Jokowi Akan Pimpin 12 Pertemuan Di KTT Ke-43 ASEAN 2023

Sidharto R. Suryodipuro
Sidharto R. Suryodipuro

Jakarta | EGINDO.co – Presiden Joko Widodo akan memimpin 12 pertemuan saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-43 ASEAN berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta pada 5-7 September 2023 mendatang.

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Kerja Sama ASEAN Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI, Sidharto R Suryodipuro  di Jakarta. “Ada 12 pertemua yang akan dipimpin Presiden di antaranya KTT ke-43 ASEAN dalam format plenary, KTT ke-43 ASEAN dalam format retreat, KTT ke-26 ASEAN-China, serta KTT ke-24 ASEAN-Korea Selatan,” katanya dalam siaran pers yang dikutip EGINDO.co

Rencananya, ungkap Sidharta, KTT ke-43 juga akan mengundang IMF dan World Bank dan beberapa organisasi dunia yang lain.

Kepala Negara juga dijadwalkan akan memimpin sejumlah acara yang bersifat nonpersidangan, seperti pembukaan KTT-43 ASEAN, pembukaan ASEAN-Indo-Pacific Forum, gala dinner, social events, serta upacara penutupan sekaligus penyerahan keketuaan ASEAN kepada Laos.

Baca Juga :  BCA, Laba Bersih Rp8,1 T Kuartal I 2022

Sidharto pun menuturkan jika KTT ASEAN dalam format plenary maupun retreat akan diselenggarakan pada 5 September 2023.

Pada hari berikutnya, akan dilaksanakan KTT antara ASEAN dengan negara-negara mitra yang akan berlangsung hingga 7 September 2023. Sementara pada 7 September 2023, akan digelar pula KTT Asia Timur dan KTT ASEAN Plus Three.

Sidharta mengatakan bahwa dalam rangkaian KTT nanti juga akan akan menjadi ajang berbagai pertemuan bilateral di antara para pemimpin yang hadir.

“Tapi intinya goals yang akan diharapkan adalah menguatkan pencapaian dan pondasi visi ASEAN 2045. Di samping itu penguatan kelembagaan ASSEAN baik dari segi pembuatan keputusan yang lebih efektif dan efisien hingga hal-hal substansi keorganisasian,” kata Sidharta.

Pada keketuaannya yang keempat kali, kata Sidharta, Indonesia memang fokus meletakkan landasan untuk kerja sama negara-negara ASEAN yang sifatnya strategis di masa depan. Dan untuk mencapai hal tersebut Indonesia akan mengawal dan memastikan kelembagaan ASEAN yang kuat dan kokoh dengan berbagai mekanisme kerjanya.  Termasuk bagaimana memperkuat sumber daya ASEAN.

Baca Juga :  MPL Mulai Hari Ini, Catat Jadwal Pekan Pertama

“Selanjutnya adalah bagaimana menentukan agenda Kawasan di masa datang, baik perdagangan, investasi, digitalisasi, blue ekonomi sebagai sumber pertumbuhan baru. Dan tentunya peranan dari Indo-Pasific outlook. Bagaimana kita memanifestasikan ini semua dalam konteks ekonomi dan pembangunan,” katanya.

Sebelumnya, sejumlah hasil telah dicapai dalam pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-42 ASEAN yang berlangsung pada 10-11 Mei 2023, di Labuan Bajo, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Salah satunya adalah kepentingan rakyat akan menjadi perhatian utama para pemimpin ASEAN, termasuk perlindungan pekerja migran dan korban perdagangan manusia. Kepala Negara pun mengajak negara-negara ASEAN untuk menindak tegas pelaku-pelaku utama Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO).

Sementara terkait Myanmar, negara-negara ASEAN sepakat untuk tidak memberikan toleransi terhadap pencederaan nilai-nilai kemanusiaan. Tidak hanya itu, ASEAN juga sepakat untuk terlibat dengan semua pemangku kepentingan sesuai dengan mandat “Lima Poin Kesepakatan”.

Baca Juga :  Jokowi Ajak Dunia Wujudkan Tata Kelola Air Inklusif dan Berkelanjutan

“Inklusivitas harus dipegang kuat oleh ASEAN karena kredibilitas ASEAN sedang dipertaruhkan,” ungkap Sidharta.

Indonesia memang membuka peluang komunikasi dengan siapa pun dalam rangka kepentingan kemanusiaan. Meski demikian melakukan pendekatan komunikasi bukan berarti memberikan pengakuan karena kesatuan ASEAN merupakan yang utama agar tidak mudah dipecah-belah oleh pihak lain.

Terakhir adalah penguatan kerja sama ekonomi. Negara ASEAN sepakat untuk membangun ekosistem mobil listrik dan menjadi bagian penting dari rantai pasok dunia sehingga menjadikan hilirisasi industri sebagai kunci. Selain itu, negara-negara ASEAN juga sepakat untuk memperkuat implementasi transaksi mata uang lokal dan konektivitas pembayaran digital antarnegara.@

Rel/fd/timEGINDO.co

Bagikan :
Scroll to Top