Johnson Rencana Pelonggaran Lockdown Covid-19 Berakhir Senin

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

London | EGINDO.co – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menetapkan rencana untuk langkah terakhir pelonggaran lockdown di Inggris pada Senin (4 Juli), termasuk panduan tentang jarak sosial, penutup wajah dan bekerja dari rumah, kata pemerintah.

Pembatasan hukum yang tersisa untuk mencegah penyebaran COVID-19 akan dicabut pada 19 Juli, dengan keputusan apakah akan dilanjutkan dijadwalkan pada 12 Juli.

Data menunjukkan bahwa kasus akan terus meningkat karena pembatasan dilonggarkan, tetapi hubungan dengan rawat inap dan kematian telah dilemahkan oleh program vaksinasi, kata pemerintah.

Orang-orang akan belajar untuk hidup dengan COVID-19 seperti yang sudah mereka lakukan dengan flu, kata Johnson, yang berarti bahwa rawat inap, penyakit serius, dan kematian akan terus berlanjut tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada sebelum vaksinasi yang meluas.

“Berkat keberhasilan peluncuran program vaksinasi kami, kami maju dengan hati-hati melalui peta jalan kami,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

Tetapi saya harus menekankan bahwa pandemi belum berakhir dan kasus akan terus meningkat selama beberapa minggu mendatang.

“Ketika kita mulai belajar untuk hidup dengan virus ini, kita semua harus terus mengelola risiko dari COVID dengan hati-hati dan menerapkan penilaian saat menjalani hidup kita.”

Pengambilan vaksin di Inggris telah kuat, dengan 86% orang dewasa menerima dosis pertama dan 64 persen menerima dua dosis pada hari Minggu, data pemerintah menunjukkan.

Namun, kasus COVID-19 telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir, didorong oleh varian Delta yang sekarang dominan, dan langkah terakhir pelonggaran penguncian ditunda empat minggu untuk memungkinkan lebih banyak orang divaksinasi.

Data dari Public Health England menunjukkan bahwa vaksin sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap dari varian ini, kata pemerintah.

Menteri Perumahan Robert Jenrick mengatakan pada hari Minggu masker wajah tidak lagi wajib setelah langkah terakhir dalam pelonggaran lockdown.

Sumber : CNA/SL