Johnson Tetapkan Rencana Setelah Program Vaksin Diluncurkan

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

London | EGINDO.co – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menetapkan rencana untuk membuka kembali ekonomi dan akhirnya meluncurkan kembali perjalanan Internasional pada Senin (5 April) ketika dia memperbarui peta jalan virus korona, dibantu oleh salah satu peluncuran vaksin tercepat di dunia.

Ketika sebagian besar Eropa memasuki penguncian baru untuk menangani kasus-kasus yang melonjak, Johnson akan memberikan pembaruan tentang rencananya yang terhuyung-huyung untuk melonggarkan pembatasan dalam beberapa bulan mendatang, dorongan besar untuk salah satu negara yang paling terpukul selama pandemi.

 

Johnson diharapkan untuk mengonfirmasi bahwa ritel non-esensial, keramahtamahan luar ruangan, dan penata rambut dapat dibuka kembali pada 12 April di Inggris, sementara dia juga akan memberikan perincian lebih lanjut tentang paspor vaksin dan perjalanan internasional.

Maskapai penerbangan berjuang untuk bertahan hidup setelah setahun hampir tidak melakukan perjalanan, dan rencana pemerintah untuk menggunakan sistem lampu lalu lintas untuk negara-negara berdasarkan tingkat infeksi dan vaksinasi memberikan secercah harapan bahwa beberapa bentuk liburan dapat terjadi.

Berdasarkan rencana saat ini, perjalanan Internasional tidak akan dilanjutkan paling cepat hingga 17 Mei. Financial Times mengatakan Johnson tidak diharapkan untuk menetapkan jangka waktu tertentu.

Pelonggaran aturan secara bertahap juga akan dibantu oleh peningkatan ketersediaan pengujian, dengan semua orang di Inggris berhak melakukan tes COVID-19 cepat dua kali seminggu untuk mencegah wabah dan menemukan orang-orang yang tidak menunjukkan gejala.

“Karena kami terus membuat kemajuan yang baik dalam program vaksin kami dan dengan peta jalan kami untuk mengurangi pembatasan secara hati-hati, pengujian cepat secara teratur bahkan lebih penting untuk memastikan upaya tersebut tidak sia-sia,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara mengikuti jalan mereka sendiri yang serupa dari penguncian ketat yang diberlakukan pada awal tahun ini.

Inggris dapat mengejar pemulihan setelah memberikan suntikan AstraZeneca dan Pfizer kepada lebih dari setengah populasi orang dewasa. Pembukaan kembali sekolah pada bulan Maret juga belum menyebabkan lonjakan kasus, meskipun ada peningkatan dalam lebih banyak pengujian.

Tetapi Inggris telah dilanda pandemi parah. Dengan hampir 127.000 kematian, itu memiliki jumlah korban tertinggi kelima di dunia setelah Amerika Serikat, Brasil, Rusia, dan India.

Pada tahun 2020, produk domestik bruto turun 9,8 persen, terbesar dalam lebih dari tiga abad dan salah satu kontraksi terdalam di dunia. Namun rumah tangga telah menabung, dan sterling telah menguat terhadap euro menjelang pembukaan kembali.
Sumber : CNA/SL