Kafe, Museum, Dan Bioskop Prancis Dibuka Kembali

Kafe Prancis Dibuka Kembali
Kafe Prancis Dibuka Kembali

Paris | EGINDO.co – Orang Prancis diperkirakan akan berbondong-bondong ke restoran, museum, dan bioskop ketika dibuka kembali pada Rabu (19 Mei), tetapi cuaca buruk dan jarak sosial dapat menimbulkan keributan di antara orang-orang yang bersulang untuk kembali ke semi-normalitas setelah berbulan-bulan COVID- 19 pembatasan.

Kafe dan restoran dengan teras atau taman atap telah dibanjiri dengan pemesanan untuk kembalinya makan di luar ruangan, di bawah fase kedua dari rencana penguncian yang akan berujung pada pembukaan kembali ekonomi penuh pada 30 Juni.

Museum, bioskop, dan teater juga dibuka kembali setelah ditutup selama lebih dari enam bulan, di mana mereka terutama mengandalkan bantuan negara untuk tetap bertahan.

Tetapi dengan layanan cuaca memperkirakan hujan di sebagian besar negara – bahkan mungkin salju di Pegunungan Alpen – dan sebagian besar tempat hanya diizinkan menggunakan setengah dari tempat duduk luar ruangan mereka, beberapa dari 40 persen restoran Prancis yang memiliki teras diharapkan untuk mengambil. pemeriksaan hujan untuk melanjutkan operasi.

Jam malam yang akan diundur dua jam menjadi 9 malam mulai hari Rabu juga bisa meredam pesta pora, yang akan dibatasi untuk enam orang per meja.

Stephanie Mathey, pemilik tiga bistro Paris, mengatakan kepada AFP bahwa dia memperlakukan tahap pembukaan kembali ini sebagai gladi resik untuk musim panas.

“Seperti mesin diesel, kami akan melakukan pemanasan secara perlahan,” katanya kepada AFP.

Pada tanggal 9 Juni, restoran akan diizinkan untuk melayani di dalam ruangan, diikuti dengan tindakan pelonggaran lebih lanjut pada tanggal 30 Juni ketika jam malam akan sepenuhnya dicabut.

Selain minum kopi atau segelas anggur di teras, banyak orang juga menantikan untuk menonton film di bioskop atau menonton drama atau pameran.

“Kami senang bisa menyambut Anda lagi,” tulis museum Louvre, yang paling banyak dikunjungi di dunia, di situsnya, di mana permintaan tinggi untuk tiket pertunjukan patung Renaisans.

Toko pakaian dan toko tidak penting lainnya juga dibuka kembali pada hari Rabu di bawah jadwal yang ditetapkan oleh Presiden Emmanuel Macron setelah gelombang ketiga infeksi COVID-19 yang parah memuncak bulan lalu.

Jumlah pasien virus korona dalam perawatan intensif telah turun menjadi 4.250 pada hari Senin, turun dari sekitar 6.000 bulan lalu.

Dan jumlah kasus per 100.000 orang dalam seminggu telah turun menjadi 142, turun dari 400 di awal April.

Sementara itu, upaya vaksinasi pemerintah telah dipercepat, dengan lebih dari 20 juta orang menerima setidaknya satu suntikan.

Semua tempat dan bisnis yang dibuka kembali pada hari Rabu tunduk pada batasan kapasitas.

Aula konser, stadion, dan tempat budaya lainnya diizinkan mengisi 35 persen kursi mereka, dengan batas 800 orang di dalam dan 1.000 di luar.
Kebebasan tertinggi bagi banyak orang, bagaimanapun, akan datang ketika mereka dapat berjalan di jalanan tanpa topeng.

Menteri Kesehatan Olivier Veran mengatakan kepada televisi BFM pada hari Senin bahwa dia mengharapkan aturan tentang penggunaan masker di luar akan dicabut “segera”.
Sumber : CNA/SL