Johnson Tunda Pelonggaran Lockdown Covid-19 Selama 4 Minggu

Boris Johnson
Boris Johnson

London | EGINDO.co – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengkonfirmasi Senin (14 Juni) bahwa rencana relaksasi pembatasan virus corona berikutnya di Inggris akan ditunda empat minggu, hingga 19 Juli, sebagai akibat dari penyebaran varian Delta.

Dalam konferensi pers, Johnson menyuarakan keyakinannya bahwa dia tidak perlu menunda rencana untuk mencabut pembatasan kontak sosial lebih lanjut, karena jutaan orang mendapatkan vaksinasi penuh terhadap virus tersebut.

 

Dia mengatakan bahwa pada 19 Juli, dua pertiga penduduk Inggris akan divaksinasi ganda.

“Saya pikir masuk akal untuk menunggu sedikit lebih lama,” katanya. “Sekarang adalah waktunya untuk mengurangi akselerator, karena dengan berhati-hati sekarang kita memiliki kesempatan dalam empat minggu ke depan untuk menyelamatkan ribuan nyawa dengan memvaksinasi jutaan orang lagi.”

Mendampingi keputusan untuk menunda pelonggaran, Johnson mengatakan pemerintah telah mengajukan tanggal di mana setiap orang yang berusia di atas 18 tahun akan ditawari dosis pertama vaksin, dari akhir Juli hingga 19 Juli.

Baca Juga :  Taiwan Perpanjang Pembatasan Covid-19, Sekolah Tetap Tutup

“Tidak salah lagi jelas bahwa vaksin bekerja dan skala peluncuran vaksin telah membuat posisi kami jauh lebih baik daripada gelombang sebelumnya,” katanya.

Di bawah rencana pemerintah untuk keluar dari penguncian, semua pembatasan kontak sosial akan dicabut Senin depan. Banyak bisnis, terutama yang bergerak di bidang perhotelan dan hiburan, menyuarakan kekecewaan mereka menjelang pengumuman resmi tersebut.

Varian Delta yang pertama kali ditemukan di India diperkirakan oleh para ilmuwan yang menyarankan pemerintah antara 40 persen dan 80 persen lebih mudah menular daripada jenis dominan sebelumnya. Sekarang menyumbang lebih dari 90 persen infeksi di Inggris.

Ketika Johnson pertama kali menguraikan rencana empat tahap pemerintah untuk mencabut penguncian di Inggris pada bulan Februari, ia menetapkan 21 Juni sebagai tanggal paling awal di mana pembatasan pertemuan orang akan dicabut. Namun, dia menekankan pada saat itu bahwa jadwal tidak diukir di batu dan bahwa semua langkah akan didorong oleh “data bukan tanggal” dan akan berusaha untuk menjadi “tidak dapat diubah”.

Baca Juga :  Perlindungan Vaksin Covid-19 Berkurang, Alasan Untuk Booster

Kecepatan peningkatan infeksi virus corona baru telah menambah tekanan pada Johnson untuk menunda pembukaan kembali sehingga lebih banyak orang dapat divaksinasi.

Pada hari Senin, pemerintah Inggris melaporkan 7.742 kasus baru yang dikonfirmasi, salah satu jumlah harian tertinggi sejak akhir Februari. Infeksi harian telah meningkat tiga kali lipat selama beberapa minggu terakhir tetapi masih jauh dari hampir 70.000 kasus harian yang tercatat pada Januari.

Banyak yang menyalahkan pemerintah Konservatif atas lonjakan infeksi, dengan mengatakan pihaknya bertindak terlalu lambat untuk memberlakukan persyaratan karantina paling ketat pada semua orang yang datang dari India, yang telah mengalami kebangkitan virus yang dahsyat.
Di seluruh Eropa, banyak negara, termasuk Prancis, telah memperketat pembatasan bagi pelancong Inggris untuk mencegah varian Delta menyebar. Yang lain, seperti Spanyol, mengizinkan turis Inggris untuk datang tanpa diharuskan mengikuti tes jika mereka telah divaksinasi sepenuhnya.

Baca Juga :  Emiten Grup Sinarmas, FREN Raih Laba Bersih Rp54,6 Miliar

Terlepas dari kekhawatiran tentang varian Delta, peluncuran vaksin Inggris telah memenangkan pujian sebagai salah satu yang tercepat dan paling koheren di dunia. Pada hari Senin, sekitar 62 persen penduduk Inggris telah menerima satu suntikan, sementara sekitar 45 persen mendapat dua tusukan.

Peluncuran vaksin yang cepat dan penguncian ketat selama berbulan-bulan membantu menurunkan jumlah kematian terkait virus di Inggris dalam beberapa bulan terakhir. Meskipun demikian, negara itu telah mencatat hampir 128.000 kematian terkait virus, lebih banyak daripada negara lain di Eropa.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top