Kapal Dan Pesawat Menghilang Di Segitiga Bermuda

Segitiga Bermuda
Segitiga Bermuda

Jakarta | EGINDO.co – Kapal dan Pesawat menghilang di Segitiga Bermuda. Bagaimana ceritanya? Banyak yang mengatakan Segitiga Bermuda adalah segitiga setan terletak disekitar Samudra Atlantik Utara.

Segitiga Bermuda ini terkenal dengan peristiwa hilangnya sejumlah kapal atau pesawat di daerah itu dan penyebabnya misteri. Banyak peneliti membuat “penemuan penting” saat melakukan misi ilmiahnya selama setahun ke daerah lepas pantai Florida.

Satu peristiwa terkenal terjadi ketika lima pembom torpedo Angkatan Laut AS Grumman TBM Avenger menghilang setelah kehilangan kontak selama latihan dari Naval Air Station Fort Lauderdale, Florida.

Para peneliti menemukan sejak tahun 1930, lebih dari 325 pesawat dan lebih dari 1.200 kapal hilang, jatuh, atau tenggelam di Segitiga Bermuda, yang luasnya kira-kira seukuran Alaska. Tetapi lebih dari 50 kapal dan 20 pesawat dikatakan menghilang secara misterius di wilayah tersebut.

Banyak yang percaya mengaitkan hilangnya kapal atau pesawat dengan hal yang mistis atau dengan monster laut kasual. Dari banyak cerita Segitiga Bermuda, ada 7 teori yang paling terkenal yakni: 1. Gas Metana Beberapa orang percaya gas metana bertanggung jawab untuk membawa kapal dan pesawat ke kuburan berair mereka di Segitiga. Telah terbukti bahwa sejumlah besar gas metana ada di beberapa titik di dasar laut. Jika gas itu dilepaskan ke air, beberapa ahli percaya itu bisa menenggelamkan kapal dan bahkan menyebabkan pesawat jatuh. Dan itu berpotensi terjadi dengan cepat, hanya dalam hitungan detik, yang tidak akan memberikan waktu bagi mereka di atas kapal untuk meminta bantuan atau meninggalkan kapal.

  1. Lubang cacing Bagi penggemar fiksi ilmiah, teori lubang cacing memiliki banyak daya tarik. Lubang cacing pada dasarnya adalah jalan pintas ruang-waktu yang, secara teori, bahkan berpotensi memungkinkan perjalanan waktu. Meskipun lubang cacing belum terbukti ada, itu tidak menghentikan mereka untuk dilontarkan sebagai teori Segitiga Bermuda. Beberapa orang menunjuk penjelasan lubang cacing sebagai alasan mengapa banyak kapal tidak ditemukan setelah menabrak Segitiga Bermuda, sementara yang lain mengaitkannya dengan arus Gulf Stream.
  2. Puting beliung Waterspouts, yang pada dasarnya seperti tornado di lautan, telah terlihat di Segitiga Bermuda. Selama fenomena cuaca ini, air dari laut tersedot ratusan atau ribuan kaki ke udara. Selain puting beliung, sebagian Arus Teluk bergerak di sepanjang tepi Segitiga Bermuda, yang dapat menyebabkan gelombang tinggi yang dapat dengan mudah membalikkan perahu. Gelombang ini menghantam tanpa peringatan sama sekali dan bisa mencapai ketinggian ratusan kaki. Gelombang setinggi itu bahkan bisa melumpuhkan pesawat yang terbang lebih dekat ke air. Ketika Anda memperhitungkan puting beliung dan gelombang raksasa yang cepat terbentuk, dan ketika Anda mempertimbangkan kemungkinan badai juga, Anda melihat ada banyak skenario cuaca yang bisa menyebabkan bencana bagi pilot dan pelaut.
  3. Sebuah Lubang di Gaya Elektromagnetik Planet Segitiga Bermuda tampaknya menjadi salah satu tempat di bumi di mana kompas kesulitan menunjuk ke utara yang sebenarnya. Tempat-tempat seperti Gurun Gobi dan segitiga bermuda diketahui menyebabkan kompas tidak berfungsi. Banyak orang telah melaporkan kejadian aneh dengan kompas mereka di Segitiga selama bertahun-tahun. Meskipun tidak selalu terjadi, hal itu dapat menyebabkan pilot dan pelaut keluar jalur.
  4. Kesalahan Manusia Jika Anda mencari misteri, Anda mungkin akan kecewa dengan teori ini. Tetapi kenyataannya adalah kesalahan sederhana menyebabkan banyak kecelakaan setiap tahun, baik di udara maupun di laut. Kebingungan atau disorientasi apa pun oleh pilot atau kapten dapat menyebabkan konsekuensi yang mematikan, seperti kehabisan bahan bakar sebelum mereka dapat mencapai daratan. Segitiga Bermuda memiliki banyak pulau yang sulit dibedakan satu sama lain, yang dapat menyebabkan kebingungan. Beberapa orang percaya salah satu misteri Segitiga Bermuda yang paling menarik hilangnya lima pembom torpedo pada tahun 1945 disebabkan oleh kesalahan manusia. Mereka dipimpin oleh Letnan Charles Taylor, yang diyakini mabuk dan tersesat selama penerbangan.
  5. Tidak Ada Misteri Sama sekali Beberapa orang berpikir tidak ada misteri hilangnya di Segitiga Bermuda mengingat Segitiga adalah daerah yang sering dikunjungi. Mereka yang menganut teori ini mengatakan sulit untuk memisahkan fakta dari legenda tentang di mana kapal atau pesawat tertentu menghilang. Dan jika ada lebih banyak bangkai kapal, mereka mengatakan itu hanya dapat dijelaskan secara statistik karena tingginya volume kapal dan pesawat yang melakukan perjalanan ke sana.
  6. Alien Meskipun tidak ada alasan untuk percaya bahwa alien berada di balik salah satu kecelakaan Segitiga Bermuda, alien dapat menjadi kambing hitam setiap kali ada penghilangan yang tidak dapat dijelaskan. Adegan terakhir dari Close Encounters of the Third Kind karya Steven Spielberg menggambarkan pilot dari setiap dekade yang kembali ke [email protected]
Baca Juga :  Memilih Buah Yang Sehat Ketika Berbuka Puasa

Bs/TimEGINDO.co