Joe Biden Tidak Ingin Membendung China

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden

Hanoi | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada Minggu (10 September) bersikeras bahwa dia tidak ingin “menahan” Tiongkok, karena kedua negara tersebut menghadapi perpecahan yang semakin mendalam dalam perdagangan, keamanan, dan hak asasi manusia.

Biden mengatakan dia telah bertemu Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang pada KTT G20 di New Delhi – pertemuan yang belum diumumkan oleh Gedung Putih – dan membahas “stabilitas”.

“Tim saya, staf saya masih bertemu dengan rakyat Presiden Xi dan kabinetnya,” kata Biden kepada wartawan. “Saya bertemu dengan orang nomor 2 di India hari ini.”

Dia menambahkan: “Kami berbicara tentang stabilitas,” dan Belahan Bumi Selatan. “Itu sama sekali tidak konfrontatif.”

Presiden Trump mengungkapkan pertemuannya di Hanoi, di mana pada hari sebelumnya ia menyetujui kesepakatan untuk memperdalam hubungan dengan Vietnam ketika Washington berupaya memperkuat jaringan sekutunya di Asia dan Pasifik dalam menghadapi meningkatnya pengaruh Beijing.

Washington dan Beijing berselisih dalam berbagai masalah global, dan Biden menuduh Tiongkok berusaha mengubah tatanan internasional sesuai keinginan mereka.

Baca Juga :  Kesengsaraan Properti China Bayangi Unit Manajemen

“Salah satu hal yang terjadi saat ini adalah Tiongkok mulai mengubah beberapa aturan mainnya, dalam hal perdagangan dan masalah lainnya,” kata Biden pada konferensi pers.

Washington telah banyak berinvestasi dalam membangun aliansi sebagai bagian dari strategi Indo-Pasifik, termasuk dialog keamanan Quad dengan India, Australia, dan Jepang, serta pakta AUKUS dengan Inggris dan Australia.

Namun dia menegaskan Amerika Serikat tidak berusaha untuk mengekang Tiongkok, melainkan untuk menetapkan aturan dasar yang jelas dalam hubungan.

“Saya tidak ingin membendung Tiongkok. Saya hanya ingin memastikan bahwa kita memiliki hubungan dengan Tiongkok yang terus meningkat, jujur, semua orang tahu apa yang sedang terjadi,” katanya.

Presiden Tiongkok Xi Jinping melewatkan G20 karena Beijing dan Delhi berselisih mengenai masalah teritorial dan lainnya.

Berbicara pada konferensi pers di Vietnam, Biden menyebut perekonomian AS sebagai yang “terkuat” secara global. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pertumbuhan Tiongkok melambat karena lemahnya perekonomian global serta kebijakan Tiongkok, namun tidak merinci kebijakan apa yang akan diambil.

Baca Juga :  CVR Pesawat Jet Sriwijaya Air Yang Jatuh Berhasil Diunduh

Biden menyebut situasi ekonomi Tiongkok sebagai sebuah “krisis”, mengutip masalah di sektor real estate dan tingginya pengangguran kaum muda.

“Salah satu prinsip ekonomi utama dari rencananya tidak berjalan sama sekali saat ini,” kata Biden tentang Xi, tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. “Saya tidak senang dengan hal itu, tapi itu tidak berhasil.”

Biden menambahkan: “Dia sedang sibuk saat ini.”

Presiden dari Partai Demokrat itu sedang menuju kampanye pemilihan umum kembali pada tahun 2024 di mana penanganannya terhadap perekonomian dan inflasi telah menjadi perhatian utama para pemilih.

Perekonomian AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,1 persen pada kuartal terakhir. Para bankir bank sentral telah menaikkan suku bunga secara tajam untuk mengembalikan inflasi ke tingkat target.

Data perdagangan bulan Agustus menunjukkan ekspor dan impor Tiongkok mempersempit penurunannya, bergabung dengan indikator-indikator lain yang menunjukkan kemungkinan stabilisasi dalam pelemahan ekonomi, karena para pembuat kebijakan berusaha untuk memacu permintaan dan mencegah deflasi.

Baca Juga :  Menlu China Dan Australia Bertemu Sebagai Mitra Dagang

Li mengatakan Tiongkok harus mencapai target pertumbuhan pada tahun 2023 sebesar sekitar 5 persen, namun beberapa analis berpendapat memburuknya kemerosotan properti, lemahnya belanja konsumen, dan jatuhnya pertumbuhan kredit dapat berarti pertumbuhan yang lebih rendah.

Dialog Terbuka

Biden telah berusaha menjaga komunikasi tetap terbuka dengan Tiongkok untuk menurunkan suhu perselisihan internasional termasuk mengenai Taiwan.

“Saya kira hal ini tidak akan menyebabkan Tiongkok menginvasi Taiwan,” kata Biden tentang masalah ekonomi yang dihadapi negara tersebut. Faktanya, sebaliknya, mungkin tidak memiliki kapasitas yang sama seperti sebelumnya.

Ia menggambarkan Amerika Serikat sebagai kekuatan di Pasifik yang tidak berniat menarik diri dari wilayah tersebut.

Biden juga mengatakan langkah-langkah baru-baru ini yang dilakukan pejabat Tiongkok untuk mengekang penggunaan iPhone Apple rancangan Amerika oleh pegawai negeri sama saja dengan mencoba “mengubah beberapa aturan main” dalam perdagangan.

“Saya tulus untuk memperbaiki hubungan ini,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :