Kamala Harris Berupaya Meningkatkan Hubungan AS-Prancis

Wapres AS Kamala Harris dalam trip ke Paris
Wapres AS Kamala Harris dalam trip ke Paris

Washington | EGINDO.co – Wakil Presiden AS Kamala Harris memulai perjalanan luar negeri ketiganya pada Senin (8 November), di mana ia akan bergulat dengan krisis migran Eropa dan memperbaiki hubungan dengan Prancis atas pertikaian diplomatik yang pahit.

Harris akan mengadakan pertemuan empat hari di Paris dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron dan para pemimpin dunia lainnya, menyampaikan pidato di forum perdamaian dan mengambil bagian dalam konferensi multilateral tentang Libya.

Jadwal tersebut termasuk pertemuan satu lawan satu dengan Macron pada hari Rabu di mana Harris akan mengambil tawaran baru-baru ini dari Presiden Joe Biden yang bertujuan untuk memulihkan hubungan yang tegang oleh kesepakatan kapal selam AUKUS.

Biden mengatakan kepada Macron pekan lalu bahwa dia “canggung” dalam menjaga Prancis keluar dari kesepakatan AS-Australia tentang kapal selam bertenaga nuklir, sebuah langkah yang mendorong Prancis untuk mengambil langkah yang sangat tidak biasa dengan menarik sementara duta besarnya di Washington.

Kesepakatan itu melemahkan kesepakatan senilai lebih dari US$60 miliar yang dicapai oleh kontraktor pertahanan Prancis untuk menjual kapal selam bertenaga diesel ke Australia.

“Hubungan antara Amerika Serikat dan Prancis – dan juga hubungan transatlantik antara AS dan Eropa – sangat penting bagi kami. Dan ini adalah sesuatu yang ditekankan oleh kandidat Biden sepanjang kampanye,” kata seorang pejabat senior Gedung Putih.

“Dan sejak hari-hari pertama menjabat, Presiden Biden dan Wakil Presiden Harris telah menjadikan penguatan aliansi kami sebagai elemen inti dari apa yang ingin kami lakukan untuk kebijakan luar negeri kami.”

Seorang pejabat senior kedua mengatakan pidato Harris di Forum Perdamaian Paris hari Kamis, yang tahun ini berfokus pada pemulihan COVID-19, akan membahas “krisis global yang besar dan konvergen”, menargetkan “meningkatnya ketidaksetaraan dan perlunya para pemimpin di seluruh dunia untuk bergabung dan mengambil keputusan. tindakan berani”.

Baca Juga :  Eropa Mengikuti Inggris Rencana Jalan Keluar Dari Lockdown

Sebelum kembali ke Washington, Harris akan ambil bagian Jumat di Konferensi Paris tentang Libya, dorongan diplomatik untuk mempromosikan pemilihan damai yang dapat membendung gelombang migran yang melarikan diri dari negara yang dilanda konflik ke Eropa.

“Kami ingin membangun Libya yang stabil dan makmur bebas dari campur tangan asing dan mampu memerangi terorisme di dalam perbatasannya,” kata pejabat itu.

Wakil presiden itu mendapat kecaman atas penampilannya sebagai orang penting pemerintah dalam krisis migran Amerika sendiri di perbatasan AS-Meksiko, yang menurut para kritikus telah memburuk sejak Biden menjabat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :