Jokowi: Kunci Kemajuan Industri, Teknologi Dan Hilirisasi

Ilustrasi baterai kendaraan listrik.
Ilustrasi baterai kendaraan listrik.

Jakarta | EGINDO.com     – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pengembangan teknologi dan hilirisasi adalah kunci dalam memajukan industri dalam negeri.

Menurut Jokowi, Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumber daya alam.

Agar dapat menghasilkan nilai pendapatan yang optimal, Indonesia harus bisa memanfaatkan bahan-bahan mentah tersebut menjadi produk-produk lanjutan yang mempunyai nilai tambah yang lebih tinggi.

Selain itu, dalam menjalankan hilirisasi industri, harus dibarengi dengan pengembangan teknologi yang maksimal.

“Kita harus melakukan reformasi struktural untuk membangun Indonesia ke depan. Salah satu pilar kebijakannya adalah hilirisasi industri dalam negeri,” ucap Presiden Jokowi dalam peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional secara virtual, Selasa (10/8/2021).

“Kita tidak hanya memanfaatkan sumber daya alam yang berlimpah, tetapi kita harus meningkatkan nilai tambah dan peluang kerja melalui perkembangan industri hilir. Dan kuncinya adalah teknologi,” sambungnya.

Jokowi melanjutkan, kebijakan hilirisasi ini harus direspons dengan industri-industri hilirnya.

Karena industri pendukung inilah yang akan menampung hasil dari produk yang sudah di hilirisasi.

Sebagai contoh nikel. Indonesia memiliki sumber daya alam nikel yang melimpah dan juga industri di hulu yakni pertambangannya.

Namun menurut Presiden Jokowi, Indonesia tidak boleh berhenti sampai disitu saja.

Sektor hilir menurutnya juga harus dikembangkan, seperti industri lithium battery hingga produksi mobil listrik.

Sehingga hal tersebut dapat menguatkan rantai pasok, serta memperbesar nilai tambah untuk bangsa dan negara.

“Kita memiliki kesempatan besar dalam membangun industri mulai dari hulu sampai hilir,” ucap Jokowi.

“Tapi semua itu adalah kuncinya teknologi, terutama teknologi masa depan. Arahnya menuju green economy sudah sangat jelas,” pungkasnya.

Sumber: Tribunnews/Sn

 

Baca Juga :  Industri Penerbangan Desak Biden Dukung Kesehatan