kerusakan kapal perang Olenegorsky Gornyak. Kementerian pertahanan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rekaman video yang belum diverifikasi yang dipublikasikan di media sosial dimaksudkan untuk menunjukkan kerusakan pada kapal. Dalam satu video, terlihat sangat miring ke sisi kirinya.

Andrei Kravchenko, seorang pejabat kota Novorossiysk, mengatakan di aplikasi Telegram bahwa Olenegorsky Gornyak adalah salah satu dari dua kapal yang “langsung bereaksi” untuk menangkis serangan Ukraina.

Baca Juga :  Tokyo 10.000 Kasus Covid-19,Jepang 50.000 Lebih Pertama Kali

Meningkatnya Ketegangan Laut Hitam

Pengguna media sosial Rusia melaporkan mendengar ledakan dan tembakan di dekat Novorossiysk pada Jumat pagi.

“Malam ini, angkatan bersenjata Ukraina berusaha menyerang pangkalan angkatan laut Novorossiysk dengan dua kapal laut tak berawak,” kata Kementerian Pertahanan dalam pernyataannya.

“Dalam upaya menangkis serangan, kapal tak berawak terdeteksi secara visual dan dihancurkan oleh tembakan dari senjata standar kapal Rusia yang menjaga perairan luar pangkalan angkatan laut.”

Konsorsium Jalur Pipa Kaspia yang memuat minyak ke kapal tanker di Novorossiysk mengatakan fasilitasnya tidak rusak dan pemuatan minyak dilanjutkan ke kapal tanker yang sudah ditambatkan.

Pelabuhan tersebut adalah salah satu yang terbesar di Laut Hitam, dan merupakan terminal utama untuk ekspor minyak dan produk minyak. Konsorsium Pipa Kaspia adalah pengekspor utama minyak mentah Kazakh.

Ekspor minyak Rusia dan Kazakh dari Novorossiysk rata-rata sekitar 1,8 juta barel per hari, atau sekitar 2 persen pasokan minyak dunia.

Baca Juga :  Pasukan Rusia Merebut Kota Kherson Di Ukraina

Dinas intelijen militer Inggris mengatakan September lalu bahwa Armada Laut Hitam Rusia telah merelokasi beberapa kapal selam dari pelabuhan Sevastopol Krimea ke Novorossiysk, mungkin karena meningkatnya ancaman serangan jarak jauh Ukraina.

Ketegangan di dalam dan dekat Laut Hitam telah meningkat sejak Rusia bulan lalu menarik diri dari kesepakatan yang memungkinkan ekspor biji-bijian yang aman dari pelabuhan Ukraina. Drone dan rudal Rusia telah berulang kali menyerang fasilitas pelabuhan Ukraina dan lumbung biji-bijian di atau dekat Laut Hitam.

Rusia juga telah melaporkan peningkatan dalam upaya serangan drone angkatan laut Ukraina di kapal perangnya sendiri di Laut Hitam.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa pasukannya juga telah memukul mundur upaya serangan Ukraina ke Krimea, yang dianeksasi dari Ukraina pada tahun 2014, menggunakan setidaknya 13 pesawat tak berawak. Dikatakan tidak ada korban jiwa atau kerusakan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :