Kaisar Jepang Naruhito Buka Olimpiade,Mengulangi Peran Kakek

Kaisar Jepang Naruhito Buka Olimpiade Tokyo
Kaisar Jepang Naruhito Buka Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Kaisar Jepang Naruhito akan mengumumkan pembukaan Olimpiade Tokyo pada Jumat (23 Juli), mengulangi peran kakeknya yang membuka Olimpiade Tokyo terakhir pada tahun 1964.

Permainan tersebut disambut dengan antusias di Jepang dan luar negeri, dan menandai era baru bagi bangsa ini setelah bangkit dari kehancuran Perang Dunia II dan sedang dalam perjalanan untuk menjadi kekuatan ekonomi.

Olimpiade Tokyo kali ini sangat diperumit oleh pandemi COVID-19 dan dihantam oleh serangkaian skandal. Jajak pendapat publik secara konsisten menunjukkan bahwa mayoritas orang Jepang menentang mengadakan acara tersebut selama pandemi.

Kepala Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengatakan akhir bulan lalu bahwa Kaisar Naruhito “tampaknya khawatir” tentang kemungkinan Olimpiade dapat menyebabkan virus corona menyebar seperti yang ditakuti oleh banyak anggota masyarakat.

Sementara kekhawatiran kaisar berusia 61 tahun itu dibingkai sebagai kesan pejabat daripada sesuatu yang dia ungkapkan secara eksplisit, pengungkapan langka ke dalam pemikiran raja itu menimbulkan spekulasi bahwa dia khawatir tentang penyelenggaraan Olimpiade selama pandemi.

Piagam Olimpiade, bagaimanapun, menetapkan bahwa Olimpiade diproklamasikan terbuka oleh kepala negara tuan rumah, yang berarti kehadirannya diperlukan.

Kepala Komite Olimpiade Internasional bertemu dengan kaisar pada hari Kamis dan meyakinkannya bahwa penyelenggara melakukan yang terbaik untuk tidak membawa infeksi ke negara itu.

Raja berpendidikan Oxford itu diperkirakan akan menghadiri upacara tersebut tanpa Permaisuri Masako atau anggota keluarga kekaisaran lainnya, setelah penyelenggara melarang penonton.

Ketika kakeknya, Kaisar Hirohito, menyatakan Olimpiade 1964 dibuka, dia ditemani oleh Permaisuri Nagako.

Piagam Olimpiade juga menentukan kata-kata yang tepat yang akan digunakan untuk pembukaan, termasuk kata “merayakan”.

Ada spekulasi bahwa karena pandemi, kaisar akan menggunakan kata yang lebih netral dalam bahasa Jepang yang masih dapat diterjemahkan sebagai “rayakan” dalam bahasa Inggris.

Baca Juga :  Kaisar Jepang Prihatin Penyebaran Covid-19 Melalui Games

Kaisar tidak memiliki kekuatan politik tetapi secara luas dihormati sebagai boneka di Jepang.

Sumber : CNA/SL