Kanada Bantu Penduduk Asli Cari Lebih Banyak Kuburan Siswa

Perdana Menteri Justin Trudeau
Perdana Menteri Justin Trudeau

Ottawa | EGINDO.co – Perdana Menteri Justin Trudeau berjanji pada Senin (31 Mei) lebih banyak dukungan untuk masyarakat adat, termasuk untuk memperluas penggalian di sekolah asrama tua di seluruh Kanada setelah sisa-sisa 215 anak adat ditemukan di satu lokasi.

“Sebagai seorang ayah, saya tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya anak-anak saya diambil dari saya,” kata Trudeau dalam konferensi pers.

“Dan sebagai perdana menteri, saya terkejut dengan kebijakan memalukan yang mencuri anak-anak adat dari komunitas mereka.”

“Pikirkan komunitas mereka yang tidak pernah melihat mereka lagi. Pikirkan harapan mereka, impian mereka, potensi mereka, semua yang akan mereka capai, semua yang akan mereka jadi,” katanya.

“Semua itu dibawa pergi.” Trudeau mengatakan dia akan berbicara dengan para menterinya di sore hari untuk menopang “hal-hal selanjutnya dan selanjutnya yang perlu kita lakukan untuk mendukung para penyintas (sekolah residensial) dan masyarakat”.

Menggali situs pemakaman sekolah, katanya, “adalah bagian penting dari menemukan kebenaran”.

“Kanada akan berada di sana untuk mendukung komunitas adat saat kami menemukan sejauh mana trauma ini dan mencoba memberikan kesempatan bagi keluarga dan komunitas untuk pulih.”

Suku lokal Tk’emlups te Secwepemc mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah menggunakan radar penembus tanah untuk mengkonfirmasi jenazah para siswa yang bersekolah di dekat Kamloops, British Columbia.

Kamloops Indian Residential School adalah yang terbesar dari 139 sekolah berasrama yang didirikan pada akhir abad ke-19 untuk mengasimilasi masyarakat adat Kanada, dengan hingga 500 siswa terdaftar dan hadir pada satu waktu.

Itu dioperasikan oleh gereja Katolik atas nama pemerintah Kanada dari tahun 1890 hingga 1969, sebelum Ottawa mengambil alih pemerintahannya dan menutupnya satu dekade kemudian.

Catatan resmi menunjukkan hanya 50 kematian di sekolah tersebut. Saat negara berkabung, bendera di atas gedung-gedung pemerintah diturunkan menjadi setengah tiang selama akhir pekan.

Pada hari Senin, partai-partai oposisi meminta – dan Trudeau setuju untuk – debat darurat di parlemen tentang penemuan yang “memilukan” itu.

Sekitar 150.000 anak muda India, Inuit, dan Metis secara total terdaftar secara paksa di sekolah-sekolah ini, di mana siswanya dilecehkan secara fisik dan seksual oleh kepala sekolah dan guru yang melucuti budaya dan bahasa mereka.

Hari ini pengalaman-pengalaman itu disalahkan atas tingginya angka kemiskinan, alkoholisme dan kekerasan dalam rumah tangga, serta tingkat bunuh diri yang tinggi, di masyarakat adat.

Komisi kebenaran dan rekonsiliasi telah mengidentifikasi nama-nama, atau informasi tentang, setidaknya 4.100 anak yang meninggal karena pelecehan atau penelantaran saat bersekolah di sekolah asrama.

Diperkirakan jumlah korban sebenarnya jauh lebih tinggi. Komisi menyimpulkan dalam sebuah laporan tahun 2015 bahwa lebih dari satu abad pelanggaran di sekolah-sekolah itu sama dengan “genosida budaya.”

Tujuh tahun sebelumnya, Ottawa telah secara resmi meminta maaf sebagai bagian dari penyelesaian C$1,9 miliar (US$1,5 miliar) dengan mantan siswa.

Sumber : CNA/SL