Kanada Kecam China Atas Pencegatan Pesawat Kedua

Jet Tempur China dalam pencegatan
Jet Tempur China dalam pencegatan

Ottawa | EGINDO.co – Menteri Pertahanan Kanada Bill Blair pada hari Jumat (3 November) mengecam pencegatan kedua jet tempur Tiongkok yang “sangat tidak aman” dalam dua minggu terhadap pesawat Kanada yang berpatroli di Pasifik.

Blair mengatakan pada konferensi pers bahwa sebuah jet tempur Tiongkok pada tanggal 29 Oktober dua kali terbang dekat dengan helikopter Topan Kanada di dekat Kepulauan Paracel, di Laut Cina Selatan, dan pada penerbangan kedua menembakkan suar “tepat di depan” helikopter tersebut.

Ada “sedikit pemisahan” antara jet tempur dan helikopter, katanya. “Tindakan jet tempur Republik Rakyat Tiongkok dianggap sangat tidak aman, dan kami akan menyampaikan keprihatinan kami kepada Republik Rakyat Tiongkok mengenai hal tersebut.”

Baca Juga :  China Luncurkan 3 Astronot Ke Stasiun Luar Angkasa

Helikopter dan HMCS Ottawa berada di Laut Cina Selatan sebagai bagian dari penyeberangan “kebebasan navigasi” AS dan sekutu untuk memperkuat status perairan tersebut sebagai jalur perairan internasional.

Pada pertengahan Oktober, Blair mengatakan sebuah jet Tiongkok datang dalam jarak lima meter dari pesawat pengintai yang ikut serta dalam operasi PBB untuk menegakkan sanksi terhadap Korea Utara sebagai tanggapan atas uji coba senjata nuklir dan peluncuran rudal balistiknya. Blair menyebut tindakan angkatan udara Tiongkok “berbahaya dan sembrono”.

Beijing membalas dengan menuduh pesawat Aurora telah “secara ilegal menyusup ke wilayah udara” Pulau Chiwei, yang terletak di Kepulauan Senkaku yang dikelola Jepang, dan diklaim oleh Tiongkok.

Baca Juga :  Pemimpin Oposisi Senior KMT Taiwan Berkunjung Ke China

Peringatan Pentagon

Pada bulan Mei, Pentagon mengatakan sebuah jet tempur Tiongkok melakukan manuver “agresif yang tidak perlu” di dekat pesawat militer AS di atas Laut Cina Selatan di wilayah udara internasional. Pertemuan tersebut terjadi setelah apa yang Washington sebut sebagai tren baru-baru ini mengenai perilaku yang semakin berbahaya yang dilakukan oleh pesawat militer Tiongkok.

Beijing mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, yang menjadi jalur perdagangan senilai triliunan dolar setiap tahunnya, dan mengabaikan keputusan pengadilan internasional yang menyatakan pernyataan mereka tidak memiliki dasar hukum.

Ketegasan Tiongkok di Laut Cina Selatan dengan mengerahkan ratusan kapal dan pesawat ke wilayah tersebut, yang telah menyebabkan bentrokan baru-baru ini dengan kapal-kapal Filipina dan Vietnam, telah menjadi kekhawatiran yang semakin besar bagi Washington dan sekutu regionalnya.

Baca Juga :  Gelombang Panas Menghanguskan Kanada, Rekor Suhu 46,6°C

Washington baru-baru ini menuduh Beijing mengatur kampanye “terpadu” berupa manuver angkatan udara yang berbahaya dan provokatif terhadap pesawat militer AS yang terbang di wilayah udara internasional di wilayah tersebut, dan memperingatkan bahwa tindakan tersebut dapat memicu konflik yang tidak disengaja antara kedua negara.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :