Kami Tidak Dapat Menunda Lagi, Di Tengah Ketakutan Pandemi

Hashimoto Seiko
Hashimoto Seiko

Tokyo | EGINDO.co – Presiden panitia penyelenggara Tokyo 2020 mengesampingkan pembatalan atau penundaan lebih lanjut Olimpiade karena keraguan berputar di antara kota tuan rumah dan profesional medis apakah acara tersebut dapat diadakan dengan aman di tengah pandemi.

Jajak pendapat publik di Jepang secara konsisten menunjukkan bahwa mayoritas menginginkan Olimpiade dibatalkan atau ditunda lagi setelah ditunda satu tahun karena krisis virus corona.

Mayoritas Majelis Metropolitan Tokyo merasakan hal yang sama, surat kabar Tokyo Shimbun melaporkan pada hari Kamis (3 Juni).

“Kami tidak dapat menunda lagi,” kata atlet yang beralih menjadi politisi dan presiden komite penyelenggara Seiko Hashimoto dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis oleh surat kabar Nikkan Sports.

Perdana Menteri Yoshihide Suga kemungkinan akan mengadakan pemilihan cepat setelah Olimpiade dan Paralimpiade, surat kabar Asahi melaporkan, menunjukkan tekadnya untuk terus maju dengan acara tersebut.

Kota-kota yang berbaris untuk menjadi tuan rumah pelatihan atau acara Olimpiade semakin menyatakan penolakan, di tengah kekhawatiran pengunjung akan menyebarkan varian jenis virus dan menguras sumber daya medis.

Pemerintah Kota Ota telah dibanjiri keluhan oleh penduduk atas keputusan untuk memberikan vaksinasi COVID-19 preferensial kepada staf kota dan hotel yang merawat atlet Australia, lapor media. Kota, sekitar 80 km barat laut Tokyo, adalah tempat kamp pelatihan untuk tim softball Australia, yang minggu ini menjadi tim nasional pertama yang tiba di Jepang.

Kota Kurume di prefektur selatan Fukuoka menarik diri dari menjadi tuan rumah kamp pelatihan pra-Olimpiade Kenya, kata komite Olimpiade negara Afrika itu, Rabu. Jepang sedang berjuang melawan gelombang keempat COVID-19 delapan minggu dari jadwal awal Olimpiade, tetapi peluncuran vaksin negara itu lambat dan 10 wilayah termasuk Tokyo berada dalam keadaan darurat hingga 20 Juni.

Sementara Jepang telah menghindari infeksi skala besar yang diderita oleh banyak negara lain, kasus parah meningkat dalam wabah terbaru.

Lebih dari 746.000 kasus telah dicatat dan lebih dari 13.000 kematian. Shigeru Omi, penasihat medis top Jepang, mengatakan kepada komite parlemen pada hari Rabu bahwa “tidak normal” untuk menjadi tuan rumah Olimpiade di tengah keadaan infeksi saat ini.

Sumber : CNA/SL