Kamboja Mulai Mengerjakan Kanal Kontroversial Bulan Agustus

Ilustrasi Funan Techno Kanal - Kamboja
Ilustrasi Funan Techno Kanal - Kamboja

Phnom Penh | EGINDO.co – Kamboja akan mulai membangun kanal kontroversial senilai US$1,7 miliar yang menghubungkan ibu kota Phnom Penh dengan laut pada bulan Agustus, kata Perdana Menteri Hun Manet pada hari Kamis.

Kanal Funan Techo yang didukung Tiongkok telah memicu kekhawatiran di negara tetangga Vietnam bahwa kanal tersebut dapat digunakan oleh kapal perang Tiongkok dan mengurangi ketergantungan Kamboja pada pelabuhan Vietnam.

Para pemerhati lingkungan juga khawatir bahwa kanal sepanjang 180 km tersebut berpotensi mengurangi aliran air ke Mekong, salah satu sungai dengan keanekaragaman hayati tertinggi di dunia.

Kamboja menerima miliaran dolar dari Tiongkok dalam bentuk investasi infrastruktur sebagai salah satu sekutu regional terdekat Beijing di bawah mantan pemimpin Hun Sen.

Baca Juga :  Filipina Kalahkan Kamboja Di Final Bola Basket SEA Games

Hun Manet, putranya, mengatakan bahwa Kanal Funan Techo sebagian besar akan didanai oleh warga Kamboja dan bahwa pemerintah sedang berunding dengan perusahaan Tiongkok untuk mendapatkan investasi lebih lanjut.

“Kami akan melakukannya sekarang, kami tidak bisa menunggu siapa pun lagi,” kata Hun Manet dalam pidatonya pada hari Kamis.

Tokoh oposisi Sam Rainsy, yang tinggal di pengasingan, menuduh bahwa proyek tersebut akan melayani kepentingan Tiongkok.

Jalur air tersebut merupakan bagian dari Prakarsa Sabuk dan Jalan Beijing yang besar, sebuah skema infrastruktur besar di seluruh Asia, tetapi Hun Manet bersikeras bahwa proyek tersebut hanya akan melayani Kamboja.

“(Kami) melakukannya di wilayah Kamboja untuk rakyat Kamboja dan untuk kepentingan Kamboja,” katanya.

Baca Juga :  Hari Ini, Hari Pers Nasional Di Medan Dihadiri Jokowi

“Kami akan mengadakan upacara peletakan batu pertama pada bulan Agustus ini.”

Terusan tersebut – selebar 100 m dan sedalam 5,4 m – akan menghubungkan Phnom Penh dengan pelabuhan-pelabuhan Kamboja di Teluk Thailand.

Kamboja dan Tiongkok juga menyelesaikan latihan militer tahunan terbesar mereka pada hari Kamis, yang melibatkan beberapa kapal perang Tiongkok dan ratusan personel militer Tiongkok.

Pada bulan Desember, dua kapal perang Tiongkok melakukan kunjungan pertama ke pangkalan angkatan laut Kamboja yang menurut Amerika Serikat dapat digunakan untuk meningkatkan pengaruh Tiongkok di Teluk Thailand.

Pejabat Kamboja telah berulang kali membantah bahwa pangkalan tersebut, di dekat kota pelabuhan Sihanoukville, akan digunakan oleh kekuatan asing mana pun.

Baca Juga :  Orang Terkaya Indonesia, Ada Chairul Tanjung Anak Wartawan

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin akan mengunjungi Kamboja pada hari Selasa.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :