Kamerun Mengejutkan Tim Lapis Kedua Brasil 1-0

Kamerun mengalahkan Brazil 1-0
Kamerun mengalahkan Brazil 1-0

Lusail | EGINDO.co – Gol telat kapten Vincent Aboubakar mengakhiri penantian 20 tahun Kamerun untuk meraih kemenangan di Piala Dunia saat Tim Singa Indomitable menyerah dengan gaya dengan mengalahkan Brasil 1-0 yang banyak berubah di Stadion Lusail pada Jumat (Des 2).

Dengan kualifikasi ke babak 16 besar sudah di tangan setelah menang atas Serbia dan Swiss, Brasil, berusaha merebut Piala Dunia untuk keenam kalinya, masih memenangkan Grup G di depan Swiss pada selisih gol.

Mereka akan menghadapi runner-up Grup H Korea Selatan, yang mengalahkan Portugal 2-1, di babak selanjutnya.

Kekalahan pertama Brasil dari lawan Afrika di Piala Dunia, bagaimanapun, tidak diragukan lagi akan menyengat karena pemain cadangan mereka dibiarkan menyesali fakta bahwa mereka tidak mengambil kesempatan yang diberikan oleh pelatih mereka.

Aman karena mengetahui bahwa hasil imbang akan mengamankan posisi teratas, meski kekalahan mungkin masih cukup, Tite mencadangkan Vinicius Jr dan membuat sembilan perubahan secara keseluruhan untuk tim yang mengalahkan Swiss 1-0 di pertandingan terakhir mereka.

Baca Juga :  Australia Terbuka Dibatasi Kapasitas 50% Karena Covid-19

Namun, kalah bukanlah bagian dari rencana.

“Ini sinyal peringatan,” kata Dani Alves yang berusia 39 tahun, salah satu pemain yang didatangkan untuk pertandingan tersebut.

“Tidak ada lawan yang lemah. Inilah pelajarannya, kami harus tetap bersemangat sepanjang pertandingan. Satu detail dan selesai.

“Kami mengakhiri hari ini dengan perasaan bahwa hari yang indah telah berlalu dari tangan kami para pemain yang tidak banyak bermain.”

Kamerun, yang kemenangan terakhirnya di Piala Dunia terjadi pada 2002 melawan Arab Saudi, berada di belakang kaki untuk sebagian besar pertandingan tetapi bangkit pada saat kematian. Aboubakar melakukan sundulan melewati Ederson kemudian dikeluarkan dari lapangan karena mengumpulkan kartu kuning kedua karena melepas bajunya dalam perayaan.

Brasil memiliki penguasaan bola yang jauh lebih besar dan mengukir lebih banyak peluang daripada lawan mereka. Tapi pada akhirnya Kamerun yang mendapatkan satu-satunya statistik yang benar-benar diperhitungkan.

Baca Juga :  Vale Brasil Sepakat Pasok Nikel Jangka Panjang Dengan Tesla

“Kami mendominasi pertandingan dan memiliki beberapa peluang, satu-satunya yang hilang adalah gol,” kata Eder Militao.

“Kami seharusnya mencetak gol tetapi kurangnya perhatian dalam satu permainan memungkinkan mereka untuk mencetak gol. Ini membuat frustrasi mengingat cara kami bermain.”

Suasana Tenang

Pertandingan dimainkan dalam suasana tenang di Stadion Lusail yang luas, tempat turnamen terbesar, dengan tim cadangan Brasil sangat ingin tampil mengesankan tetapi tim asuhan Tite tidak dapat menunjukkan bakat mereka yang biasa.

Gabriel Martinelli adalah pemain Brasil yang paling bersemangat dan hampir membuat juara lima kali itu unggul pada menit ke-14 ketika ia menerima umpan Fred dari atas, tetapi sundulan penyerang Arsenal itu mendapat reaksi bagus dari Devis Epassy.

Kamerun hampir tidak memberikan ancaman menyerang hingga injury time babak pertama, ketika umpan silang Nicolas Moumi Ngamaleu disambut dengan sundulan ke bawah yang kuat oleh Bryan Mbeumo yang ditepis Ederson dengan satu tangan dengan kekuatan penuh.

Baca Juga :  Carlsen Tuduh Niemann Telah Menipu Lebih Dari Yang Dia Akui

Tite sudah cukup melihat dan membuat tiga perubahan segera setelah jeda, memasukkan Marquinho menggantikan Alex Telles yang cedera, dan menggantikan Rodrygo dan Fred dengan Everton Ribeiro dan Bruno Guimaraes.

Para pemain pengganti membuat Brasil mendapatkan banyak peluang dengan Epassy dipaksa beraksi tiga kali dalam beberapa menit.

Pertama, Martinelli menyengat telapak tangan kiper Kamerun itu dengan tembakan cepat pada menit ke-56.

Selanjutnya, Militao mencoba peruntungannya dari sepak pojok berikutnya dengan membujuk kiper Kamerun, yang bangkit untuk merebut bola ke tempat yang aman, sebelum Antony yang lincah ikut beraksi, memaksa Epassy melakukan penyelamatan untuk mencegah gerakan melengkungnya. upaya.

Tite memasukkan Pedro pada menit ke-64 dan Raphinha pada menit ke-79 saat Brasil berusaha menyelamatkan rekor sempurna mereka di grup, tetapi Kamerun bertahan sampai Aboubakar tiba di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk memanfaatkan momennya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :