Kanada Berduka , Ditemukan 215 Jenazah Anak Di Sekolah Adat

Ditemukan 215 Jenazah Anak Di Sekolah Adat
Ditemukan 215 Jenazah Anak Di Sekolah Adat

Montreal | EGINDO.co – Kanada mengibarkan benderanya setengah tiang pada hari Minggu (30 Mei) untuk berduka atas 215 anak yang jenazahnya ditemukan di lahan bekas sekolah asrama yang didirikan lebih dari seabad yang lalu untuk mengasimilasi masyarakat adat.

“Untuk menghormati 215 anak yang nyawanya diambil di bekas sekolah asrama Kamloops dan semua anak Pribumi yang tidak pernah pulang, yang selamat, dan keluarga mereka, saya telah meminta bendera Menara Perdamaian (di Ottawa) dan semua bendera federal gedung diterbangkan setengah tiang, “kata Perdana Menteri Justin Trudeau di Twitter.

Beberapa kota, termasuk kota metropolitan ekonomi Toronto, mengumumkan bahwa mereka juga akan menurunkan benderanya.

Penemuan sisa-sisa anak-anak itu, beberapa di antaranya berusia tiga tahun, memicu emosi yang kuat di seluruh Kanada, terutama di komunitas pribumi.

Seorang spesialis menggunakan radar penembus tanah untuk mengkonfirmasi sisa-sisa siswa yang bersekolah di dekat Kamloops, British Columbia, kata suku Tk’emlups te Secwepemc dalam sebuah pernyataan Kamis malam.

Kamloops Indian Residential School adalah yang terbesar dari 139 sekolah berasrama yang didirikan pada akhir abad ke-19, dengan hingga 500 siswa terdaftar dan hadir pada satu waktu.

Itu dioperasikan oleh gereja Katolik atas nama pemerintah Kanada dari tahun 1890 hingga 1969.

Sekitar 150.000 anak muda India, Inuit dan Metis secara total didaftarkan secara paksa di sekolah-sekolah ini, di mana para siswanya dilecehkan secara fisik dan seksual oleh kepala sekolah dan guru yang melucuti budaya dan bahasa mereka.

Saat ini pengalaman tersebut disalahkan atas tingginya angka kemiskinan, alkoholisme dan kekerasan dalam rumah tangga, serta tingginya angka bunuh diri, di komunitas mereka.

Ottawa secara resmi meminta maaf pada 2008 atas apa yang kemudian disebut komisi itu sebagai “genosida budaya” sebagai bagian dari penyelesaian C $ 1,9 miliar (US $ 1,6 miliar) dengan mantan siswa.

“Saya telah mengatakan sebelumnya bahwa sekolah perumahan adalah genosida rakyat kami. Ini hanya contoh nyata dari genosida dalam praktiknya: kematian anak-anak yang tidak berdokumen,” kata ketua nasional Majelis Bangsa-Bangsa Pertama, Perry Bellegarde, Minggu pada hari Minggu. saluran berita CTV.

Bellegarde mencatat masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengidentifikasi jenazah, menemukan keluarga mereka, dan memeriksa lokasi sekolah tempat tinggal lainnya.

Dia mengatakan pemerintah federal “memang memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa sumber daya ini tersedia untuk mendapatkan jawabannya.”

Upacara untuk menghormati para korban muda terjadi atau akan berlangsung di seluruh negeri. Sekitar 100 orang berkumpul hari Minggu di komunitas Mohawk di Kahnawake, dekat Montreal.

Para peserta meletakkan sepatu dan mainan anak-anak di tangga gereja Saint Francis Xavier sebagai penghormatan kepada para korban.
Sumber : CNA/SL