Jet Penumpang C929 China Masuk Tahap Pengembangan Penting

Jet Penumpang C929 Buatan China
Jet Penumpang C929 Buatan China

Beijing | EGINDO.co – Jet penumpang berbadan lebar C929 buatan Tiongkok telah memasuki “tahap penting” dalam proses pengembangannya, menurut pabrikannya, di tengah upaya berkelanjutan Beijing untuk memperkuat kehadirannya di industri penerbangan.

“Ini adalah tahap penting dalam proses pengembangan, yang menunjukkan skema teknis keseluruhan pesawat telah ditentukan,” direktur pemasaran Commercial Aircraft Corporation of China (COMAC) Zhang Xiaoguang mengatakan pada konferensi inovasi sains dan teknologi di Shanghai pada hari Selasa.

Kemudian akan dilanjutkan dengan desain dan pembuatan sistem dan komponen, tambahnya.

Kabar terbaru ini muncul di tengah spekulasi yang beredar sejak tahun lalu bahwa Rusia telah keluar dari kemitraannya dengan COMAC untuk mengembangkan pesawat berbadan lebar, yang sebelumnya dikenal sebagai CR929.

Pada tahun 2017, COMAC dan perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan Rusia United Aircraft Corporation mendirikan usaha patungan di Shanghai untuk fokus membangun CR929.

Baca Juga :  Perhatian Beralih Ke Pemilihan Presiden Taiwan 2024

Tiongkok dan Rusia mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka akan “secara aktif mempromosikan proyek kerja sama dalam pengembangan bersama pesawat penumpang berbadan lebar jarak jauh dan helikopter berat”, tanpa menyebutkan secara spesifik proyek atau perusahaan yang terlibat.

C929 akan memiliki sekitar 280-400 kursi dan jangkauan 12.000 km, menurut COMAC.

Li Dongsheng, chief engineer material komposit COMAC, mengatakan kepada surat kabar Dushikuaibao yang berbasis di Hangzhou bulan lalu bahwa C929 akan menggabungkan lebih dari 50 persen material komposit serat karbon dan 15 persen paduan titanium.

Li menambahkan bahwa proporsi paduan titanium menandai lompatan besar melampaui sekitar 10 persen yang biasanya ditemukan pada pesawat berbadan sempit, sejalan dengan standar Boeing 787 Dreamliner dan Airbus A350, dan juga lebih tinggi dari 12 persen pada pesawat berbadan sempit C919. jet penumpang.

Baca Juga :  Menkeu Ungkap Tantangan Terbesar Transisi Energi Di RI

Produsen pesawat Tiongkok Huarui Aerospace Manufacturing, yang dipilih oleh COMAC pada tahun 2021 untuk membuat badan pesawat C929, mengatakan dalam postingan WeChat di akun resminya bulan lalu bahwa bagian tengah pertama akan dikirimkan pada September 2027.

Tiongkok telah mengintensifkan upayanya untuk mematahkan duopoli yang sudah lama ada antara Boeing yang berbasis di AS dan perusahaan multinasional Eropa Airbus dalam penerbangan sipil sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menunjukkan kehebatannya di bidang manufaktur maju, yang sebagian besar dipicu oleh meningkatnya persaingan teknologi dengan Amerika Serikat. .

Beijing telah menjadikan C919 buatan dalam negeri sebagai contoh awal masuknya pesawat tersebut ke dalam sektor penerbangan, dan menurut Zhang, pesawat tersebut telah melampaui “tonggak sejarah” setelah menyelesaikan lebih dari 240.000 km penerbangan uji.

Baca Juga :  Inggris Ingin Kemitraan Sehat Dengan China, Kata Cleverly

C919 kelima memasuki operasi komersial dengan China Eastern awal bulan ini, sementara Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok mengatakan pada bulan Januari bahwa mereka akan mendorong sertifikasi Eropa untuk jet tersebut, yang sejauh ini hanya disertifikasi untuk digunakan secara komersial di Tiongkok.

COMAC juga telah mengirimkan 128 pesawat regional berbadan sempit ARJ21 yang lebih kecil, menurut Zhang.

“(Kami akan) secara aktif memesan pesanan skala besar untuk pesawat berukuran besar,” kata wakil direktur pemasaran COMAC Liu Yan pada hari Senin, menurut akun media sosial resmi perusahaan.

“(Kami akan]) mengoordinasikan pasar domestik dan internasional secara tertib dan mengamankan sejumlah besar pelanggan dan pesanan, meletakkan dasar yang kuat untuk produksi, pengiriman, dan pengoperasian skala besar.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :