Jimat Digital Buddha Thailand Menandai Kerasukan Seni Kripto

Jimat Digital Buddha Seni Kripto
Jimat Digital Buddha Seni Kripto

Bangkok | EGINDO.co – Keberuntungan karma telah tiba di pasar seni digital, dengan percikan warna kaleidoskopik dan wajah biksu Thailand yang dihormati yang menawarkan jimat keberuntungan Buddhis portabel kepada pembeli yang paham teknologi.

Penjualan token non-fungible (NFT) – gambar virtual apa pun mulai dari meme internet populer hingga karya seni asli – telah menyapu dunia seni dalam beberapa bulan terakhir, dengan beberapa menghasilkan jutaan dolar di rumah lelang besar.

“CryptoAmulets” adalah usaha terbaru untuk mengejar kegilaan, dengan pendiri Ekkaphong Khemthong merasakan peluang dalam praktik pengumpulan jimat yang tersebar luas di Thailand yang diberkati oleh biksu yang dihormati.

“Saya seorang kolektor jimat dan saya sedang berpikir tentang bagaimana saya bisa memperkenalkan jimat kepada orang asing dan dunia,” katanya kepada AFP.

Mengumpulkan jimat dan pernak-pernik keagamaan kecil lainnya adalah hobi populer di Thailand yang mayoritas beragama Buddha, di mana ibu kota Bangkok memiliki pasar yang didedikasikan khusus untuk para pedagang benda-benda keberuntungan ini.

Nilai mereka bisa naik ribuan dolar jika diberkati oleh seorang biksu yang dihormati.

Meskipun dalam format digital, Ekkapong ingin CryptoAmulets memiliki upacara tradisional yang sama dengan bagian fisik, itulah sebabnya ia mendekati Luang Pu Heng, seorang kepala biara yang sangat dihormati dari timur laut Thailand.

“Saya menghormati biksu ini dan saya ingin dunia tahu tentang dia – dia adalah simbol keberuntungan dalam bisnis,” katanya.

ASLI DAN BERKAT

Luang Pu Heng bulan lalu memimpin upacara untuk memberkati replika fisik jimat digital, yang menunjukkan gambar wajahnya yang tenang.

Dia memercikkan air suci ke wajahnya sendiri saat murid-muridnya yang berjubah kunyit melantunkan dan menyebarkan kelopak kuning di altar tempat potret dipasang.

Baca Juga :  Klaim Spionase Pegasus Diselidiki, Macron Ganti Telepon

Salah satu tantangannya adalah mencoba menjelaskan konsep NFT kepada kepala biara berusia 95 tahun, yang menganggap dia akan memberkati jimat fisik. “Ini sangat sulit jadi kami hanya mencoba menyederhanakannya,” kata pengembang Singapura Daye Chan.

“Kami mengatakan kepadanya bahwa itu seperti memberkati foto-foto itu.”

Mengubah jimat menjadi seni kripto juga berarti pertanyaan tentang keaslian yang biasa mengganggu jimat yang dijual di pasar dihilangkan, tambahnya.

“Ada begitu banyak jimat yang diproduksi massal… Semua catatan bisa hilang dan barang fisik ini bisa dengan mudah dipalsukan,” kata Chan.

NFT menggunakan teknologi blockchain – buku besar digital yang tidak dapat diubah – untuk mencatat semua transaksi sejak saat pembuatannya.

“Untuk jimat kami, bahkan seratus tahun kemudian, mereka masih dapat memeriksa kembali catatan untuk melihat apa itu blockchain,” kata Chan.

Tetapi pendiri Ekkaphong tidak akan tertarik pada efektivitas karma jimat digital, dibandingkan dengan rekan-rekan kehidupan nyata mereka. “Mereka berbeda,” katanya.

“PENGALAMAN BERUNTUNG”

Di galeri online situs web CryptoAmulets, berbagai prasasti ditulis dalam bahasa Thailand – “kaya”, “beruntung” atau “beruntung”, misalnya – di sekitar masing-masing token.

Mereka dihargai pada sistem berjenjang di ethereum, cryptocurrency terbesar kedua di dunia setelah bitcoin, dan saat ini dijual antara US$46 dan US$1.840.

Penjualan melambat menjelang batas waktu pembelian hari Minggu, dengan hanya 1.500 token yang terjual dari 8.000 yang tersedia, dan dengan sebagian besar pembeli adalah orang Thailand.

Koki Thailand Theerapong Lertsongkram mengatakan dia membeli CryptoAmulet karena rasa hormatnya pada benda-benda yang diberkati oleh Luang Pu Heng, yang katanya telah memberinya keberuntungan.

“Saya memiliki beberapa pengalaman keberuntungan seperti memenangkan hadiah lotre kecil … atau dipromosikan dalam pekerjaan saya,” kata Theerapong, yang bekerja di sebuah restoran Stockholm.

Baca Juga :  Kolam Langit Yang Tergantung Diluncurkan Di London

“Saya tidak tahu apa-apa tentang NFT sebelumnya, tetapi saya membuat keputusan untuk membelinya karena saya sangat menghormati Luang Pu Heng,” katanya kepada AFP.

Tapi sesama kolektor Wasan Sukjit – yang menghiasi interior taksinya dengan jimat langka – mengalami kesulitan dengan konsep tersebut.

“Amulet harus sesuatu yang fisik, sesuatu yang bisa dipegang orang,” cemoohnya. “Aku lebih suka yang bisa kugantung di leherku.”

Sumber : CNA/SL