Kamala Harris Bertemu Marcos Upaya Meningkatkan Hubungan

Wapres AS Kamala Harris bertemu Presiden Marcos
Wapres AS Kamala Harris bertemu Presiden Marcos

Manila | EGINDO.co – Wakil Presiden AS Kamala Harris akan bertemu dengan Presiden Filipina Ferdinand Marcos pada Senin (21 November) selama kunjungan ke negara Asia Tenggara yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan dan melawan pengaruh regional China yang berkembang.

Harris adalah pejabat tertinggi AS yang mengunjungi Manila sejak Marcos mengambil alih kekuasaan pada Juni, menandakan hubungan yang berkembang antara sekutu lama setelah bertahun-tahun hubungan yang membekukan di bawah pendahulunya yang bersahabat dengan Beijing, Rodrigo Duterte.

Dia juga akan bertemu dengan timpalannya dari Filipina Sara Duterte, putri mantan pemimpin yang perang narkoba mematikannya memicu penyelidikan internasional atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Amerika Serikat memiliki hubungan yang panjang dan rumit dengan Filipina – dan keluarga Marcos. Ayah diktator Marcos memerintah bekas koloni AS itu selama dua dekade dengan dukungan Washington, yang melihatnya sebagai sekutu Perang Dingin.

Washington sekarang berusaha untuk memperkuat aliansi keamanannya dengan Manila di bawah kepresidenan Marcos lainnya.

Baca Juga :  Hari Ini, Layanan SIM Keliling Tersedia Di Lima Lokasi

Itu termasuk perjanjian pertahanan bersama dan pakta 2014, yang dikenal dengan akronim EDCA, yang memungkinkan militer AS menyimpan peralatan dan pasokan pertahanan di lima pangkalan Filipina.

Ini juga memungkinkan pasukan AS untuk berputar melalui pangkalan militer tersebut.

EDCA terhenti di bawah Duterte tetapi Amerika Serikat dan Filipina telah menyatakan dukungan untuk mempercepat implementasinya karena China menjadi semakin tegas.

“Kami telah mengidentifikasi lokasi baru dan telah memulai proses dengan Filipina untuk menyelesaikannya,” kata seorang pejabat AS kepada wartawan tanpa menyebut nama menjelang pertemuan Harris dengan Marcos.

“Amerika Serikat telah mengalokasikan lebih dari US$82 juta untuk implementasi (dari pangkalan yang ada) dan lebih banyak lagi yang sedang dalam proses.”

Pada hari Selasa, Harris akan mengunjungi provinsi pulau Palawan di Filipina, yang terletak di sepanjang perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan.

China mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh laut, sementara Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih atas sebagiannya.

Baca Juga :  Pertumbuhan AS 2022 Melambat Karena Khawatir Penurunan

Beijing telah mengabaikan putusan pengadilan internasional tahun 2016 bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Harris akan bertemu dengan anggota Penjaga Pantai Filipina di salah satu dari dua kapal penjaga pantai terbesar di negara itu dan menyampaikan pidato.

Dia akan “menegaskan kembali kekuatan aliansi dan komitmen kami untuk menegakkan tatanan berbasis aturan internasional di Laut China Selatan dan Indo-Pasifik yang lebih luas”, kata pejabat AS itu, menggunakan istilah AS untuk kawasan Asia-Pasifik.

KOMITMEN AS
Perjalanan Harris ke Filipina adalah bagian dari upaya AS untuk menghilangkan keraguan tentang komitmennya di Asia-Pasifik karena China secara agresif memperluas pengaruh regionalnya.

Itu terjadi setelah Harris dan Presiden AS Joe Biden bertemu secara terpisah dengan Presiden China Xi Jinping pekan lalu.

Harris memperkuat pesan Biden bahwa “kita harus menjaga jalur komunikasi terbuka untuk mengelola persaingan antar negara kita secara bertanggung jawab” saat berbicara dengan Xi di sela-sela forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di Bangkok, kata seorang pejabat Gedung Putih.

Baca Juga :  Keanggotaan G20 Rusia Mendapat Kecaman Dari AS, Sekutu Barat

Sementara perjalanannya ke Palawan kemungkinan akan mengganggu China, Amerika Serikat memiliki lebih banyak keuntungan dari mengirim pesan jaminan ke Filipina, kata Greg Poling, direktur Prakarsa Transparansi Maritim Asia yang berbasis di AS.

“Filipina akan jauh lebih diyakinkan daripada China yang merasa terganggu,” kata Poling.

Di antara inisiatif yang akan diluncurkan selama perjalanan Harris adalah negosiasi pakta nuklir sipil antara Amerika Serikat dan Filipina.

Itu bisa mengarah pada penjualan reaktor nuklir AS di masa depan ke negara Asia Tenggara itu.

Marcos adalah pendukung kuat energi terbarukan dan menegaskan perlunya mempertimbangkan kembali pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir di negara yang rawan bencana itu.

Namun, sebelum Amerika Serikat dapat menjual peralatan nuklir ke Filipina, kedua negara harus menandatangani pakta nuklir sipil yang dikenal sebagai “perjanjian 123”, yang dirancang untuk mencegah penyebaran senjata nuklir.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :