Kabinet Dukung Penuh PM Muhyiddin Setelah Penarikan UMNO

PM Muhyiddin Yassin
PM Muhyiddin Yassin

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Para menteri Kabinet Malaysia telah menyatakan “dukungan penuh” untuk Perdana Menteri Muhyiddin Yassin, seminggu setelah Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) mendesaknya untuk mundur.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh anggota Kabinet pada Rabu (14 Juli), para menteri mengatakan bahwa mereka dengan suara bulat memutuskan untuk terus memberikan dukungan mereka di belakang Muhyiddin.

“Anggota kabinet, dalam rapat kabinet pada 12 Juli 2021, dengan suara bulat memutuskan untuk terus memberikan dukungan penuh kepada kepemimpinan Muhyiddin Yassin sebagai perdana menteri Malaysia,” bunyi pernyataan itu.

Mereka menambahkan bahwa setiap keputusan pemerintah dibuat secara kolektif oleh Kabinet, setelah mempertimbangkan pandangan semua pihak.

“Fokus pemerintah saat ini adalah menyukseskan Rencana Pemulihan Nasional demi kesejahteraan rakyat dan kemakmuran negara, serta membawa negara keluar dari pandemi COVID-19,” demikian bunyi pernyataan tersebut.

Pekan lalu, presiden UMNO Ahmad Zahid Hamidi mengumumkan bahwa partai tersebut telah menarik dukungannya untuk pemerintah yang dipimpin Muhyiddin, sambil mendesak perdana menteri untuk mengundurkan diri.

Status UMNO sebagai mitra dalam pemerintahan Perikatan Nasional (PN) yang berkuasa, yang dipimpin oleh Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) di bawah Muhyiddin, semakin dipertanyakan.

UMNO memiliki 38 anggota parlemen di 222 kursi parlemen, sementara Bersatu memiliki 31.

Dalam rapat umum UMNO pada Maret tahun ini, partai telah menyimpulkan akan menarik dukungan kepada pemerintah PN jika tidak ada indikasi pemilihan umum dalam waktu dekat.

Sebelumnya pada bulan Maret, partai tersebut juga telah mengindikasikan tidak akan bekerja sama dengan Bersatu setelah parlemen saat ini dibubarkan.

Rabu lalu, Muhyiddin merombak kabinetnya, mempromosikan menteri senior pertahanan Ismail Sabri Yaakob menjadi wakil perdana menteri. Mr Hishammuddin Hussein, yang memegang portofolio urusan luar negeri, dipromosikan menjadi menteri senior juga.

Baca Juga :  Australia Peroleh Kapal Selam Nuklir Dalam Mitra AS-Inggris

Ada spekulasi bahwa beberapa pemimpin UMNO, termasuk Bapak Ismail Sabri dan Bapak Hishammuddin, menentang gagasan memisahkan diri dari PN pada saat ini ketika ada pandemi.

Ada lebih dari selusin menteri dan wakil menteri yang tergabung dalam partai UMNO.

Jaksa Agung Idrus Harun mengatakan Kamis lalu bahwa Muhyiddin dan menteri kabinetnya dapat terus menjalankan kekuasaan eksekutif federal mereka, karena tidak ada bukti yang jelas untuk menunjukkan bahwa dia tidak lagi mendapat dukungan dari mayoritas anggota parlemen di parlemen.

Sumber : CNA/SL