Kanter Picu Reaksi Di China Setelah Komentar Tibet Dan Xi

Enes Kanter - Boston Celtics
Enes Kanter - Boston Celtics

Shanghai | EGINDO.co – Sorotan Boston Celtics absen dari platform olahraga Tencent Holdings China setelah center cadangan mereka Enes Kanter mengkritik Presiden China Xi Jinping dan perlakuan China terhadap Tibet.

Kanter, yang memiliki sejarah aktivisme yang menentang Presiden Turki Tayyip Erdogan, mentweet video dua menit tentang dirinya yang menyatakan dukungan untuk Tibet dan mengenakan T-shirt yang dihiasi gambar Dalai Lama, pemimpin spiritualnya yang diasingkan.

“Saya di sini untuk menambahkan suara saya dan berbicara tentang apa yang terjadi di Tibet. Di bawah pemerintahan brutal pemerintah China, hak-hak dasar dan kebebasan rakyat Tibet tidak ada,” kata Kanter dalam video yang diposting pada Rabu waktu AS, bersama dengan teks yang menggambarkan Xi sebagai “diktator brutal”.

Kanter memposting pesan serupa di umpan Instagram-nya. Pada hari Rabu selama pertandingan melawan New York Knicks, ia mengenakan sepatu yang bertuliskan kalimat “Free Tibet” yang dibuat oleh Baidiucao, seorang kartunis dan seniman pembangkang kelahiran China yang berbasis di Australia.

Kanter tidak segera menanggapi permintaan komentar. Dia tidak bermain di pembuka musim Celtics, kehilangan dua kali perpanjangan waktu dari Knicks.

Baca Juga :  Pelicans Kecewakan Wolves, Heat menghanguskan Lakers

Kanter dipermalukan di media sosial Tiongkok dan namanya tampaknya diblokir di platform perpesanan Weibo yang populer. Hanya garis waktu tertulis dari permainan timnya yang tersedia di platform Tencent.

Tencent tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada jumpa pers pada hari Kamis bahwa Kanter “berusaha mendapatkan perhatian” dan bahwa pernyataannya “tidak layak untuk disangkal”.

“Kami tidak akan pernah menerima serangan-serangan itu untuk mendiskreditkan perkembangan dan kemajuan Tibet,” katanya.

Pernyataan Kanter, dan reaksi balik, datang dua tahun setelah manajer umum Houston Rockets Daryl Morey membuat komentar untuk mendukung gerakan demokrasi di Hong Kong yang dikuasai China. Pernyataan itu mendorong penyiar negara bagian CCTV untuk berhenti menyiarkan game NBA dan vendor e-commerce untuk menghapus daftar barang dagangan Rockets.

Tweet Kanter juga mengikuti kedatangan obor Olimpiade pada hari Rabu di Beijing, yang dijadwalkan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada Februari 2022 telah mendorong seruan untuk boikot atas perlakuan China terhadap Tibet, Muslim Uyghur, dan Hong Kong.

Baca Juga :  Turki Tutup Wilayah Udara Untuk Pesawat Rusia Ke Suriah

Pada pertengahan Kamis di China, nama keluarga dan nama lengkap Kanter yang berbahasa Mandarin hanya menghasilkan satu hasil pencarian, dibandingkan dengan beberapa hasil di pagi hari.

The New York Times melaporkan bahwa permainan Celtics ditarik dari internet China.
Weibo tidak menanggapi permintaan komentar. Seorang juru bicara NBA di China tidak menanggapi permintaan komentar melalui email, dan Boston Celtics tidak menanggapi permintaan komentar.

Beijing telah memerintah wilayah terpencil barat Tibet sejak 1951, setelah Tentara Pembebasan Rakyatnya bergerak masuk dan mengambil alih apa yang disebutnya “pembebasan damai”, dan menganggap Dalai Lama sebagai separatis.

Halaman penggemar Weibo untuk Boston Celtics dengan lebih dari 650.000 pengikut menulis bahwa mereka akan berhenti memperbarui umpan sosialnya setelah tweet Kanter.

Twitter diblokir di Cina.

“Setiap informasi tentang tim akan berhenti muncul di Weibo ini. Setiap perilaku yang merusak kerukunan bangsa dan martabat ibu pertiwi, kami dengan tegas menolak!” administrator halaman menulis.

Baca Juga :  Messi, Bonmati Raih Penghargaan Terbaik FIFA tahun 2023

Di halaman Weibo resmi Celtics, lebih dari 100 komentator meninggalkan komentar pada hari Kamis yang mengkritik klub dan Kanter. Beberapa memintanya untuk dipecat.

“Saya telah menjadi penggemar lama Celtics selama lebih dari 10 tahun. Setelah Kanter melakukan ini, saya tidak akan mendukung tim Celtics satu hari lagi. Antara hobi saya dan negara saya, tidak ada perbandingan,” tulis seorang komentator.

Seorang kritikus blak-blakan terhadap pemimpin Turki Erdogan, Kanter, 29, didakwa di negara asalnya pada 2018 atas tuduhan menjadi anggota kelompok teroris bersenjata, yang dibantahnya. Turki, yang mencabut paspornya, sedang mengupayakan ekstradisinya.

Sejumlah anggota parlemen dan pejabat Amerika saat ini dan mantan menawarkan dukungan mereka untuk Kanter pada hari Kamis, termasuk mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

“Bagus di @EnesKanter karena membela PKC dan berbicara kebenaran kepada kekuasaan,” kata Pompeo di media sosial. “Seperti inilah keberanian sejati.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top