Joseph Wu : China dan Rusia Saling Mendukung Ekspansionisme

Menlu Taiwan, Joseph Wu
Menlu Taiwan, Joseph Wu

Taipei | EGINDO.co – Rusia dan Tiongkok saling membantu memperluas jangkauan teritorial mereka dan negara-negara demokrasi harus melawan negara-negara otoriter yang mengancam hak dan kedaulatan mereka, kata Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu, dalam sebuah wawancara dengan Associated Press.

Komentarnya muncul ketika Presiden Rusia Vladimir Putin sedang berkunjung ke Tiongkok di tengah invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina. Putin dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping menegaskan kembali kemitraan “tanpa batas” mereka ketika kedua negara menghadapi meningkatnya ketegangan dengan Barat.

Wu menyerukan negara-negara demokrasi untuk bersatu dalam melawan ketegasan militer Rusia dan Tiongkok di Eropa, Laut Cina Selatan, dan sekitarnya. Tiongkok mengancam akan menyerang Taiwan, negara demokrasi dengan pemerintahan sendiri yang diklaimnya sebagai wilayahnya sendiri.

“Kunjungan Putin ke Beijing adalah contoh dua negara otoriter besar yang saling mendukung, saling bekerja sama, saling mendukung ekspansionisme,” ujarnya.

Secara khusus, Wu menyerukan negara-negara Barat untuk terus mendukung Ukraina dalam perjuangannya melawan Rusia untuk menyampaikan pesan bahwa negara-negara demokrasi akan saling membela.

“Jika Ukraina pada akhirnya dikalahkan, saya pikir Tiongkok akan mendapatkan inspirasi dan mereka mungkin akan mengambil langkah yang lebih ambisius dalam memperluas kekuasaan mereka di Indo-Pasifik dan hal ini akan menjadi bencana bagi komunitas internasional,” kata Wu.

Wu memperingatkan tentang risiko potensi konflik di Laut Cina Selatan, wilayah yang kaya sumber daya dan jalur transit utama perdagangan global, di mana Tiongkok memiliki klaim teritorial yang tumpang tindih dengan beberapa negara tetangganya.

Baca Juga :  Taiwan Senang Investasi Chip Di UE Dan Hubungan Lebih Dalam

Filipina khususnya telah mengalami banyak pertempuran teritorial dengan Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir, beberapa di antaranya menyebabkan tabrakan kecil, melukai personel angkatan laut Filipina, dan merusak kapal pasokan.

Wu mengatakan ketegangan di Laut Cina Selatan “lebih berbahaya” dibandingkan ketegangan di Selat Taiwan dan hal ini menunjukkan ambisi Tiongkok untuk memproyeksikan kekuatan di wilayah tersebut.

“(Tiongkok) ingin masyarakat internasional fokus pada Selat Taiwan dan melupakan tindakan Tiongkok di berbagai belahan dunia,” kata Wu. “Dan menurut saya… kita tidak boleh kehilangan visi bahwa ekspansionisme otoritarianisme ada dimana-mana di Indo-Pasifik.”

Wu mengatakan latihan militer gabungan antara Tiongkok dan Rusia di kawasan ini meningkatkan ketegangan di Jepang dan negara-negara tetangga lainnya.

Dia juga mengkritik strategi Beijing dalam mencapai perjanjian keamanan dengan negara-negara seperti Kepulauan Solomon, mantan sekutu diplomatik Taiwan, dan meningkatkan kehadiran militer di Asia dan Afrika.

Wu mengatakan Taipei berkomitmen untuk melanjutkan kebijakan menjaga perdamaian dan status quo dalam hubungan dengan Beijing, saat pulau itu bersiap untuk melantik presiden barunya, Lai Ching-te, Senin mendatang (20 Mei).

Tiongkok mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, yang akan direbut kembali secara paksa jika perlu dan mempertahankan tekanan militer dan ekonomi di pulau itu dengan mengirimkan kapal perang dan kapal militer ke dekatnya hampir setiap hari.

Baca Juga :  TSMC Bangun Pabrik Chip Kedua Jepang, Investasi US$20 Miliar

Tiongkok dan Taiwan memiliki pemerintahan terpisah sejak Partai Nasionalis, atau Kuomintang, mundur ke Taiwan setelah kalah dalam perang saudara melawan Partai Komunis pada tahun 1949.

“Kami tidak memprovokasi pihak lain di Selat Taiwan dan kami tidak tunduk pada tekanan,” kata Wu. “Tetapi pada saat yang sama, pendekatan kebijakan Taiwan adalah kami tetap membuka pintu untuk segala jenis kontak, dialog atau negosiasi antara kedua belah pihak dengan cara yang damai. Dan pintu itu akan tetap terbuka.”

Dia menambahkan Beijing sedang mencoba mengubah status quo dengan Taiwan melalui serangkaian tindakan, termasuk dengan meningkatkan tekanan militer, melakukan perang informasi dan memperkenalkan rute penerbangan baru di sepanjang garis tengah Selat Taiwan, sebuah zona demarkasi informal.

Wu mengatakan pakta keamanan seperti yang dilakukan antara Amerika Serikat, Australia, dan Jepang serta kemitraan AUKUS baru antara Australia, Inggris, dan AS berfungsi untuk mencegah Tiongkok menjadi lebih agresif di kawasan.

Mengenai hubungan Taiwan dengan Amerika, Wu mengatakan dia yakin Taipei akan terus memiliki hubungan “sangat dekat” dengan Washington tidak peduli siapa yang memenangkan pemilihan presiden Amerika pada bulan November.

Wu, yang pernah menggambarkan pekerjaannya sebagai “mungkin pekerjaan menteri luar negeri yang paling sulit di dunia”, akan meninggalkan jabatannya setelah enam tahun dan kembali ke jabatan sebelumnya sebagai Sekretaris Jenderal Dewan Keamanan Nasional. Dia akan digantikan oleh ajudan presiden Lin Chia-lung.

Baca Juga :  Kunjungan Resmi Lawrence Wong Ke Brunei Sebagai Wakil PM

Diplomat yang akan keluar dari jabatannya mengatakan pekerjaan menteri luar negeri Taiwan masih memiliki banyak tantangan.

Tiongkok melarang mitra diplomatiknya melakukan pertukaran resmi dengan Taipei, dan selama masa jabatan Tsai, Beijing memburu beberapa sekutu diplomatik Taiwan, sehingga jumlah yang tersisa turun menjadi 12.

Meskipun mengalami kekalahan, Wu telah berupaya meningkatkan hubungan tidak resmi dengan negara-negara Eropa dan Asia serta Amerika Serikat, yang tetap menjadi sekutu tidak resmi terkuat Taiwan dan terikat oleh hukum untuk menyediakan sarana bagi Taiwan untuk mempertahankan diri.

Delegasi dari beberapa negara Eropa telah mengunjungi Taiwan dalam beberapa tahun terakhir dan Lituania membuka kantor perwakilan perdagangan – kedutaan de facto – di Taipei.

Wu mengatakan negara-negara Eropa menjadi lebih bersimpati terhadap perjuangan Taiwan dan lebih berhati-hati terhadap Tiongkok karena serangkaian faktor termasuk tindakan Tiongkok di Laut Cina Selatan, tindakan keras Tiongkok terhadap hak asasi manusia di Hong Kong dan Xinjiang, serta cara Beijing menangani pandemi COVID-19.

“Tidak seorang pun boleh… berpikir bahwa mereka kebal dari pengaruh otoriter,” kata Wu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :