Kamboja Mulai Menggusur Rumah Terapung Di Tengah Protes

Kamboja Menggusur Rumah Terapung
Kamboja Menggusur Rumah Terapung

Phnom Penh | EGINDO.co – Ibu kota Kamboja, Phnom Penh pada Sabtu (12 Juni) mulai mengawasi pembongkaran komunitas “rumah terapung” di tepi Sungai Tonle Sap atas keberatan penduduk lama yang mengatakan mereka tidak punya tempat lain untuk pergi.

Selama beberapa generasi, rumah perahu kayu terapung di Phnom Penh telah menjadi mata pencaharian dan cara hidup bagi sebagian besar keluarga etnis Vietnam, rumah bagi budidaya ikan dan dihubungkan oleh deretan jembatan buatan tangan yang diselingi dengan tiang-tiang yang tenggelam dan perahu-perahu kecil.

“Nenek moyang kami selalu ada di sini,” kata Kith Dong, 54, saat ia dan kerabatnya membongkar rumahnya yang terdiri dari papan kayu kelabu dengan atap seng yang miring di lepas pantai distrik Prek Pnov di Phnom Penh.

Dia mengatakan perintah kota tidak memberi keluarganya cukup waktu untuk pindah.

“Jika diperpanjang beberapa bulan lagi, kami akan punya waktu untuk membangun rumah,” katanya.

Kotamadya Phnom Penh mengatakan bahwa komunitas tersebut merupakan permukiman kumuh terapung yang merusak pemandangan dan membahayakan kesehatan, dengan kantong sampah dan limbah mentah mengambang di samping rumah perahu.

Si Vutha, kepala kantor manajemen pertanahan distrik Prek Pnov, mengawasi pembongkaran pada hari Jumat.

“Ada 316 rumah yang harus kami gusur hari ini. Ini sangat mempengaruhi keindahan kota, lingkungan. Anda duduk di perahu, baunya sangat busuk,” kata Si Vutha kepada Reuters.

Si Vutha mengatakan penggusuran dimaksudkan untuk membersihkan ibu kota menjelang Phnom Penh menjadi tuan rumah Asian Games 2023, karena stadion yang baru dibangun hanya berjarak beberapa kilometer.

“Ada ratusan virus di sini, turis asing datang dan melihat negara kita seperti ini?” dia berkata.

Namun warga mengatakan tindakan keras itu datang terlalu cepat dan mempertanyakan mengapa mereka harus pindah karena SEA Games masih lebih dari setahun lagi.

Si Vutha tidak merinci mengapa pembersihan harus dilakukan sekarang, dan juru bicara kota Phnom Penh Met Meas Pheakdey tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Sabtu.

Dang Van Chou, 57, pindah ke Kamboja lebih dari 20 tahun yang lalu dari negara tetangga Vietnam,

Keluarganya mencari nafkah dengan bertani ikan di kandang dari tempat tinggal mereka, tetapi ikan tahun ini terlalu kecil untuk dijual untuk mengumpulkan uang untuk pindah, katanya.

“Saya tidak tahu harus ke mana, saya tidak punya tanah,” katanya.

Sumber : CNA/SL