Jutaan Nyawa Terancam Saat Musim Dingin Di Ukraina

Jutaan nyawa terancam di musim dingin
Jutaan nyawa terancam di musim dingin

Kyiv | EGINDO.co – Jutaan nyawa Ukraina terancam pada musim dingin ini karena jaringan listrik negara itu berjuang di bawah rentetan serangan Rusia, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan pada Senin (21 November).

Moskow telah menargetkan infrastruktur energi, meluncurkan serangan rudal yang telah meninggalkan rumah di seluruh negeri tanpa listrik saat suhu turun.

Kerusakan tersebut memiliki “efek mematikan” pada sistem kesehatan Ukraina, kata direktur regional WHO untuk Eropa Hans Kluge kepada wartawan.

“Musim dingin ini adalah tentang bertahan hidup,” dia memperingatkan, mengatakan itu akan “mengancam nyawa jutaan orang di Ukraina”.

Hingga tiga juta orang Ukraina dapat meninggalkan rumah mereka untuk mencari kehangatan dan keamanan, katanya.

“Mereka akan menghadapi tantangan kesehatan yang unik, termasuk infeksi pernapasan seperti COVID-19, pneumonia, influenza, dan risiko serius difteri dan campak pada populasi yang kurang divaksinasi,” tambahnya.

Sementara itu Ukraina mengatakan telah menemukan empat lokasi penyiksaan Rusia di selatan kota Kherson, yang ditarik pasukan Moskow awal bulan ini meninggalkan jejak kesengsaraan dan kehancuran.

Baca Juga :  Rudal Rusia Hujani Ukraina, Penarikan Mundur Semakin Jauh

Itu adalah satu-satunya ibu kota regional yang dimenangkan pasukan Moskow setelah hampir sembilan bulan pertempuran di Ukraina.

Kyiv menuduh penarikan pasukan membuat infrastruktur utama tidak berguna, termasuk stasiun air dan listrik.

Pada hari Senin, Kyiv mengatakan Moskow telah menjalankan jaringan tempat-tempat penyiksaan di kota itu, berdasarkan klaim bahwa pihak berwenang Rusia telah melakukan pelanggaran dalam skala “mengerikan” di sana.

“Bersama dengan petugas polisi dan para ahli, (jaksa) melakukan pemeriksaan di empat tempat di mana, selama perebutan kota, para penjajah menahan orang secara ilegal dan menyiksa mereka secara brutal,” kata kantor kejaksaan umum Ukraina dalam sebuah pernyataan.

Pasukan Rusia juga telah mendirikan “lembaga penegak hukum semu” di pusat penahanan di Kherson serta di kantor polisi, katanya.

PENYIKSAAN “MENGERIKAN”.
Sisa-sisa pentungan karet, tongkat kayu dan “alat yang digunakan penjajah untuk menyiksa warga sipil dengan listrik” ditemukan, tambahnya.

Baca Juga :  Menteri Luar Negeri China Dan Ukraina Bahas Invasi Rusia

Otoritas Rusia juga meninggalkan dokumen yang mendokumentasikan administrasi tempat penahanan, kata kantor kejaksaan.

Tuduhan tersebut hanyalah yang terbaru dari Kyiv terhadap pasukan Rusia, yang telah dituduh melakukan operasi pelecehan serupa di tempat lain.

Pekan lalu ombudsman Ukraina Dmytro Lubinets mengatakan pasukan Rusia bertanggung jawab atas penyiksaan “mengerikan” di Kherson, dengan mengatakan puluhan orang disiksa dalam penahanan dan lebih banyak lagi yang terbunuh.

AFP berbicara minggu lalu dengan seorang penduduk Kherson yang mengatakan dia menghabiskan waktu berminggu-minggu di tahanan di mana dia dipukuli dan disetrum oleh pasukan Rusia dan pro-Rusia.

Tetapi Kremlin juga mengajukan tuduhan pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan Ukraina, bersumpah untuk melacak dan menghukum mereka yang dikatakan bertanggung jawab atas pembunuhan “brutal” terhadap hampir selusin prajurit Rusia yang diduga menyerah.

“Tanpa ragu, Rusia sendiri akan mencari mereka yang melakukan kejahatan ini. Mereka harus ditemukan dan dihukum,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

Baca Juga :  Penduduk Kyiv Berlindung Di Stasiun Metro Bawah Tanah Kota

“PEMBUNUHAN METODIS”
Peskov mengacu pada rekaman video yang mulai beredar di media sosial pekan lalu dan yang diklaim Moskow sebagai bukti kuat bahwa pasukan Kyiv membunuh hampir selusin tentara Rusia di Ukraina timur.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pekan lalu bahwa video tersebut menunjukkan pembunuhan “yang disengaja dan metodis” terhadap lebih dari 10 prajurit.

Ukraina membantah bahwa pasukannya membunuh tawanan perang, mengatakan tentara ditembak setelah menyerah palsu.

PBB mengatakan pekan lalu telah diberitahu tentang video tersebut dan sedang menyelidikinya. Sebuah laporan yang dirilis awal pekan lalu mengatakan ada tuduhan pelanggaran yang kredibel yang dilakukan oleh kedua belah pihak.

Dewan Hak Asasi Manusia Rusia mengatakan dugaan eksekusi terjadi di Makiivka, sebuah desa di wilayah Lugansk timur, yang menurut tentara Ukraina telah direbut kembali minggu lalu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :