Kane Ingin ‘Percakapan Jujur’ Dengan Spurs Di Masa Depan

Harry Kane
Harry Kane

London | EGINDO.co – Striker Tottenham Harry Kane telah memberikan indikasi terbesar bahwa dia siap meninggalkan klub Liga Premier dan mengatakan dia akan mengontrol masa depannya sendiri.

Kane dilaporkan telah memberi tahu Spurs bahwa dia ingin dijual pada akhir musim setelah merasa frustrasi dengan kurangnya kemajuan di klub London utara itu.

Kapten Inggris, yang berusia 28 tahun pada Juli, masih memiliki tiga tahun tersisa di kontraknya dan Spurs telah teguh pada pendiriannya bahwa ia tidak akan dijual, yang berarti kemungkinan akan terjadi perselisihan.

Manchester City, Manchester United dan Chelsea telah dikaitkan dengan kepindahan pencetak gol terbanyak Liga Premier.

Kane mengatakan dia perlu berbicara dengan ketua Daniel Levy tentang masa depannya.

“Saya pikir ini pasti percakapan yang bisa dilakukan dengan klub,” kata Kane kepada saluran YouTube Gary Neville The Overlap. “Saya ingin bermain di pertandingan terbesar, momen terbesar.”

“Seperti, musim ini saya di sana menonton Liga Champions, menyaksikan tim-tim Inggris di sana melakukan hal yang luar biasa. Itu adalah pertandingan yang ingin saya ikuti. Saya ingin berada di dalamnya pertandingan.

“Jadi yang pasti, ini adalah momen dalam karir saya di mana saya harus merenung dan melihat di mana saya berada dan melakukan percakapan yang baik dan jujur ​​dengan ketua. Saya berharap kita dapat melakukan percakapan itu.

“Saya yakin dia ingin menetapkan rencana di mana dia melihatnya tetapi pada akhirnya itu akan tergantung pada saya dan bagaimana perasaan saya dan apa yang akan menjadi yang terbaik untuk saya dan karir saya.”

Tottenham akan absen di Liga Champions untuk musim kedua berturut-turut dan bisa gagal lolos ke kompetisi Eropa mana pun karena mereka duduk di urutan ketujuh di Liga Premier dengan satu pertandingan tersisa.

Baca Juga :  Kejutan China Pecahkan Rekor Estafet 4x200m Putri

– Dampak virus –

Selain kehilangan pendapatan Liga Champions yang menggiurkan, Spurs juga terpukul secara finansial oleh pandemi virus corona.

Rencana untuk menggelar pertandingan NFL, konser, dan acara olahraga lainnya di tempat baru berkapasitas 62.000 klub, yang menelan biaya £ 1,2 miliar (1,7 miliar dolar) telah ditunda karena pembatasan Covid-19.

Menjual Kane dapat membantu meringankan kesengsaraan keuangan Spurs dengan Levy pasti akan menuntut biaya transfer lebih dari £ 100 juta.

“Sebagai pemain, Anda tidak tahu apa yang dipikirkan ketua,” tambah Kane. “Saya tidak tahu, maksud saya dia mungkin ingin menjual saya.

“Dia mungkin berpikir, ‘Jika saya bisa mendapatkan 100 juta untuk Anda, lalu mengapa tidak?’. Tahukah Anda apa yang saya maksud? Saya tidak akan sepadan dengan itu selama dua atau tiga tahun ke depan.”

Meski telah mencetak 220 gol untuk Tottenham, Kane belum memenangkan satu pun trofi dalam kariernya.

Dia berada di pihak yang kalah di final Liga Champions 2019 dan mendekati gelar liga pertama klub sejak 1961 saat mereka bersaing di puncak Liga Premier pada 2015/16 dan 2016/17 di bawah Mauricio Pochettino.

Tapi Tottenham saat ini menuju ke arah yang salah. Levy sedang mencari manajer baru setelah pemecatan Jose Mourinho bulan lalu dan skuad membutuhkan perbaikan.

Kane mengatakan dia tidak ingin mengakhiri karirnya dengan penyesalan.

“Saya ingin menjadi yang terbaik yang saya bisa,” katanya. “Saya sudah katakan sebelumnya, saya tidak akan pernah mengatakan bahwa saya akan bertahan di Spurs selama sisa karir saya. Saya tidak pernah mengatakan bahwa saya akan meninggalkan Spurs.

“Orang-orang mungkin melihatnya sebagai, ‘dia sangat membutuhkan trofi, dia membutuhkan trofi’. Saya masih merasa seperti saya masih memiliki karier lain untuk dimainkan. Saya punya tujuh atau delapan tahun lagi.”
Sumber : CNA/SL