Junta Myanmar Menolak Kunjungan Utusan PBB

Utusan PBB , Christine Schraner Burgener
Utusan PBB , Christine Schraner Burgener

Naypyidaw | EGINDO.co – Junta Myanmar pada Jumat (9 April) menolak untuk mengizinkan utusan PBB mengunjungi negara itu, meskipun upaya internasional meningkat untuk solusi diplomatik untuk krisis pasca kudeta.

Utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, sedang melakukan tur ke negara-negara Asia yang bertujuan untuk memetakan jalan keluar dari kekacauan yang melanda negara itu.

Itu terjadi di tengah meningkatnya keprihatinan internasional pada acara-acara di Myanmar, diguncang oleh protes harian sejak militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dan merebut kekuasaan pada 1 Februari.

Burgener memulai perjalanannya di Thailand dan juga akan mengunjungi China, meskipun detail dan waktu pasti untuk perjalanannya belum dikonfirmasi.

Para pejabat PBB mengatakan Burgener ingin melakukan perjalanan ke Myanmar untuk pertemuan tatap muka dengan para jenderal, tetapi juru bicara junta mengesampingkannya. “Kami tidak mengizinkan ini. Kami juga tidak berencana untuk mengizinkannya saat ini,” kata juru bicara Zaw Min Tun kepada AFP.

RATUSAN DIBUNUH 

Setidaknya 614 warga sipil telah tewas dalam tindakan keras militer terhadap protes dan hampir 3.000 ditangkap, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, sebuah kelompok pemantau lokal.

Terjadi lebih banyak pertumpahan darah pada hari Jumat, dengan petugas penyelamat melaporkan sedikitnya empat orang tewas di pagi hari ketika pasukan keamanan membubarkan barikade protes di kota Bago, 65 km timur laut Yangon.

Laporan media lokal mengatakan pertempuran berlanjut pada siang hari, dan jumlah korban tewas bisa lebih tinggi.

Pejabat hak asasi PBB mengatakan militer meningkatkan penggunaan persenjataan berat termasuk roket dan granat fragmentasi, senapan mesin berat dan penembak jitu.

Militer bersikeras mereka menanggapi secara proporsional apa yang dikatakannya sebagai pengunjuk rasa yang kejam.

Pada konferensi pers di ibu kota Naypyidaw, petugas menunjukkan senjata yang mereka katakan disita dari para demonstran.

Gerakan protes telah berusaha mengganggu kemampuan militer untuk menjalankan negara dengan mendorong pekerja publik utama seperti dokter dan staf kereta api untuk tinggal di rumah.

Zaw Min Tun, juru bicara militer, menuduh staf medis “membunuh orang dengan darah dingin” dengan menolak bekerja. “Sekarang rumah sakit umum tidak bisa berfungsi karena petugas kesehatan melanggar etika,” katanya kepada wartawan.

Tanggapan kekerasan terhadap protes telah menuai kecaman internasional yang intens dan pada hari Kamis Washington memberlakukan serangkaian sanksi lain, kali ini pada perusahaan permata negara Myanmar, karena berusaha untuk mencabut pendapatan junta.

DIPLOMATIK MENDESAK

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan Burgener ingin membuka dialog dengan junta untuk membantu mengakhiri kekacauan di Myanmar.

Setidaknya 614 warga sipil telah tewas dalam penumpasan militer terhadap protes dan hampir Selain China – pemain kunci dengan hubungan historis dengan militer dan yang baru-baru ini membina hubungan dekat dengan Aung San Suu Kyi – dia juga berencana mengunjungi negara-negara anggota blok regional ASEAN.

KTT ASEAN tentang Myanmar dijadwalkan akhir bulan ini, tetapi para diplomat mengatakan blok itu sangat terpecah karena krisis.

“Di satu sisi, ada Thailand, Laos dan Kamboja, yang berada dalam mode ‘mundur, tidak ada yang bisa dilihat, ini masalah politik internal’,” kata seorang diplomat, sementara Singapura, Malaysia dan Indonesia terbuka untuk peran yang lebih aktif untuk ASEAN.

Sebagai tanda lebih lanjut dari penjangkauan diplomatik yang diam-diam tetapi berkembang, ada laporan bahwa China telah membuka kontak dengan CRPH, sebuah kelompok yang mewakili pemerintah sipil yang digulingkan.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri di Beijing mengatakan China telah melakukan kontak dengan “semua pihak” sebagai bagian dari upaya untuk memulihkan stabilitas.

Dewan Keamanan PBB akan bertemu secara informal pada hari Jumat untuk mendengar dari anggota parlemen Myanmar Zin Mar Aung atas nama CRPH.

Awal pekan ini CRPH, yang mengatakan telah mengumpulkan hampir 300.000 bukti yang menunjukkan pelanggaran hak oleh junta, memulai pembicaraan dengan Mekanisme Investigasi Independen PBB untuk Myanmar.

Militer telah mempertahankan perebutan kekuasaannya, dengan menunjuk pada apa yang dikatakannya sebagai penipuan dalam pemilihan November, yang dimenangkan Liga Nasional untuk Demokrasi oleh Aung San Suu Kyi dengan nyaman.

JURNALIS DITANGKAP

Ketika mengambil alih, militer memberlakukan keadaan darurat satu tahun, tetapi juru bicara Zaw Min Tun mengatakan kepada CNN bahwa ini dapat diperpanjang hingga satu tahun, meskipun dia bersikeras pemilihan kemudian akan diadakan.

Junta terus-menerus menghentikan komunikasi, membatasi data seluler, dan memberlakukan pemadaman internet setiap malam, saat menyerbu ruang redaksi dan menangkap jurnalis.

Outlet berita lokal Mizzima melaporkan pada hari Kamis bahwa salah satu pendiri Thin Thin Aung dan mantan karyawan lainnya ditahan.

Sumber : CNA/SL